Resesi Global 2023, Ini Dampaknya Terhadap Bitcoin

Tahun 2023 mungkin masih menjadi momen bermasalah untuk aset berisiko akibat resesi. Aset kripto tidak akan selamat dari dampak resesi global, bahkan tidak jarang cryptocurrency, termasuk Bitcoin, kehilangan tiga perempat dari nilainya. 

Sementara Bank Dunia memperkirakan bahwa produk domestik bruto global hanya naik 1,7 persen pada tahun 2023, sekitar setengah dari kecepatan yang diperkirakan pada bulan Juni. 

Ini adalah profil pertumbuhan terlemah sejak 2001 dan jauh lebih lambat dari pertumbuhan 6,0 persen yang diharapkan untuk 2021. Selain itu, Dana Moneter Internasional juga memperkirakan pertumbuhan global akan melambat menjadi 2,7% pada 2023.

Investor mengharapkan bank sentral untuk menaikkan suku bunga kebijakan moneter global hingga hampir 4 persen hingga tahun 2023, dengan peningkatan lebih dari 2 poin persentase,  yang dapat berdampak bearish pada Bitcoin. 

IKLAN

Bank Sentral Eropa berpendapat bahwa fluktuasi terbaru Bitcoin dan volatilitas tahun 2022 adalah paku terakhir di peti mati untuk cryptocurrency, meskipun reli di Q4. Jadi kemungkinan resesi global dapat menyebabkan penurunan besar bagi Bitcoin.

Probabilitas resesi global yang terjadi pada tahun 2023 diperkirakan sekitar 35 persen. Ini merupakan peningkatan yang signifikan dari peluang penurunan pada November 2020, yang hanya sebesar 65 persen, dan lebih dari dua kali lipat dibandingkan enam bulan lalu. 

Meskipun peluang ini tidak pasti, peluang tersebut lebih tinggi daripada rata-rata prediksi ekonom profesional, yaitu sekitar 25 persen.

Ketika resesi global terjadi, itu dapat memiliki efek jangka panjang dan berjangkauan jauh. Ini dapat menyebabkan tingkat pengangguran yang lebih tinggi dan penurunan belanja konsumen. 

IKLAN

Hal ini juga dapat menyebabkan penurunan investasi, penurunan perdagangan global, dan penurunan pertumbuhan ekonomi global. Resesi global juga dapat menyebabkan penurunan nilai mata uang, kenaikan harga konsumen, dan penurunan kepercayaan bisnis. 

Selain itu, hal itu dapat menyebabkan peningkatan kemiskinan dan ketidaksetaraan, serta peningkatan keresahan sosial dan ketidakstabilan politik.

Dampak Resesi Mempengaruhi Minat Beli Bitcoin

Tentu saja, selama resesi konsumen cenderung mengurangi pengeluaran mereka, dan ini termasuk mengurangi minat untuk membeli Bitcoin. 

Ini karena resesi cenderung mengurangi pendapatan dan menyebabkan orang menjadi lebih berhati-hati dengan uang mereka. Oleh karena itu, mereka cenderung tidak berinvestasi dalam aset yang sangat fluktuatif seperti Bitcoin. 

Selain itu, peningkatan risiko resesi dapat menyebabkan peningkatan tingkat ketidakpastian, yang selanjutnya dapat mengurangi permintaan Bitcoin.

Apa dan Kapan Resesi Global Berakhir?

Resesi adalah periode penurunan ekonomi yang berkelanjutan. Ini biasanya diukur dengan menggunakan indikator seperti PDB, pengangguran, dan produksi industri, dan biasanya disertai dengan penurunan belanja konsumen dan peningkatan pengangguran. 

Resesi dapat terjadi karena berbagai alasan, termasuk kenaikan suku bunga, kenaikan inflasi, penurunan kepercayaan konsumen, dan kenaikan biaya pinjaman.

Sulit untuk memprediksi kapan resesi akan berakhir. Umumnya, resesi terjadi dalam siklus, berlangsung antara enam hingga delapan belas bulan, meskipun beberapa resesi berlangsung lebih lama. 

Lamanya resesi bergantung pada berbagai faktor, termasuk tingkat keparahan penurunan dan kekuatan langkah-langkah pemulihan yang diambil oleh pemerintah dan bisnis.

Beberapa contoh resesi global termasuk Krisis Kredit tahun 1772, Depresi Hebat tahun 1929-1939, Guncangan Harga Minyak OPEC tahun 1973, Krisis Asia tahun 1997, dan Krisis Keuangan tahun 2007-2008.

Prediksi Analis Perihal Dampak Resesi Global terhadap Harga Bitcoin

Menurut analis, jika resesi memang terjadi tahun ini, harga Bitcoin dapat dipengaruhi dalam beberapa cara. Misalnya, beberapa analis percaya bahwa harga Bitcoin akan turun karena berkurangnya permintaan, sementara yang lain percaya bahwa harga bisa naik karena investor mencari tempat berlindung yang aman dari resesi. 

Beberapa analis yang mempertimbangkan masalah ini termasuk Murad Mahmudov, Michael Novogratz, dan Jeet Singh.

Menurut pendiri dan CEO Galaxy Digital Holdings Ltd., Michael Novogratz telah memperkirakan bahwa Bitcoin dapat mencapai harga US$500.000 dalam 13 bulan ke depan.

Jeet Singh, seorang pengusaha bisnis dan manajer portofolio India-Amerika, telah memperkirakan bahwa Bitcoin dapat mencapai harga US$50.000 pada akhir tahun 2019. Jeet Singh membuat prediksi ini pada bulan April 2019.

Sementara itu, prediksi harga Bitcoin di tahun 2023 sangat bervariasi. Beberapa ahli memperkirakan bahwa harganya akan mencapai $100.000 pada tahun 2023, para penggemar crypto yang lebih bullish mengatakan US$250.000 tidak jauh dari pandangan. 

Institusi keuangan besar seperti JPMorgan dan Bloomberg telah membuat prediksi mereka sendiri, dengan JPMorgan memprediksi level tertinggi jangka panjang sebesar $146.000 dan Bloomberg memprediksi potensi US$400.000 pada tahun 2022. 

Sebuah studi baru-baru ini oleh Deutsche Bank menemukan bahwa sekitar seperempat investor bitcoin percaya harga aset BTC akan lebih dari US$110.000 dalam lima tahun ke depan. [ab]

spot_img
spot_img

Terkini

Terkait