spot_img
spot_img

Bitcoin Dipastikan Akan Naik Lebih Tinggi, Menuju All Time High 2017

Harga Bitcoin (BTC) dipastikan akan naik lebih tinggi lagi setelah beberapa hari lalu melejit lebih dari US$12 ribu (Rp180 jutaan). Hal itu berdasarkan model Stock-to-Flow oleh PlanB, mengikuti pola historis bull run tahun 2016 silam.

“Berdasarkan skor Indeks Kekuatan Relatif (relative strength index/RSI) 64, bullish Bitcoin telah dipastikan,” sebut PlanB melalui Twitter, 18 Agustus 2020 lalu.

RSI digunakan untuk menentukan apakah Bitcoin overbought atau oversold pada titik harga tertentu. Tren harga saat ini meniru siklus Bitcoin Halving sebelumnya, pada tahun 2012 dan 2016, skor RSI-nya yang juga solid, menyertai penurunan harga tak lama setelah Halving itu sendiri.

Gambar

Kurs Bitcoin terhadap dolar AS cukup mengejutkan ekosistem aset kripto, karena bertahan cukup lama di atas US$12 ribu, pada malam 17 Agustus 2020.

Sejumlah pengamat bahwa meramalkan harga Bitcoin bisa menjulang sekitar US$13-14 ribu per BTC, sehingga memastikan menuju harga tertinggi sepanjang masa, US$19 ribu.

Gegara Dolar Melemah
Melemahnya nilai dolar AS ditengarai sebagai faktor pendongkrak beralihnya banyak orang ke Bitcoin, termasuk emas.

Mati Greenspan Analis eToro mengatakan nilai dolar saat ini berada di tingkat terendah dalam dua tahun.

Bahkan pembela emas, Peter Schiff menggambarkan dolar AS lebih mengerikan lagi. Katanya, perlambatan dolar AS berlanjut, dengan Indeks Dolar menembus di bawah 92,50 untuk pertama kalinya sejak Mei 2018. [red]

spot_img

Terkini

spot_img
spot_img
spot_img
spot_img

Terkait