Harga BTC Terkoreksi, Bagaimana Selanjutnya?

Harga Bitcoin (BTC) terkoreksi, bergerak di kisaran US$30.500 saat bursa Wall Street dibuka pada 26 Juni. Bagaimana selanjutnya?

Data dari Cointelegraph Markets Pro dan TradingView menunjukkan aksi harga BTC tetap berada di sekitar US$30.000 menjelang penutupan mingguan.

“Performa harga BTC stagnan, tetapi para pembeli Bitcoin tetap mempertahankan level US$30.000 sebagai level support¬†setelah penutupan mingguan,” tulis Cointelegraph dalam pemberitaan, baru-baru ini.

Aset crypto wahid mengawali pekan dengan stabil ketika pasar AS mulai beroperasi. Namun, para pengamat berharap akan ada pergerakan serupa seperti minggu sebelumnya.

“Pada minggu lalu, sebagian besar aksi dan tekanan beli terjadi selama Jam Buka Pasar Saham AS,” catatan dari trader populer Daan Crypto Trades, belum lama ini.

Trader lainnya, Skew, setuju dan menyebut sesi perdagangan AS pada tanggal 26 Juni ini penting.

Sementara itu, firma analitik on-chain Glassnode mengonfirmasi tren tersebut dan menyiratkan bahwa ini bisa menjadi bagian dari pergeseran jangka panjang lebih lanjut berkat pengajuan dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) di AS.

“Saat banyak aplikasi ETF kelas institusional diajukan di AS, kita telah melihat tanda-tanda awal dari pemulihan permintaan AS,” demikian analisisnya dalam edisi terbaru buletin The Week On-Chain.

“Ini terjadi setelah periode permintaan AS yang relatif lemah pada 2023, dengan pertukaran teratas di Asia mengalami akumulasi terkuat sepanjang tahun ini.”

Analis: Harga BTC Tidak Mungkin Terkoreksi

Mengenai kinerja harga BTC itu sendiri, suite perdagangan DecenTrader menyoroti level resistensi kunci yang ada di atas.

Level tersebut adalah rata-rata pergerakan (MA) dua tahun di atas US$32.800.

“Secara historis, di bawah MA 2 tahun telah memberikan peluang akumulasi yang fantastis menjelang siklus setelah halving,” demikian analisis DecenTrader di Twitter.

Grafik yang disertakan menunjukkan MA dua tahun ditambah dengan garis tren yang mencerminkan lima kali nilainya, menunjukkan bahwa kenaikan harga akan terjadi setelah menembus level tersebut.

Kerangka waktu yang lebih pendek juga menunjukkan kurangnya minat untuk melakukan shorting BTC pada level saat ini, meningkatkan harapan akan berlanjutnya tren naik.

Tak dipungkiri bahwa pihak lain terus mencari peluang membeli di saat penurunan harga BTC, di mana trader populer Crypto Chase memberikan contoh US$29.000 sebagai harga beli.

Trader dan analis Rekt Capital menegaskan kembali bahwa gambaran keseluruhan untuk Bitcoin tetap kuat, dengan setiap retracement potensial cenderung dangkal secara alami.

“Ketika koreksi BTC berakhir dengan begitu meyakinkan. Sangat tidak mungkin terjadi koreksi yang dalam secara langsung setelahnya,” demikian pendapatnya.

Menurutnya, kemungkinan adanya harga BTC terkoreksi hanyalah penurunan sementara sebagai bagian dari kelanjutan tren naik yang baru. [ab]

Terkini

Warta Korporat

Terkait