spot_img
spot_img

Kepolisian Brazil Berantas Pencucian Uang Berkedok Kripto

Pekan lalu, Kepolisian Federal Brazil menggelar Operasi Taat Hukum yaitu penyelidikan terhadap tindak kriminal pencucian uang berkedok aset kripto. Operasi tersebut berujung kepada eksekusi sejumlah surat perintah penyitaan yang dilakukan 150 anggota polisi di lima kota berbeda.

Polisi Brazil Berantas Pencucian Uang Pakai Kripto

Operasi Taat Hukum merupakan kelanjutan dari investigasi yang menemukan tindak kejahatan pencucian uang terkait kripto pada internet mulai tahun 2018.

Sejak pekan lalu, Kepolisian Brazil ditugaskan untuk meneliti sejumlah lokasi yang diduga terkait dengan operasi pencucian uang kripto menyusul investigasi pada tahun 2018 tersebut.

150 polisi federal yang terlibat Operasi Taat Hukum melaksanakan 34 surat perintah pencarian dan penahanan di berbagai kota, termasuk Goiânia, Campo Grande, São Paulo, Laranjal Paulista, Recife, dan Vitória.

Akibat pandemi COVID-19, logistik pencegahan penularan khusus diterapkan dalam operasi ini. APD disebarkan kepada semua anggota polisi yang terlibat demi menjaga kesehatan petugas kepolisian, saksi mata beserta pihak yang diselidiki.

Kepolisian Brazil tidak membatasi operasi tersebut kepada pelaksanaan surat perintah itu saja. Operasi Taat Hukum juga mencakup penerbitan lebih dari 30 surat perintah dari Pengadilan Federal di Goias untuk memblokir rekening bank dan portofolio aset kripto. Kepolisian tidak menyebutkan seberapa besar jumlah dana yang diblokir.

Penyelidikan awal yang dimulai pada tahun 2018 menemukan aktivitas peretas yang memakai beragam rekening bank berbeda untuk mengalihkan dana ke bisnis-bisnis berkedok kripto. Dana tersebut disalurkan melalui rekening bank perusahaan-perusahaan yang diselidiki.

Pihak berwenang Brazil memang serius menandai dan mengejar tindak kriminal terkait aset kripto. Bulan lalu, Kepolisian Brazil menyita lebih dari US$33 juta dalam penyelidikan yang mengkaji dugaan hubungan antara sejumlah bursa kripto tidak ternama dan berbagai perusahaan cangkang.

Kripto Sitaan

Awal bulan ini, Pengadilan Federal Brazil memerintahkan penjualan perdana Bitcoin hasil sitaan. Bitcoin ini disita dari organisasi skema Ponzi Tradergroup dan dijual melalui salah satu bursa kripto Brazil yang memiliki likuiditas lebih.

Bitcoin sitaan tersebut dijual dengan tujuan mengembalikan kerugian investor yang tertipu oleh skema Ponzi itu. Kendati demikian, Bitcoin senilai US$1,1 juta yang dijual tidak mencukupi untuk mengganti rugi secara penuh semua investor yang menjadi korban. [news.bitcoin.com/ed]

spot_img

Terkini

spot_img
spot_img
spot_img
spot_img

Terkait