CEO Coinbase Punya 2 Juta Bitcoin, Big Eyes Raup US$10,3 Juta dari Presale

Aset kripto mengalami tahun 2022 yang sulit karena pasar yang sering mengalami crash. Oversaturasi kripto di pasar telah menyebabkan harga jatuh karena orang kehilangan kepercayaan pada nilai mereka dan beralih opsi pembelian mereka.

Namun, analis kripto memperkirakan bahwa kripto akan terus menjadi komponen digital yang popular bagi pengguna meskipun harganya tidak stabil.

Brian Armstrong, CEO bursa kripto Coinbase, baru-baru ini menyatakan bahwa perusahaan memiliki 2 juta Bitcoin (BTC) dalam cadangan.

Bitcoin baru-baru ini harganya naik sebesar 4,65 persen, menunjukkan tanda-tanda bahwa pasar kripto mulai pulih.

IKLAN

Sementara itu, memecoin Big Eyes Coin (BIG) yang akan datang telah mencapai tonggak sejarah lain dalam keberadaannya yang masih baru, dengan meraup lebih dari US$10 juta pada tahap presale keenamnya.

Coinbase Memegang 2 Juta Bitcoin 

Bitcoin (BTC) adalah mata uang digital yang memungkinkan transaksi internet peer-to-peer yang aman. Penemuan Bitcoin adalah terobosan kriptografi yang menjadi cikal bakal terbentuknya pasar kripto.

Jaringan blockchain adalah program perangkat lunak yang berfungsi sebagai buku besar, mencatat setiap transaksi Bitcoin.

IKLAN

Jaringan komputer digunakan untuk mendistribusikan dan memvalidasi Bitcoin. Itu tidak tunduk pada otoritas perusahaan, pemerintah, atau perantara mana pun.

Menurut CEO Coinbase Brian Armstrong, perusahaannya memiliki 2 juta Bitcoin senilai US$39,9 milyar per 30 September 2022.

Informasi yang diberikan Armstrong datang pada saat masyarakat umum berfokus pada saldo bursa setelah kehancuran FTX yang hebat.

Armstrong juga membagikan surat pemegang saham perusahaan, yang mencakup daftar lengkap aset Coinbase.

Pernyataan dari CEO Coinbase tersebut mengikuti diskusi tentang proof of reserve dan audit keuangan.

Berdasarkan data CoinMarketCap, harga BTC pada hari Rabu (23/11/2022) adalah £13.926. Ini adalah peningkatan 4,65 persen dari harga sebelumnya sebesar £13.279, penurunan 3,64 persen dari minggu sebelumnya, dan penurunan 14,41 persen dari satu bulan lalu.

Big Eyes Coin Kumpulan US$10,3 Juta dari Presale 

Setelah kurang dari satu tahun keberadaannya, Big Eyes Coin (BIG) telah memberikan dampak yang kuat tidak hanya pada sektor memecoin, tetapi juga pasar kripto secara keseluruhan.

Jaringan blockchain muncul pada pertengahan 2022, saat crash kripto pertama yang berdampak negatif pada rkipto utama seperti Bitcoin (BTC), Ethereum (ETH), Solana (SOL) dan Terra (LUNA).

Big Eyes Coin pada awalnya memikat penonton melalui maskotnya yang dapat dikenali, kucing berdesain anime dengan mata besar yang menggemaskan.

Maskot token BIG mengambil pendekatan branding yang berbeda, karena memecoin seperti Dogecoin, Shiba Inu, dan Floki Inu sebagian besar mengusung anjing sebagai maskot.

BIG Coin

Selain dari avatar-nya yang berbeda secara estetis, Big Eyes Coin berusaha memasukkan fitur berkelanjutan ke dalam proyek, menunjukkan keinginannya untuk meningkatkan kualitas tidak hanya lingkungan keuangan yang terdesentralisasi, tetapi juga ekologi dunia nyata.

Token BIG menyelesaikan ini dengan menyumbangkan 5 persen dari token yang tersedia untuk organisasi konservasi berbasis laut.

Selain itu, Big Eyes Coin juga dibangun di atas jaringan Ethereum, yang baru-baru ini berubah beralih konsensus ke proof-of-stake, meningkatkan kemungkinan kelayakan jangka panjang untuk Big Eyes Coin.

Memecoin baru ini telah mencapai tonggak sejarah lainnya dengan mengumpulkan US$10,3 juta pada tahap presale keenamnya.

Saat momen Black Friday tahunan semakin dekat, Big Eyes Coin telah menambahkan insentif untuk bergabung dengan komunitas, memberikan kode promosi BLACKFRIDAY50 agar investor mendapatkan 50 persen token tambahan dari yang mereka beli. [st]

 

spot_img
spot_img

Terkini

Terkait