Siapakah Barry Silbert, Bos Perusahaan Crypto Genesis yang Baru Saja Bangkrut?

Sebagai seorang bankir investasi, Barry Silbert pernah menangani beberapa kepailitan perusahaan yang paling terkenal. Sekarang, sebagai pendiri firma modal ventura Digital Currency Group, induk dari firma crypto Genesis yang bermasalah, dia bergulat dengan masalah yang lebih dekat dengan ranah keahliannya itu.

Silbert, 46, tengah menjalani pengalaman pertama menghadapi kasus kebangkrutan termasuk Enron dan WorldCom ketika bekerja di bank investasi yang berbasis di California Houlihan Lokey. 

“Pengalaman mengerjakan restrukturisasi yang rumit dan bermasalah terbukti sangat berharga,” katanya kepada Komite Perbankan Senat AS pada tahun 2011.

Genesis Global Capital, salah satu perusahaan pemberi pinjaman crypto terbesar di dunia, mengajukan perlindungan kebangkrutan AS pada hari Kamis karena berhutang kepada kreditor setidaknya US$3,4 miliar, yang terbaru dari serangkaian kegagalan perusahaan besar dalam industri aset digital yang dipicu oleh penurunan harga crypto pada tahun 2022. 

IKLAN

Silbert berencana untuk keluar dari kebangkrutan pada 19 Mei, merujuk pada pengajuan pada Jumat lalu.

Genesis, yang menjadi perantara crypto untuk lembaga keuangan seperti dana lindung nilai dan manajer aset, telah membekukan penarikan klien di unit pinjamannya pada bulan November, mengutip dislokasi pasar yang ekstrim dan hilangnya kepercayaan industri setelah jatuhnya FTX pertukaran cryptocurrency utama.

Dua peminjam terbesarnya adalah Three Arrows Capital, dana lindung nilai Singapura yang bangkrut pada bulan Juli, dan Alameda Research, dana lindung nilai dari pendiri FTX Sam Bankman-Fried yang juga dalam proses kebangkrutan, Reuters melaporkan bulan ini.

Masalah di Genesis merupakan pukulan bagi Silbert dan ambisinya, dijelaskan kepada Reuters dalam wawancara tahun 2017, bahwa suatu hari DCG akan menjadi konglomerat yang diperdagangkan secara publik mirip dengan Berkshire Hathaway milik Warren Buffett.

IKLAN

Pihak DCG tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Barry Silbert, Pengadopsi Awal Aset Bitcoin

Silbert, yang dibesarkan di Maryland, adalah pengadopsi bitcoin awal. Dia mengatakan kepada Reuters dalam wawancara tahun 2017, membeli cryptocurrency senilai sekitar US$175.000 pada tahun 2012, membayar sekitar US$11 per koin pada saat bitcoin tidak banyak dikenal di luar blog internet khusus.

Silbert kemudian meluncurkan Digital Currency Group di New York pada tahun 2015, kemudian memindahkan perusahaan tersebut ke Connecticut.

Saat pasar crypto melonjak nilainya, DCG mengumpulkan uang dari cabang modal ventura Bain Capital, MasterCard, Perusahaan Asuransi Jiwa New York, dan bank Kanada CIBC.

Bain Capital menolak berkomentar sementara perusahaan lain tidak menanggapi permintaan komentar.

DCG membangun portofolio perusahaan yang tangguh, dengan lebih dari 200 di lebih dari 35 negara yang Silbert katakan kepada pemegang saham bulan ini, dari Genesis dan situs berita dan acara crypto CoinDesk hingga Grayscale yang berbasis di New York, manajer aset digital utama.

Barry Silbert menambah, perusahaan tersebut juga telah berinvestasi di lebih dari 50 dana crypto dan proyek terkait lainnya, termasuk Genesis.

Tidak seperti mogul crypto terkemuka lainnya, Silbert mempertahankan profil yang relatif rendah, menghindari tweet biasa yang disukai oleh rekan-rekannya. 

Dia juga sangat terlibat dalam dunia perdagangan keuangan bahkan sebelum munculnya cryptocurrency.

Pada tahun 2004, ia mendirikan Restricted Stock Partners, sebuah platform perdagangan untuk sekuritas terbatas yang diterbitkan oleh perusahaan sebagai bagian dari kesepakatan pribadi. 

Perusahaan memperluas dan mengubah namanya pada tahun 2008 menjadi SecondMarket dan pada tahun 2011 telah memfasilitasi miliaran transaksi pasar swasta, menurut Forbes.

