Bank Sentral Tiongkok Bantah Informasi Uang Digital Bersistem DCEP

191

Bank Sentral Tiongkok menyangkal kabar soal penerbitan uang digital bersistem DCEP (Digital Currency Electronic Payment). Berita soal DCEP mengemuka setelah Jack Lee, dari HCM Capital, mengatakan kepada CNBC, bahwa Tiongkok telah mengembangkan sistem pembayaran mata uang digital dan siap didistribusikan ke WeChat Pay dan AliPay dalam 3 bulan ke depan.

“Mereka (Bank Sentral Tiongkok-Red) sudah siap dengan sistem dan jaringan pembayarannya. Anda akan melihatnya segera, dalam dua hingga tiga bulan ke depan,” kata Lee kepada CNBC, Senin (12/11/2019).

IKLAN

Bank Sentral Tiongkok pun menyangkal informasi itu. “Bank Sentral Tiongkok belum menerbitkan mata uang digital resmi yang disebut oleh media menggunakan sistem DCEP (Digital Currency Electronic Payment). Kami juga belum mensahkan platform perdagangan manapun untuk melakukan transaksi. Bank Sentral Tiongkok memang telah mempelajari mata uang digital yang diterbitkan oleh negara sejak tahun 2014 dan kini masih dalam proses penelitian dan pengujian. Informasi yang beredar soal mata uang digital dan DCEP itu adalah tidak akurat,” sebut Bank Sentral Tiongkok di situs webnya.

Bank Sentral Tiongkok juga menegaskan, bahwa individu ataupun institusi yang melakukan transaksi mata uang digital berdasarkan sistem DCEP itu, dapat dianggap sebagai aksi penipuan.

Di luar istilah DCEP, pada Agustus 2019 lalu, seorang pejabat senior di Bank Sentral Tiongkok menyebutkan, bahwa negara itu akan segera meluncurkan mata uang digital bank sentral (Central Bank Digital Currency/CBDC).

BERITA TERKAIT  NASA Buka Loker Blockchain-Aset Kripto

CBDC alias uang digital yang diterbitkan oleh bank sentral menggunakan teknologi blockchain, baik secara penuh ataupun campuran dengan teknologi lain.

Mu Changchun, Wakil Kepala Divisi Pembayaran dan Penyelesaian PBOC menyatakan bahwa rancangan CBDC sudah tersedia dan divisi riset di Bank Sentral telah sepenuhnya mengadopsi arsitektur blockchain untuk mata uang tersebut. CBDC itu tidak akan sepenuhnya bergantung pada arsitektur blockchain murni, sebab mata uang tidak memungkinkan memenuhi kebutuhan ritel. Menurut Changchun, mata uang tersebut tengah dalam tahap penelitian dan pengembangan sejak 2014.

“CBDC menggunakan dua tingkat pada struktur operasionalnya, di mana bank sentral adalah struktur lapis pertama dan sejumlah bank komersil adalah lapis kedua. Sistem ini (dan menggabungkan teknologi blockchain) ini sangat cocok untuk negara kita dan melancarkan sistem pengiriman uang digital,” kata Changchun seperti yang dilansir dari TheBlockCrypto. [Red]

Ikuti media sosial kami

Ingin Beriklan? Klik di Sini