Bankir Amerika Khawatir Dolar Digital Berikan The Fed Kuasa Besar

Asosiasi Bankir Amerika (ABA), sebuah konsorsium swasta yang beranggotakan bank-bank AS, menyampaikan kesaksian di persidangan satuan tugas fintech AS awal bulan ini. Dalam sidang tersebut, ABA menyatakan uang digital bank sentral (CBDC) memberikan kuasa terlalu besar di tangan Federal Reserve.

CBDC adalah mata uang yang diterbitkan dan didistribusikan oleh bank sentral. Sejumlah rancangan CBDC memakai blockchain, tetapi banyak CBDC yang tidak berdasar blockchain sama sekali.

ABA mengatakan pihaknya tidak ingin Federal Reserve membuat dolar digital. Alasannya adalah hal itu dapat mengancam model bisnis bank ritel yang menjadi makanan sehari-hari ABA.

Kritik paling keras bagi CBDC adalah dampaknya bagi privasi dan nilai sosial. CBDC Federal Reserve, atau dolar digital, akan membuat The Fed mampu memonopoli mata uang, rekening bank dan layanan pembayaran.

Konsekuensinya adalah Federal Reserve akan menjadi alat politik sebagai pengendali pusat bagi pengawasan dan pencegatan transaksi.

“Untuk pembelian kontroversial dengan regulasi lokal, seperti ganja dan senjata api, CBDC bisa menjadikan Federal Reserve sebagai hakim atas isu-isu sosial. Hak warga untuk bertransaksi di luar pandangan politik bank sentral adalah kebebasan sipil yang dijaga dan dilindungi dengan adanya persaingan dari sektor perbankan swasta,” jelas ABA.

BERITA TERKAIT  Indonesia Disarankan Terapkan Rupiah Digital Berteknologi Blockchain

ABA berpendapat bank swasta merupakan pihak yang paling cocok menjalankan uang digital.

Kendati demikian, kesaksian lain dalam sidang Komite Senat hari ini berpendapat beda. Christopher Giancarlo, mantan ketua CFTC yang kini mengepalai Digital Dollar Project, sebuah kelompok riset pro CBDC, mengatakan dolar digital adalah hal yang bagus.

Dalam kesaksian sidang Senat beberapa hari lalu, Giancarlo mengutarakan infrastruktur perbankan saat ini sudah usang dan CBDC berbasis blockchain yang dikembangkan bersama industri adalah langkah tepat.

Dolar digital bisa membantu paket sumbangan bagi warga Amerika yang terdampak pandemi dan juga meraih warga yang belum memiliki akses bank. Selain itu, Giancarlo mengatakan dolar digital akan mendukung nilai-nilai konstitusional. [decrypt.co/ed]

Ikuti media sosial kami

INFO IKLAN/AD INFO