Bagaimana Menyikapi Pasar Kripto yang Sedang Melemah?

Bagaimana cara menyikapi pasar kripto yang volatil, khususnya ketika melemah? Jawaban atas pertanyaan ini tidak selalu mudah, karena bergantung kepada siapa Anda bertanya dan apa saja konteksnya. Di sini saya punya jawaban yang praktis dan lebih masuk akal.

OLEH: Robby
Pendiri dan Direktur Rekeningku.com

Beberapa pekan lalu, banyak orang yang bertanya kepada saya: apakah saat ini adalah waktu yang tepat masuk ke pasar kripto karena harga sudah tinggi? Dan dua hari terakhir lebih banyak lagi meminta “petunjuk” apakah aset kripto masih akan turun?

Menurut pendapat saya, pada dasarnya instrumen investasi itu sangatlah mudah kita sikapi.

IKLAN

Banyak temen-teman pecinta kripto selalu melakukan aksi yang terbalik. Di saat market sedang bull run semua berbondong-bondong tidak ingin ketinggalan untuk membeli. Namun di saat market terkoreksi, semua malah khawatir untuk masuk, bahkan terburu-buru menjual banyak kripto mereka.

Untuk mengatasi hal seperti itu, ada baiknya trader mulai membangun pemahaman yang kuat terkait manajemen risiko. Hal lainnya, teruslah memantau perkembangan pasar terkini dari media-media yang terpercaya.

Alhasil, dengan semua informasi yang kita kumpulkan itu, akan memberi signal kuat bagi kita soal kapan saat terbaik untuk masuk dan keluar dari market.

Bagi saya, dan ini sekadar saran, ketika pasar aset kripto mengalami penurunan justru itulah momen yang sangat tepat untuk menambah aset kripto.

IKLAN

Pasar Kripto Melemah, Lakukan DCA

Misalnya, jika kita melakukan metode DCA (Dollar Cost Averaging), maka market seperti saat ini (cenderung melemah), kita bisa “menyeroknya” dengan harga murah untuk dapat kita nikmati di target tahun selanjutnya.

Sama seperti di tahun 2018-2019, di mana melakukan DCA di saat ini penurunan harga pasar, masih banyak yang duduk tersenyum, karena tidak begitu mempengaruhi pendapatan mereka.

Momentum itu penting sekali. Kita ambil contoh mining. Pada tahun 2019 banyak yang meninggalkan mining kripto, sehingga semua harga perangkat keras mining kembali ke harga yang normal dan mudah didapatkan.

Nah, mulai awal tahun 2021 semua peralatan mining mulai mengila, harganya sampai 3 kali lipat dari harga wajar. Itupun kalau ada persediaan.

Jadi, bagi mereka yang sudah masuk di tahun 2019, maka saat ini mereka telah menikmati hasil penambangan ini. Sedangkan bagi yang masih sangat baru akan menjalankannya, maka untuk mendapatkan keuntungan masih jauh dan akan tertunda, karena biaya produksinya yang tinggi.

Akhir kata, jika kita memahami aset kripto adalah terobosan masa depan, di saat momen terbaik itulah [pasar kripto melemah-Red] kita harus masuk, sehingga kita bisa mendapatkan hasil yang optimal. [ps]

spot_img

Terkini

Terkait