Prediksi Harga ETH Tahun 2023

Para analis crypto membuat prediksi bahwa harga cryptocurrency Ethereum (ETH) berpotensi bullish pada tahun 2023 ini. Mereka memproyeksikan ETH dapat mengakhiri tahun ini dengan potensi tertinggi US$1866,79.

Sejauh ini, Wallet Investor, DigitalCoinPrice, dan Gov. Capital telah menetapkan target harga rata-rata ETH masing-masing sebesar US$2336.717, US$2.606,17, dan US$4063.963 untuk tahun 2023. 

Pengembang Ethereum baru-baru ini menyelesaikan pertemuan di mana mereka membahas Proposal Peningkatan Ethereum potensial ke dalam Peningkatan Ethereum Shanghai. 

Ethereum Shanghai Fork Upgrade diatur untuk memperkenalkan banyak pembaruan penting dan perubahan pada Ethereum dalam fungsi EVM blockchain. 

IKLAN

Jika ETH menemukan peningkatan yang stabil pada pedagang dan investor, kita dapat mengharapkan prediksi harga Ethereum atau ETh pada 2023 akan dimulai dengan nada bullish. Yang dapat mendorong lebih banyak aliansi, adopsi, dan investor. 

Dengan pembaruan yang lebih baru terkait Ethereum 2.0 seperti meninggalkan PoW, harga Ethereum diperkirakan akan mencapai maksimum US$4616,77 pada akhir tahun 2025.

Faktor-faktor seperti transisi yang berhasil ke PoS dan jangkauan yang berkembang dapat membuat sosok berpengaruh untuk mendukung protokol. 

Dengan dorongan kepercayaan sentimental investor dan pedagang. Prediksi harga ETH dapat mendorong ke US$1866,79 pada akhir tahun 2023.

IKLAN

Ethereum populer karena sejumlah alasan. Pertama, ia memiliki komunitas pengembang dan basis pengguna paling aktif dari semua jaringan mata uang digital. Ini juga merupakan platform blockchain paling populer untuk menjalankan kontrak pintar dan aplikasi terdesentralisasi (DApps). 

Selain itu, Ethereum memiliki potensi untuk merevolusi keuangan dan teknologi dengan infrastrukturnya, karena penerapannya kemungkinan akan berdampak pada pasar, tata kelola, layanan publik, dan bahkan bagaimana identitas dikelola. 

Terakhir, Ethereum juga bertransisi ke model proof-of-stake, yang diharapkan dapat menghadirkan kecepatan transaksi yang lebih tinggi, skalabilitas yang lebih baik, dan jaringan yang lebih aman.

Pada tahun 2023, perkembangan terpenting untuk Ethereum diharapkan menjadi penyelesaian pemutakhiran Ethereum 2.0. Pembaruan ini akan memungkinkan Ethereum menjadi lebih aman, lebih terukur, dan lebih efisien secara keseluruhan. 

Selain itu, pengembang Ethereum sedang mengerjakan beberapa proyek dan peningkatan lain yang bertujuan untuk meningkatkan fungsionalitas jaringan, termasuk pengurangan biaya sharing dan gas. 

Selain itu, investor mulai melihat Ethereum sebagai opsi investasi yang lebih stabil dan aman, karena nilai cryptocurrency relatif stabil dalam beberapa bulan terakhir. 

Terakhir, peluncuran acara EthCC yang populer di Paris akhir tahun ini diharapkan akan semakin mendorong pertumbuhan Ethereum.

Resesi Global 2023 Berdampak ke Harga ETH?

Pada satu sisi, resesi global pada tahun 2023 dapat berdampak langsung pada prediksi harga Ethereum (ETH). Ini karena dolar AS adalah mata uang cadangan utama dan sebagian besar perdagangan komoditas dilakukan dalam dolar AS. 

Jika dolar AS melemah, itu akan menyebabkan efek riak pada mata uang, komoditas, dan pasar lainnya. Hal ini dapat mengakibatkan penurunan permintaan ETH, yang akan menyebabkan penurunan harga ETH. 

