Pemerintah AS Kaku, Ripple Pertimbangkan Pindah Markas ke Negara Ini

679

Pemerintah Amerika Serikat (AS) dinilai sangat kaku soal peraturan seputar aset kripto. Akibatnya Ripple mempertimbangkan pindah markas dari Negeri Paman Sam itu ke wilayah lain.

Berbicara di LA Blockchain Summit beberapa waktu lalu, salah seorang pendiri dan pimpinan Ripple, Chris Larsen, mengungkapkan bahwa mereka sedang mempertimbangkan untuk memindahkan markas mereka keluar dari AS.

Curi Ripple Rp5,2 Miliar, Wanita Ini Dibui

Larsen menyalahkan sikap regulasi yang kaku dari otoritas negara terkait aser kripto serta perusahaan terkait.

Selama acara itu, ia mengeluh tentang lingkungan yang tidak menguntungkan untuk sektor aset kripto di negara itu, yang didorong oleh pihak berwenang.

Selain itu, dia berpendapat bahwa banyak perusahaan aset kripto di AS telah dibatasi untuk bersaing di pasar global, sebagai akibat dari peraturan negara tersebut.

Jadi, mereka mungkin dipaksa untuk memigrasi markas Ripple di San Francisco ke wilayah yang lebih bersahabat. Itu pun jika otoritas AS gagal membangun lingkungan yang sesuai untuk aset kripto dan perusahaan yang menawarkan layanan terkait

“Sejujurnya, kami bahkan berencana merelokasi kantor pusat kami ke yurisdiksi yang jauh lebih bersahabat,” kata Larsen.

Larsen memang tidak merinci ke negara mana mereka akan pindah. Namun, ia menyebutkan beberapa negara dari Eropa dan Asia memiliki lingkungan yang menguntungkan untuk beroperasi, yakni Singapura, London, Jepang dan Swiss.

Larsen juga menyoroti bahwa perusahaan aset kripto dapat tumbuh dan hidup berdampingan dengan pasar lain, inovator, dan regulator, tidak seperti di Amerika Serikat, di mana sebagian besar investor di New York, wirausahawan teknologi di Silicon Valley, dan anggota parlemen Washington tidak dapat melakukannya.

Aset kripto yang diterbitkan oleh Ripple, yakni XRP, memang masih bertahan di 10 besar aset kripto berkapitalisasi besar menurut versi Coinmarketcap.com. Namun, pengguna XRP menghadapi tantangan besar soal cuan yang diperoleh dalam jangka panjang.

Perbedaan Bitcoin (BTC) dan Ripple (XRP)

Toh, langkah Ripple sendiri ingin masuk lebih dalam di perbankan, menghadapai kenyataan bahwa bank sendiri membuat teknologi pembayaran jauh lebih tangguh daripada Ripple sendiri. [red]

Ikuti media sosial kami

INFO IKLAN/AD INFO