Bitcoin Hasil Tipuan dari Twitter Mungkin Sudah Dicuci, Ada Orang Dalam

555

Menurut Elliptic, para peretas Twitter mungkin sudah mulai mencuci Bitcoin hasil penipuan, memanfaatkan layanan “Bitcoin Mixer” untuk menyamarkan jejaknya. Media New York Times menyebutkan pelaku bekerjasama dengan orang dalam Twitter.

Elliptic mengakui mengantongi sejumlah bukti untuk menegaskan dugaan pencucian uang itu. Menurut mereka para peretas mengirimkan sebagian Bitcoin curian ke alamat yang terkait dompet Wasabi.



Wasabi merupakan layanan mixing (pencampuran) Bitcoin yang memakai teknik privasi CoinJoin untuk menyembunyikan jejak transaksi di blockchain Bitcoin.

Kendati teknik itu tidak ilegal dan memang kian lazin, namun cara semacam itu menyulitkan penegak hukum atau lembaga keuangan untuk melacak dana di blockchain.

Elliptic meyakini para peretas Twitter sejauh ini telah memroses kurang lebih 2,89 BTC, sekitar 22 persen dari total Bitcoin yang dicuri, melalui layanan Bitcoin Mixer itu .

“Pemakaian dompet jenis ini oleh para pelaku tidaklah mengejutkan. Justru hal itu telah dipelajari secara mendalam oleh penegak hukum untuk mengidentifikasi pelaku dengan mengikuti aliran dana hingga Bitcoin itu ditukarka menjadi uang tunai di bursa aset kripto,” jelas Elliptic.

Elliptic menegaskan sebagian besar bursa aset kripto besar mewajibkan verifikasi identitas pengguna melalui KYC (know your customer). Informasi inilah yang bisa dimanfaatkan penegak hukum untuk menautkan tindak kriminal ke identitas asli para peretas.

BERITA TERKAIT  Harga Emas Menguat, Hati-hati Hilang Energi pada November

Tetapi penggunaan dompet Wasabi atau layanan sejenis membuatnya lebih sulit, tetapi bukan tidak mungkin berhasil.

Orang Dalam Twitter Terlibat?
Bursa kripto asal AS Coinbase, yang saat kejadian memblokir transaksi terkait peretasan Twitter itu, termasuk jajaran klien Elliptic.

Sementara itu, New York Times melaporkan pada Jumat lalu, bahwa serangan tersebut tampaknya dikerjakan empat orang muda biasa, bukanlah pelaku yang terafiliasi negara tertentu ataupun kelompok peretas yang canggih.

Dalam wawancara dengan para pelaku, media massa berpengaruh itu mendapat informasi, bahwa salah seorang anggotanya baru berusia 20 tahun dan hidup di bagian Barat Amerika Serikat. Satu anggotanya berusia 19 tahun, berasal dari Inggris Selatan.

BERITA TERKAIT  Bank Sentral Tiongkok: Mata Uang Digital Masih Tahap Ujicoba

Para peretas mengatakan kepada New York Times, serangan ini diprakarsai oleh individual dengan nama alias “Kirk” yang mengklaim bekerja di Twitter. [decrypt.co/ed]

Ikuti media sosial kami

INFO IKLAN/AD INFO