Bitcoin Melonjak Rp132 juta per BTC Setelah Bursa Saham Tiongkok Dibuka

2118

Bitcoin melonjak dalam waktu cepat di tengah gejolak pasar Asia, setelah Bursa Saham Tiongkok Dubuka kembali, setelah libur panjang.

Bitcoin melonjak ke US$9.608 (Rp132 juta), tertinggi sejak Oktober 2019, tak lama setelah pasar dibuka pada jam 9:30 pagi di Hong Kong, sebelum mengembalikan sebagian besar dari keuntungan itu kurang dari setengah jam kemudian.

Indeks Bloomberg Galaxy Crypto mencatat, Bitcoin mencapai level tertinggi sejak September 2019, mempertahankan kenaikan 3,9 persen pada pukul 10:20 di Hong Kong.


Saham Tiongkok malah terpantau anjlok paling banyak sejak gelembung pasar modal meledak pada 2015, karena mereka melanjutkan perdagangan pada Senin ini.

Inilah kesempatan pertama bagi banyak investor di Tiongkok untuk bereaksi terhadap wabah virus Corona yang memburuk sejak pekan kedua Januari 2020 itu.

BERITA TERKAIT  Live Sekarang! Coinvestasi Perkenalkan Aset Kripto Filecoin (FILT2)

Indeks CSI 300 turun sebanyak 9,1 persen, karena pasar keuangan dibuka kembali untuk pertama kalinya sejak 23 Januari.

“Karena kepercayaan pada institusi dan pasar global terus memburuk, kita akan melihat aset kripto seperti Bitcoin yang sangat dinamis akan terus naik,” kata Jehan Chu, Managing Partner di Kenetic Capital.

Lonjakan Bitcoin hari ini juga menunjukkan sejauh mana aset kripto terbesar itu telah muncul sejak pecahnya tren turun jangka panjang pada Desember 2019, kata Vijay Ayyar, Kepala Pengembangan Bisnis Luno. Bitcoin ini naik lebih dari 40 persen dari level terendahnya pada pertengahan Desember 2019.

“Kami melihat ada potensi reli gelombang terakhir dalam Bitcoin dengan aksi bullish saat ini pasca jatuhnya tren turun,” kata Ayyar, menambahkan bahwa “ada support di sekitar US$9.250. [Bloomberg/red]

Ikuti media sosial kami

INFO IKLAN/AD INFO