Binance Diselidik AS, Jaksa Beda Pendapat

Jaksa di Departemen Kehakiman AS berbeda pendapat perihal penyelidikan dugaan kriminal atas bursa kripto terbesar Binance. Demikian diungkap kantor berita internasional Reuters mengutip dari sumber internal.

Menurut sumber tersebut, Binance diselidik otoritas hukum AS atas kepatuhan terhadap undang-undang dan sanksi anti pencucian uang yang telah dimulai sejak 2018.

Tim penyelidikan melibatkan jaksa penuntut di tiga kantor Departemen Kehakiman, yakni Bagian Pencucian Uang dan Pemulihan Aset atau dikenal sebagai MLARS, Kantor Kejaksaan AS untuk Distrik Barat Washington di Seattle, dan Tim Penegakan Mata Uang Kripto Nasional.

Kantor Seattle bermitra dengan MLARS untuk mengejar kasus tersebut, bersama dengan agen dari divisi Investigasi Kriminal IRS.

IKLAN

Merujuk peraturan Departemen Kehakiman, tuduhan pencucian uang terhadap lembaga keuangan harus disetujui oleh kepala MLARS. 

“Setidaknya ada enam jaksa federal meyakini bahwa bukti yang telah dikumpulkan membenarkan tindakan agresif terhadap pertukaran dan mengajukan tuntutan pidana terhadap eksekutif individu termasuk pendiri Changpeng Zhao,” terang dua sumber kepada Reuters.

Mereka menambahkan, sementara beberapa jaksa lain berpendapat masih butuh waktu untuk meninjau lebih banyak bukti.

“Pemimpin dari dua kantor lainnya, bersama dengan pejabat Departemen Kehakiman tingkat tinggi, kemungkinan juga harus menandatangani tindakan apa pun terhadap Binance,” kata tiga sumber.

IKLAN

Sumber yang akrab dengan operasi Departemen Kehakiman mengatakan belum jelas apakah Binance yang tengah diselidik AS ini akan menambah dorongan untuk penyelidikan terhadap platform tersebut atau memperlambatnya.

Jika penyelidikan bertentangan dengan Binance dan Zhao, itu bisa melonggarkan dominasi Binance di industri kripto. Di mana, supremasi tersebut semakin kentara menyusul runtuhnya platform kripto rivalnya FTX baru-baru ini.

“Tuduhan yang dialamatkan pada Binance sejauh ini adalah pengiriman uang tanpa izin, konspirasi pencucian uang, dan pelanggaran sanksi pidana,” kata keempat sumber. 

Menurut satu sumber, hingga kini belum ada keputusan dakwaan akhir yang dibuat, meskipun jaksa menganggap Zhao dan beberapa eksekutif lainnya menjadi subjek penyelidikan. 

Gebrakan Binance Hadapi Penegak Hukum AS

Kepada Reuters empat sumber tersebut mengatakan, pengacara Binance di firma hukum AS Gibson Dunn telah mengadakan pertemuan dalam beberapa bulan terakhir dengan pejabat Departemen Kehakiman.

Binance berargumen, penuntutan kriminal akan mendatangkan malapetaka pada pasar crypto yang sudah mengalami penurunan yang berkepanjangan. 

“Kami tidak tahu mengenai cara kerja internal Departemen Kehakiman AS, kami juga tidak pantas untuk berkomentar jika kami melakukannya,” ujar seorang juru bicara Binance kepada Reuters.

Binance sendiri membuat gebrakan guna mengantisipasi penegakan hukum AS sejak penyelidikan mulai berlangsung pada tahun 2018. Demikian dimuat dalam satu risalah rapat Binance yang dihadiri Zhao.

Merujuk Undang-Undang Kerahasiaan Bank AS, mewajibkan bursa crypto untuk mendaftar ke Departemen Keuangan dan mematuhi persyaratan anti pencucian uang jika mereka melakukan bisnis substansial di Amerika Serikat. 

Namun, Binance tidak pernah melakukannya, meskipun hampir sepertiga dari penggunanya berbasis di AS pada tahun peluncurannya.

Reuters sebelumnya memberitakan pada Oktober, Zhao menyetujui usulan melindungi Binance dari otoritas Paman Sam dengan mendirikan bursa baru di Amerika yang akan mengalihkan perhatian regulator dari platform utama. 

Dalam dokumen perusahaan disebutkan, Zhao menjadi khawatir tentang otoritas AS yang mendapatkan akses ke catatan internal Binance.

Panduan yang dikeluarkan untuk karyawan untuk satu layanan perpesanan terenkripsi mencantumkan “pesan yang dihapus sendiri secara otomatis” sebagai keuntungan.

Menghadapi penyelidikan Departemen Kehakiman, Binance menyewa pengacara eksternal dari firma hukum AS Paul Weiss, Roberto Gonzalez, yang sebelumnya adalah wakil penasihat umum Departemen Keuangan. 

Reuters melaporkan sebelumnya bahwa pada tahun 2020, bahwa jaksa federal meminta catatan internal yang ekstensif dari Binance tentang pemeriksaan anti pencucian uangnya, bersama dengan komunikasi yang melibatkan Zhao dan eksekutif lainnya.

Pelaporan baru menunjukkan bahwa kasus tersebut telah membayangi Binance selama hampir lima tahun keberadaannya, membentuk manajemen perusahaan Zhao sementara dia mendorong pertumbuhan eksplosifnya di seluruh dunia. 

Zhao lalu mengadakan perekrutan besar-besaran tahun lalu yang mengarah pada perekrutan pejabat dari divisi Investigasi Kriminal Internal Revenue Service (IRS), merupakan badan pemerintah AS yang sedang menyelidiki Binance. 

Bursa tersebut mempekerjakan setidaknya lima mantan pejabat dari Unit Kejahatan Cyber ​​Investigasi Kriminal IRS, termasuk kepala investigasi global baru bernama Tigran Gambaryan.

Sang taipan kripto memberlakukan aturan kerahasiaan yang ketat pada karyawan, memberi tahu mereka untuk menggunakan email sesedikit mungkin dan berkomunikasi menggunakan layanan pesan terenkripsi. Demikian dikutip Reuters dari pesan internal perusahaan.

Reuters telah menyelidiki kepatuhan kejahatan keuangan Binance selama tahun 2022. 

Reportase tersebut menunjukkan bahwa Binance mempertahankan kontrol anti pencucian uang yang lemah, memproses lebih dari US$10 miliar pembayaran untuk penjahat dan perusahaan yang berusaha menghindari sanksi AS, dan berencana untuk menghindari regulator di Amerika Serikat  dan di tempat lain. [ab]

spot_img
spot_img

Terkini

Terkait