spot_img
spot_img

Diduga Ladang Ganja, Ternyata Tambang Bitcoin

Pada 18 Mei 2021 lalu, Kepolisian West Midlands, Inggris menggerebek sebuah tempat yang diduga ladang ganja berskala besar. Tapi, ternyata ditemukan tambang Bitcoin luar biasa.

“Berdasarkan laporan intelijen termasuk menggunakan drone, awalnya kami menemukan suhu yang tinggi di tempat itu. Biasanya itu menandakan adanya aktivitas ladang ganja yang cukup signifikan. Tapi kami justru menemukan tambang Bitcoin. Ini kasus kedua di West Midlands,” kata Sersan Jennifer Griffin.

Pihak kepolisian memastikan di tempat penambangan itu berada di sebuah kawasan industri Great Bridge Industrial Estate, Sandwell.

tambang bitcoin

Di dalamnya terdapat ratusan alat tambang Bitcoin yang terhubung ke jaringan listrik.

Namun, pengelolanya telah lama menggunakan listrik secara ilegal, alias mencuri.

Polisi memprakirakan kerugian negara mencapai ribuan pounds.

“Kami telah menyita alat tambang Bitcoin itu. Ketika penggerebekan dan hingga saat ini belum ada surat perintah penangkapan. Kami sedang meminta keterangan dari pemilik tempat itu,” sebut kepolisian West Midlands.

tambang bitcoin

Kasus penambangan Bitcoin ilegal yang mencuri listrik marak di sejumlah negara. Di Malaysia misalnya sebagai satu dari banyak negara yang menambang Bitcoin, berkali-kali mengalami hal serupa.

Awal bulan lalu misalnya perusahaan listrik Malaysia mengaku merugi jutaan ringgit akibat aksi pencurian listrik untuk menambang Bitcoin.

tambang bitcoin
Distribusi penambangan Bitcoin global. Tiongkok mendominasi 65 persen.

Penambangan Bitcoin memang mensyaratkan penggunaan listrik yang amat besar untuk memverifikasi dan menerbitkan BTC baru setiap 10 menit.

Berdasarkan data dari Cambridge misalnya, konsumsi listrik tambang Bitcoin secara global melebihi konsumsi listrik negara Belanda.

Satu unit alat tambangĀ  buatan Bitmain misalnya perlu daya 1500-3500 Watt.

Bagi pengelolanya, diperlukan biaya listrik yang sangat murah demi menekan biaya produksi, termasuk iklim yang cukup dingin.

Di Tiongkok misalnya biaya listrik sekitar Rp600 per Kilowatt jam per jam. Itu yang memungkinkan hingga detik ini sentra penambangan Bitcoin berada di negeri itu, mencakup 65 persen dari total kekuatan tambang Bitcoin secara global.

Namun, sejak peraturan baru soal kelistrikan digemakan beberapa pekan lalu, sejumlah pengelola penambangan Bitcoin di sana berencana hijrah ke negeri lain, seperti ke Atlantik Utara dan Eropa. [red]

spot_img

Terkini

spot_img
spot_img
spot_img
spot_img

Terkait