CEO JPMorgan Prediksi Suku Bunga Acuan AS Justru Bisa Naik 6 Persen Tahun Ini, Bagaimana Nasib Bitcoin?

CEO JPMorgan, Jamie Dimon membahas pemikirannya tentang suku bunga dan Bitcoin. Menurutnya, Federal Reserve saat ini perlu menaikkan suku bunga perlu lebih tinggi, hingga 6 persen tahun ini. Bagaimana imbasnya pada nasib BTC?

Dimon turut serta dalam Forum Ekonomi Dunia di Davos, Swiss minggu ini. Muncul di Squawk Box CNBC, dia membahas pemikirannya tentang suku bunga dan Bitcoin, di antara topik lainnya.

Dimon menyatakan keprihatinan atas tren inflasi saat ini dan menyatakan bahwa dia yakin suku bunga mungkin perlu lebih tinggi daripada yang diproyeksikan oleh The Fed.

Dilansir dari Forbes, Dimon percaya bahwa inflasi mungkin belum terkendali, dan membuat prediksi suku bunga mencapai 6 persen pada tahun 2023.

IKLAN

Wawancara tersebut dilakukan seminggu setelah JPMorgan mengumumkan perolehan pendapatan yang cukup besar, dengan pendapatan US$35,7 miliar dibandingkan ekspektasi US$34,3 miliar.

“Saya benar-benar berpikir suku bunga mungkin akan lebih tinggi dari 5 persen. Karena menurut saya ada banyak inflasi yang mendasarinya, yang tidak akan hilang begitu cepat,” ujar Dimon dalam wawancara CNBC.

 Terlepas dari upaya Federal Reserve untuk mengekang inflasi dengan menaikkan suku bunga ke kisaran 4,25 persen hingga 4,5 persen, level tertinggi dalam 15 tahun, Dimon yakin jeda inflasi baru-baru ini bukan karena perubahan sistemik.

Dia menyatakan bahwa dia percaya bahwa penurunan inflasi baru-baru ini, seperti yang ditunjukkan oleh Indeks Harga Konsumen (IHK), yang mengukur biaya sejumlah besar barang dan jasa, disebabkan oleh faktor-faktor sementara seperti penurunan harga minyak dan penurunan harga, perlambatan di Tiongkok akibat pandemi Covid.

IKLAN

Pertemuan Federal Reserve bulan Desember melihat tingkat terminal yang diantisipasi, atau titik di mana para pejabat berharap untuk mengakhiri kenaikan suku bunga, sebesar 5,1 persen. CPI naik 6,5 persen pada Desember dari tahun lalu, menandai kenaikan tahunan terkecil sejak Oktober 2021.

Komentar Dimon menunjukkan bahwa mungkin diperlukan lebih banyak tindakan dari The Fed untuk benar-benar mengatasi masalah ini. Ini menyoroti tantangan berkelanjutan yang mungkin dihadapi Fed dan bank sentral lainnya dalam mencoba mengelola inflasi dalam beberapa bulan mendatang.

Dia percaya bahwa jika AS benar-benar mengalami resesi, bahkan yang ringan, angka itu akan naik menjadi 6 persen.

“Saya tahu akan ada resesi, pasang surut. Saya benar-benar tidak menghabiskan banyak waktu untuk mengkhawatirkannya. Saya khawatir kebijakan publik yang buruk merusak pertumbuhan Amerika,” kata Dimon.

CEO JPMorgan tersebut telah lama menjadi lawan vokal Bitcoin. Tahun lalu dia membandingkan Bitcoin dengan skema Ponzi, seperti penipuan terkenal selama puluhan tahun yang dijalankan oleh titan Wall Street Bernie Madoff.

Ketika ditanya tentang Bitcoin secara khusus selama wawancara, Dimon membalas, menanyakan mengapa mereka membuang-buang waktu membahas cryptocurrency. Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa dia percaya bahwa Bitcoin itu sendiri adalah penipuan yang berlebihan.

“Kalian semua telah melihat analisis TetherUSDT 0,0 persen dan semua hal ini, kurangnya pengungkapan, keterlaluan. Regulator seharusnya menghentikan ini sejak lama. Orang-orang telah kehilangan miliaran dolar jika Anda melihat orang-orang berpenghasilan rendah, dalam beberapa kasus pensiunan,” katanya.

Sementara sang CEO mungkin sangat menentang Bitcoin dan crypto secara umum, jelas bahwa sebagai salah satu bank terbesar di Wall Street, JPMorgan memahami perlunya melakukan lindung nilai atas taruhan mereka.

Perusahaan tersebut secara aktif terlibat dalam pengembangan implementasi blockchain ke dalam layanan mereka, dan mereka bahkan telah membuat token milik mereka sendiri – JPM Coin. 

Token ini memiliki kasus penggunaan khusus dalam sistem mereka, digunakan untuk perjanjian pembelian kembali dalam perdagangan harian.

Tidak hanya itu, akhir tahun lalu perusahaan mereka juga mendaftarkan merek dagang untuk dompet cryptocurrency baru.

JPMorgan sekarang meramalkan resesi ringan sebagai kasus utama mereka untuk tahun 2023. Itu mungkin benar, dalam hal ini kita cenderung melihat tantangan berkelanjutan yang dihadapi pasar investasi.  

Jika komentar Dimon tentang inflasi ternyata benar, kita bisa melihat The Fed semakin memperketat kebijakan suku bunganya.

Dalam pertemuan baru-baru ini, Forbes telah melihat tingkat peningkatan turun dari 0,75 poin persentase untuk beberapa pertemuan berturut-turut, turun menjadi peningkatan 0,50 poin persentase dan sekarang perkiraan peningkatan 0,25 poin persentase pada pertemuan Februari.

Menurut Dimon, perlambatan inflasi mungkin hanya jeda sementara, bukan perubahan jangka panjang. 

“Jika ini benar, Fed mungkin perlu mempertimbangkan untuk meningkatkan kenaikan suku bunga mereka lagi. Itu tidak akan diterima dengan baik oleh bisnis, dan dapat meningkatkan risiko resesi yang lebih dari sekadar ringan,” tulis Forbes. [ab]

spot_img
spot_img

Terkini

Terkait