Selain itu, resesi global dapat mengurangi jumlah modal yang tersedia untuk berinvestasi dalam mata uang kripto, yang mengakibatkan penurunan permintaan. 

Sementara pada sisi lain, beberapa ahli percaya bahwa resesi global sebenarnya dapat menguntungkan Ethereum, karena investor dapat berduyun-duyun ke cryptocurrency sebagai aset safe haven

Pada akhirnya, dampak pasti dari resesi global pada harga Ethereum akan bergantung pada kekuatan dolar AS dan keseluruhan sentimen investor.

Investasi Institusional di Ethereum Meningkat?

Menurut laporan, investor institusional telah menginvestasikan sekitar US$600 juta di Ethereum pada kuartal pertama tahun 2021. Ini merupakan peningkatan besar dari US$100 juta yang diinvestasikan oleh institusi pada kuartal keempat tahun 2020. 

Peningkatan investasi institusional merupakan indikasi bahwa Ethereum menjadi semakin populer di kalangan investor besar. Selain itu, kinerja kuat Ethereum telah menarik banyak investor baru ke ruang cryptocurrency

Dalam dua tahun terakhir, Ethereum telah melihat peningkatan pesat dalam kapitalisasi pasarnya, menjadikannya salah satu cryptocurrency terbesar di dunia. 

Karena cryptocurrency terus mendapatkan lebih banyak perhatian dari investor institusional, jumlah modal institusional yang diinvestasikan di Ethereum diperkirakan akan meningkat dalam waktu dekat.

Namun menurut laporan terbaru, investor institusional menginvestasikan sekitar $450 juta di Ethereum selama enam bulan pertama tahun 2022. Jumlah ini secara signifikan lebih rendah dari $600 juta yang diinvestasikan pada kuartal pertama tahun 2021. 

Penurunan investasi institusional kemungkinan disebabkan oleh beruang pasar di ruang cryptocurrency dan kurangnya kepercayaan secara keseluruhan di pasar. 

Terlepas dari penurunan investasi institusional, Ethereum masih tetap menjadi salah satu cryptocurrency paling populer di kalangan investor institusional. 

Banyak dari investor ini terus memegang Ethereum sebagai bagian dari portofolio mereka, dan beberapa bahkan meningkatkan posisi mereka dalam aset tersebut. Selain itu, karena Ethereum terus mengembangkan dan meningkatkan teknologinya, lebih banyak investor institusi cenderung memasuki pasar.

Hingga kini, masih sulit untuk memprediksi dengan tepat berapa banyak investor institusional yang akan berinvestasi di Ethereum pada tahun 2023. 

Namun, mengingat semakin populernya Ethereum di kalangan investor institusional, kemungkinan besar jumlah modal institusional yang diinvestasikan di Ethereum akan terus meningkat di masa mendatang. bertahun-tahun. 

Menurut beberapa pakar industri, total investasi institusional di Ethereum dapat mencapai US$1 miliar pada akhir tahun 2023. Ini akan menunjukkan peningkatan yang signifikan dari US$600 juta yang diinvestasikan oleh institusi pada kuartal pertama tahun 2021 dan mendapatkan lebih banyak perhatian dari investor institusional. 

Oleh sebab itu, jumlah modal institusional yang diinvestasikan di Ethereum diperkirakan akan terus bertambah dalam waktu dekat.

Perbankan juga Berinvestasi di Ethereum

Institusi perbankan juga menjadi bagian dari investor institusional yang berinvestasi di Ethereum. Bank semakin mengenali potensi Ethereum dan teknologi blockchainnya. Dengan demikian, banyak bank sedang mencari cara untuk menggunakan Ethereum untuk meningkatkan layanan dan produk mereka. 

