Dogecoin, Shiba Inu dan Big Eyes Coin Siap untuk Saling Berkompetisi

Sementara banyak yang mungkin masih tidak menyadari atau mungkin tidak nyaman dengan ide kripto, nilainya yang signifikan dan peran integral yang dimainkannya dalam sistem perdagangan keuangan di dunia tidak dapat diabaikan.

Diharapkan, itu bernilai hampir US$12 milyar pada tahun 2030 dan tingkat pertumbuhan tahunan sekitar 11 persen, beberapa pemerintah telah menyerap media perdagangan ini ke dalam sistem keuangan mereka sementara beberapa lainnya sedang dalam proses menyusun undang-undang di sekitarnya.

Sementara Bitcoin (BTC) dan Ethereum (ETH) mendominasi pasar dan yang kinerjanya sangat menentukan proyeksi kripto, aset digital seperti Dogecoin (DOGE), Big Eyes Coin (BIG) dan Shiba Inu (SHIB) dengan konsep yang jauh lebih ringan telah menangkap perhatian dan daya tarik banyak pengguna kripto.

B Coin

IKLAN

Dogecoin (DOGE), Kripto Anjing yang Ramah

Dogecoin (DOGE), awalnya dibuat sebagai lelucon berdasarkan meme Internet “doge” yang popular dan menampilkan anjing jenis Shiba Inu di logonya. Itu terus menjadi aset kripto ringan yang akan memiliki daya tarik lebih besar di luar pendukung inti Bitcoin.

Dogecoin terutama digunakan sebagai sistem tip di Reddit dan Twitter untuk menghargai pembuatan atau berbagi konten berkualitas dan keberhasilannya terkait erat dengan hasrat CEO Twitter Elon Musk untuk itu. Dogecoin bekerja dengan baik ketika Musk melakukannya, begitu pula sebaliknya.

Karena biaya transaksi yang rendah dan perlindungan konstan dari Elon Musk, beberapa perusahaan tradisional seperti Tesla, AMC Theater, Dallas Mavericks dan Twitch telah mengambil langkah untuk menjadikan Dogecoin sebagai opsi pembayaran.

Big Eyes Coin (BIG), Invasi Kripto Bertema Kucing

Big Eyes Coin (BIG) adalah token ERC-20 baru yang dibangun di Jaringan Ethereum dengan tujuan mentransfer kekayaan ke dalam ekosistem keuangan terdesentralisasi (DeFi) dan tujuan yang lebih besar untuk melindungi bagian penting dari ekosistem dunia.

IKLAN

Bitcoin-FLOKI-Big-Eyes-COin

Memecoin berbasis kucing yang dimiliki komunitas sejak diluncurkan tahun lalu kini telah menjadi memecoin paling sukses dalam presale setelah mengumpulkan lebih dari US$25 juta, dan sekarang dalam tahap ke-11.

Dengan empat tahap lagi, token presale Big Eyes Coin hanya akan mendapatkan lebih banyak momentum.

Big Eyes Coin, seorang garis keras ketika datang ke komunitasnya, mengatakan bahwa berinvestasi dalam tokenĀ presale dapat memberikan akses awal ke token yang berpotensi tumbuh tinggi dan bahkan menjadi anggota komunitas proyek dan proses pengambilan keputusan dan jaminan Big Eyes Coin bahwa 90 persen BIG akan tersedia untuk komunitas saat diluncurkan.

Setelah mengakui efek berbahaya penambangan kripto terhadap lingkungan, Big Eyes Coin telah bersumpah untuk menggunakan energi sesedikit mungkin melalui konsensus Proof-of-Stake, yang secara signifikan akan mengurangi jejak karbonnya.

Big Eyes Coin juga telah berjanji untuk menyisihkan 5 persen dari total pasokan tokennya untuk disumbangkan ke badan amal penyelamat laut.

Big Eyes Coin telah menetapkan target US$50 juta dalam presale sebelum diluncurkan dan kabar yang beredar adalah bahwa memecoin baru ini siap untuk menjadi memecoin besar berikutnya di pasar kripto.

Shiba Inu (SHIB), Pesaing atau Teman DOGE?

Dibuat secara anonim pada Agustus 2020, Shiba Inu (SHIB) menyebut dirinya sebagai “Dogecoin Killer.”

Shiba Inu adalah token ERC-20 berdasarkan Ethereum, sebuah blockchain Proof-of-Work (PoW) yang saat ini telah bertransisi ke Proof-of-Stake (PoS).

Sejak pembuatannya, pencurahan popularitas dan kesuksesan Shiba Inu telah membawa longsoran peniru Shiba Inu dan diperkirakan ada lebih dari 1000 duplikat seperti itu di pasar.

Mirip dengan ambisi Big Eyes Coin, Shiba Inu juga telah membuat kampanye menggunakan Amazon Smile untuk mengumpulkan donasi guna menyelamatkan anjing Shiba Inu yang asli dan hidup dengan Shiba Inu Rescue Association.

Berbeda dengan pesaing langsungnya Dogecoin, Shiba Inu telah naik lebih dari 80 persen sejak awal tahun, tetapi banyak ahli skeptis bahwa SHIB dapat mempertahankan reli hingga akhir tahun 2023. [st]

 

spot_img
spot_img

Terkini

Terkait