Bitcoin (BTC) Curian Rp35,7 Triliun Terpantau “Bergerak”, Gertak Sambal Whale?

Menurut akun analisa blockchain Whale Alerts, sebagian Bitcoin (BTC) tidak aktif hasil curian dari peretasan bursa kripto Bitfinex pada tahun 2016 telah berpindah dari dompet peretas ke dompet anonim pada Selasa (02/02/2022).

Duapuluh transaksi yang melibatkan BTC curian itu diberi tanda. Total 64.641 BTC senilai US$2,5 milyar atau Rp35,7 trilyun saat ini dipindahkan. Nilai ini lebih dari setengah total yang dicuri oleh para peretas, yaitu sekitar 120 ribu BTC.

Transaksi terbesar dideteksi bernilai 10 ribu BTC setara US$383 juta, sementara transaksi lain mencapai nilai terkecil 0,29 BTC. Alamat dompet yang menerima BTC bernoda ini menyimpan sebanyak 94.643 BTC setara US$3,6 milyar.

Walau sulit menentukan niat pemindahan BTC tersebut oleh para peretas, sejumlah pihak menduga hal itu dilakukan untuk menakut-nakuti investor agar menjual BTC.

Pada tahun 2021, peretas memindahkan Bitcoin curian sebanyak 10 ribu BTC. Saat itu, akun Twitter bernama Alistair Milne berkata sebab para peretas tidak bisa mencairkan BTC itu, mereka beralih strategi menggerakkan BTC sebagai gertakan untuk menyebabkan panik di pasar aset kripto.

Para peretas tidak bisa menjual BTC curian, tetapi mereka bisa menakut-nakuti investor untuk menjual dalam kepanikan dan meraih untung dari posisi short.

Pada tahun 2019, sebagian Bitcoin curian dikembalikan ke bursa Bitfinex dengan bantuan pihak berwenang AS. Di tahun yang sama, penahanan terkait peretasan itu terjadi di Israel ketika AS melacak pergerakan dana curian senilai US$1,5 juta.

Otoritas AS berhasil mengembalikan aset senilai US$104 ribu kepada Bitfinex. Saat itu, aset yang dipulihkan berupa 27,7 BTC.

Saat peretasan terjadi, Bitfinex menghitung kerugian dari semua rekening dan memberikan token BFX untuk setiap dolar kepada korban peretasan.

Token ini dapat ditebus untuk mendapat saham Bitfinex. Nasabah yang memilih menerima saham juga mendapat token hak pemulihan disusul dengan pemusnahan token BFX terkait.

Setahun kemudian, Bitfinex menawarkan imbalan sebesar US$400 juta bagi siapapun yang dapat memberikan informasi terkait pemulihan kripto curian tersebut. Bitfinex berkata, imbalan itu dihitung sebagai biaya mendapatkan kembali aset yang tercuri. [cointelegraph.com/ed]

spot_img

Terkini

Terkait