Selain itu, banyak bank juga mulai berinvestasi di Ethereum untuk mendiversifikasi portofolio mereka dan memanfaatkan potensi pertumbuhan aset. Selain itu, bank juga mengeksplorasi bagaimana mereka dapat menggunakan Ethereum untuk menawarkan layanan baru kepada pelanggan seperti pinjaman dan pembayaran. 

Karena industri perbankan terus mengenali potensi Ethereum dan teknologi blockchainnya, kemungkinan jumlah modal institusional yang diinvestasikan di Ethereum oleh bank akan terus meningkat dalam waktu dekat.

Menurut perusahaan analitik Blockdata, beberapa bank besar yang berinvestasi di Ethereum termasuk Standard Chartered, BNY Mellon, Citibank, UBS, BNP Paribas, Morgan Stanley, JP Morgan Chase, Goldman Sachs, MUFG, ING, BBVA, Nomura, dan Barclays.

Regulasi Kripto AS Mempengaruhi Adopsi ETH secara Global?

Tentu saja peraturan crypto di Amerika Serikat memengaruhi adopsi Ethereum secara global. Pengawasan peraturan yang meningkat di Amerika Serikat telah mempersulit perusahaan untuk meluncurkan proyek terkait crypto, karena kebutuhan untuk mematuhi peraturan AS dapat memakan biaya dan waktu. 

Selain itu, pengawasan peraturan yang meningkat telah menyebabkan beberapa investor menjadi lebih berhati-hati dalam berinvestasi di Ethereum, karena lingkungan peraturan di AS masih tidak pasti. 

Akibatnya, perusahaan dan investor menjadi lebih ragu untuk berinvestasi di Ethereum, yang menyebabkan penurunan kapitalisasi pasar Ethereum. 

Namun, sementara lingkungan peraturan AS telah menyebabkan beberapa perusahaan lebih berhati-hati dalam berinvestasi di Ethereum, permintaan global untuk Ethereum masih kuat.

Adopsi ETH di Indonesia

Adopsi Ethereum di Indonesia terus berkembang. Dalam sebelas bulan pertama tahun 2022, ada 16 juta investor cryptocurrency di Indonesia, meningkat dari 11,2 juta pada akhir tahun 2021. 

Selain itu, menurut Badan Pengawas Perdagangan Komoditi Berjangka Indonesia atau Bappebti, investasi yang telah diperdagangkan sekitar 859,4 triliun rupiah (US$57,5 miliar) cryptocurrency pada tahun 2022. 

Indonesia juga memperkenalkan Mata Uang Digital Bank Sentral (CBDC), bersamaan dengan pertukaran cryptocurrency nasional, pada tahun 2023. Hal ini diharapkan dapat semakin meningkatkan adopsi Ethereum di Indonesia.

Token Shiba Inu Turut Bantu Kenaikan Harga ETH?

Token Shiba Inu (SHIB) tidak berkorelasi langsung dengan harga Ethereum, dan sepertinya tidak akan berpengaruh signifikan terhadap harga Ethereum. 

Namun, Shiba Inu memiliki efek tidak langsung pada harga Ethereum, karena ini adalah token ERC-20 yang dibangun di blockchain Ethereum. 

Semakin banyak orang berinvestasi di Shiba Inu, permintaan Ethereum meningkat, dan ini dapat berdampak positif pada harga Ethereum. 

Selain itu, Shiba Inu telah mendapatkan popularitas baru-baru ini, yang berarti semakin banyak orang yang berinvestasi di Ethereum juga. Ini dapat menyebabkan kenaikan harga Ethereum.

Saat ini, harga Ethereum (ETH) masih menguat. ETH naik 2,70 persen dalam sehari terakhir dan 15,12 persen sepekan. Dengan begitu, saat ini ETH berada di level Rp22 juta per koin. 

Sementara bitcoin berada di level USD 19.921 per koin atau setara Rp301,1 juta juta (asumsi kurs Rp15.114 per dolar AS). [ab]

spot_img
spot_img

Terkini

Terkait