Kita, Dolar AS dan Bitcoin Itu

1330

Pandemi virus corona menubruk sistem keuangan global. Pun lagi, karena sistem ekonomi kita saling terkait direkatkan oleh dolar AS, banyak negara yang menderita. Maraklah hiruk pikuk, gonjang ganjing dan ketidakpastian. Sementara Bitcoin masih menduduki tahtanya, seperti semula ia dirancang.

IKLAN

OLEH: Zoe Zhao
Public Relation Director of Huobi Indonesia

Zoe Zhao. Foto: Dokumentasi pribadi.

Saya tak ingin memulai artikel ini dengan menuangkan pikiran saya tentang Bitcoin dan tata kelola ekonomi. Bagi saya, selayaknya saya gelar terlebih dahulu, apa dan bagaimana situasi ekonomi dunia saat ini. Kelak ini adalah asas yang maha penting untuk dipahami untuk pertanyaan “mengapa”.

Seperti yang Anda ketahui, dolar AS adalah mata uang internasional. Imbal hasil obligasi (surat utang negara) Amerika Serikat pada dasarnya merupakan nilai patokan dari suku bunga moneter semua negara di dunia. Namun, Anda dapat melihat, bahwa yield-nya telah menurun, menurun dan menurun sejak pertengahan 1980-an. Ini bukan rahasia.

Obligasi pada prinsipnya adalah pernyataan kontrak permohonan berutang oleh negara kepada masyarakat atau negara lain. Dengan kata lain, negara ingin meminjam uang dari kita guna membiayai sejumlah proyek nasional. Dengan membeli obligasi itu, maka Anda berhak mendapatkan imbalan berupa bunga.

Ingat sekali lagi, bahwa gejolak obligasi di AS menjadi patokan suku bunga di negara lain. Ambil Indonesia sebagai contoh. Pada tahun 1994, ketika Anda menyetor uang ke bank, ada bunga 17 persen dalam satu tahun. Hari ini coba lakukan hal serupa. Berapa bunganya dalam satu tahun? Saking kecilnya, bisa dikatakan nol alias tidak bernilai sama sekali.

Gambaran ini mewakili perubahan keseluruhan dari lingkungan keuangan internasional dari pertengahan 1980-an hingga saat ini. Dengan kata lain, suku bunga di dunia jatuh lebih rendah dan lebih rendah. Sekarang, negara-negara di Eropa, Amerika Serikat dan Jepang semuanya telah bergerak ke nol atau bahkan dengan suku bunga negatif. Menyedihkan.

Lantas, apa yang ingin Anda lakukan ketika suku bunga rendah? Apakah Anda ingin meminjam? Itu dia! Pemerintah dan bank sentral mendorong orang untuk meminjam dengan suku bunga rendah yang berkelanjutan.

Misalnya, sebelum tahun 1998, kebanyakan orang di Tiongkok tidak memiliki utang. Namun, sejak Reformasi Perumahan pada tahun 1998, kebanyakan orang mulai meminjam uang untuk membeli rumah.

BERITA TERKAIT  TravelbyBit "Jadi Korban" Double Spending Bitcoin, Ini Kata Pendirinya

Selain itu, orang mulai meminjam uang dari perusahaan peer-to-peer lending alias pinjaman online untuk kehidupan sehari-hari saat ini.

Nah, perhatikan bahwa tingkat bunga semakin rendah dan lebih rendah, sementara rumah menjadi lebih dan lebih mahal. Jadi, siapa pun yang dapat meminjam uang akan menghasilkan lebih banyak uang. Dan siapa pun yang tidak dapat meminjam uang akan ditarik ke bawah dalam pertarungan menghasilkan kekayaan.

Pemerintah dan “bank sentral manipulator” memiliki tingkat suku bunga global yang lebih rendah dan lebih rendah, sehingga aset bernilai seperti rumah, pasar saham dan obligasi semakin mahal. Apakah ada akhir dari pertarungan ini?

Jawabannya: ya! Dan saat itulah tingkat bunga turun menjadi nol. Di saat yang bersamaam harga aset-aset itulah yang akan dinilai paling tinggi.

Namun, harap dicatat bahwa alasan mengapa harga aset menjadi begitu mahal adalah karena pemerintah dan bank sentral mendorong semua orang untuk meminjam uang.

Oleh karena itu, semua harga aset kita yang mahal saat ini, termasuk rumah, pasar saham, obligasi dan sebagainya, dibeli melalui uang yang dipinjam dari bank. Dengan kata lain, inti dari keuangan modern adalah utang yang sangat besar.

BERITA TERKAIT  Blockchain: Dari Bitcoin untuk Bank Sentral Tiongkok

Oleh karena itu, kini kita berada di era akhir dari siklus ekspansi utang global selama 35 tahun, era tanpa suku bunga, dan era aset keuangan paling mahal dalam sejarah manusia. Inilah era kita, yang dari beberapa segi memang harus kita terima.

Menegaskan yang di awal, bahwa dolar AS saat ini adalah mata uang dunia, dan seluruh aturan sistem keuangan juga dibuat oleh pasar saham AS, maka semua negara lain mematuhi aturan keuangan dari Negeri Paman Sam itu.

Ini adalah era di mana AS mendominasi dunia. Suku bunga pasar keuangan internasional telah turun selama 35 tahun berturut-turut, dari 20 persen setiap tahun menjadi 0 persen saat ini.

Suku bunga rendah telah melahirkan pemerintah dan perusahaan di seluruh dunia, dan untuk utang pribadi; peningkatan terus menerus dalam 35 tahun. Melalui utang tanpa batas, pemerintah dan bank sentral dapat sepenuhnya memanipulasi era ekonomi pasar dan dapat secara sewenang-wenang memanipulasi jumlah uang dan ekonomi.

Kita dan Bitcoin Itu

BERITA TERKAIT  Inilah Whitepaper Mata Uang Kripto "Libra" Facebook

Bitcoin lahir dari pikiran dan tangan “entitas tersamarkan”, Satoshi Nakamoto, pada tahun 2008 dan “resmi” meluncur di awal-awal tahun 2009. Tahun itu, seperti yang Anda tahu dan alami adalah gejolak ekonomi terparah. Dan itu dimulai dari Amerika Serikat juga.

Bitcoin pun bersama kita selama 11 tahun, yang sebagian darinya membawa kita sebagai oposan terhadap sistem keuangan global yang timpang ini.

Bagi saya, dan mungkin bagi sebagian dari Anda, Bitcoin adalah eksperimen sosial tentang uang. Kita tidak tahu apakah itu akan berhasil atau tidak, tetapi eksperimen ini sangat penting. Jika berhasil, itu akan sepenuhnya menumbangkan model keuangan yang ada saat ini. Pun Anda sudah tahu gejalanya pun sudah dimulai.

Kita akan menyelami lebih dalam soal “kita dan Bitcoin” ini di artikel berikutnya pada pekan depan. Jadi, saya biarkan Anda menghayati artikel pertama ini sebagai pemicu kesadaran, alih-alih sebagai lentera yang terang benderang. [red]

Ikuti media sosial kami

INFO IKLAN/AD INFO