Kisah Penambang Bitcoin Bertahan di Tengah Badai Koreksi

Mayoritas perusahaan penambang Bitcoin (BTC) telah menjual BTC hasil penambangan. Penambang lain seperti Marathon, Hut 8 dan Hive masih bertahan.

Lisa Liu, direktur pengembangan bisnis global F2Pool, salah satu mining pool BTC terbesar, berkata harga mesin penambang diperkirakan akan terus menurun dalam waktu dekat di tengah badai koreksi pasar aset kripto.

F2Pool mengelola 14,3 persen hash rate jaringan Bitcoin. Pada Selasa (12/07/2022) kemarin, F2Pool menerbitkan laporan terbaru industri penambangan kripto.

Penambang Bitcoin Mencoba Bertahan 

Laporan tersebut menunjukkan, berdasarkan hasil penambangan Juni 2022, mayoritas perusahaan penambangan BTC seperti Core Scientific memilih menjual BTC hasil penambangan.

IKLAN

Bitfarms, perusahaan penambangan BTC asal Kanada, menjual tiga ribu BTC senilai US$62 juta atau hampir 50 persen keseluruhan simpanan BTC. Penjualan tersebut dilakukan untuk mengurangi hutang pada bulan Juni.

“Saya telah mengkaji hampir 10 penambang Bitcoin terbuka dan menemukan mereka semua secara jujur mengaku menjual BTC hasil penambangan,” tulis Liu dalam laporannya, dikutip dari Coin Telegraph.

Ia menambahkan, hasil penjualan BTC dipakai untuk mendanai biaya operasional dan menumbuhkan modal, serta mengurangi hutang dari peminjaman peralatan dan fasilitas.

Liu berkata hanya sebagian perusahaan penambang terbuka yang bertahan dengan strategi HODL. Penambang tersebut termasuk Marathon, Hut 8 dan Hive Blockchain Technologies.

IKLAN

Eksekutif tersebut mengungkap, harga mesin penambang ASIC merosot tajam dalam beberapa bulan terakhir. Pada awal Juni, harga mesin ASIC terbaik menurun 70 persen dari all-time high pada rentang harga US$10 ribu hingga US$18 ribu.

Liu memprediksi, harga ASIC akan terus berjatuhan. Hal tersebut dapat menyebabkan penambang yang baru bergabung tahun lalu untuk gulung tikar.

“Saya pikir harga ASIC akan terus menurun kendati sudah merosot tajam dari harga puncak. Bila pemilik mesin tidak dapat mengamankan daya listrik dan kapasitas penambangan dengan harga bersaing, banyak pendatang baru yang bergabung tahun lalu akan terhempas,” jelas Liu.

Ia berkata hal tersebut akan menjadi skenario terburuk. F2Pool ingin semua penambang berhasil melalui musim dingin kripto yang tengah terjadi.

Pada pertengahan Juli, penghasilan penambangan Bitcoin jatuh hampir 80 persen dalam kurun waktu sembilan bulan setelah mencapai rekor US$74,4 juta pada Oktober 2021.

Penurunan tajam tersebut memicu merosotnya harga GPU secara global yang kembali menjadi murah dibeli setelah pandemi global menyebabkan kelangkaan chip. [ed]

spot_img

Terkini

Terkait