Nasdaq membeli SecondMarket pada tahun 2015 dengan jumlah yang dirahasiakan dan Silbert meluncurkan kembali divisi perdagangan crypto SecondMarket sebagai Genesis Trading pada tahun yang sama, memasukkannya ke dalam kerajaan crypto yang sedang berkembang.

Sebagai pendiri Genesis, nilai Barry Silbert saat ini tidak jelas tetapi Forbes mematok kekayaannya tahun lalu sebesar US$3,2 miliar.

Silbert mendapat kecaman sejak Genesis menangguhkan penarikan, dengan salah satu pendiri pertukaran crypto Gemini menuduhnya menyesatkan investor dan terlibat dalam taktik kios dengan itikad buruk. 

Gemini menawarkan produk hasil crypto dalam kemitraan dengan Genesis, dan mengatakan Genesis berutang US$900 juta kepada perusahaan.

Genesis menolak berkomentar. Seorang juru bicara awal bulan ini menyatakan kekecewaannya bahwa Gemini melancarkan kampanye media publik meskipun dialog pribadi yang produktif sedang berlangsung antara para pihak.

Dalam surat terbuka yang diposting ke Twitter pada 10 Januari, Cameron Winklevoss dari Gemini menuntut dewan DCG mencopot Silbert sebagai CEO dan memasang pemimpin baru.

“Dia telah membuktikan dirinya tidak layak untuk menjalankan DCG dan tidak mau dan tidak dapat menemukan penyelesaian dengan kreditur yang adil dan masuk akal,” kata surat itu.

Dalam sebuah surat kepada pemegang saham, juga tertanggal 10 Januari, Silbert menyebut tahun lalu sebagai tahun tersulit dalam hidupnya.

“Merupakan tantangan untuk mempertanyakan integritas dan niat baik saya setelah menghabiskan satu dekade menuangkan segalanya ke dalam perusahaan ini dan ruang dengan fokus yang tak henti-hentinya untuk melakukan hal-hal dengan cara yang benar,” katanya.

Genesis Ikut Tertimpa Keruntuhan FTX & 3AC

Seperti diketahui, pemberi pinjaman Crypto Genesis mengajukan kebangkrutan dalam pukulan terbaru ke kerajaan DCG Barry Silbert

Genesis Trading mengajukan perlindungan kebangkrutan setelah menderita kerugian yang melumpuhkan dari runtuhnya FTX dan hedge fund Three Arrows Capital.

Genesis adalah bagian dari Grup Mata Uang Digital Barry Silbert, yang mengalami masalah yang meningkat dalam beberapa bulan terakhir.

Beberapa klien terbesar Genesis termasuk Circle, yang mengoperasikan stablecoin USD Coin, dan Gemini, yang didukung oleh si kembar Winklevoss.

Pemberi pinjaman Crypto Genesis mengajukan perlindungan kebangkrutan Bab 11 Kamis malam di pengadilan federal Manhattan, korban terbaru dalam penularan industri yang disebabkan oleh runtuhnya FTX dan pukulan yang melumpuhkan bisnis yang pernah menjadi jantung Grup Mata Uang Digital Barry Silbert.

Perusahaan mendaftarkan lebih dari 100.000 kreditur dalam pengajuan kebangkrutan “mega”, dengan kewajiban agregat berkisar antara US$1,2 miliar hingga US$11 miliar dolar, menurut dokumen kebangkrutan.

Tiga petisi terpisah diajukan untuk perusahaan induk Genesis. Dalam sebuah pernyataan, perusahaan tersebut mencatat bahwa perusahaan tersebut hanya terlibat dalam bisnis pinjaman crypto Genesis. 

Bisnis perdagangan derivatif dan spot perusahaan akan terus berlanjut tanpa hambatan, begitu pula Genesis Global Trading.

“Kami berharap dapat memajukan dialog kami dengan DCG dan penasihat kreditur kami saat kami berupaya menerapkan jalur untuk memaksimalkan nilai dan memberikan peluang terbaik bagi bisnis kami untuk muncul dengan posisi yang baik di masa depan,” kata CEO interim Genesis Derar Islami di sebuah pernyataan.

Pengajuan tersebut mengikuti spekulasi berbulan-bulan tentang apakah Genesis akan memasuki perlindungan kebangkrutan, dan hanya beberapa hari setelah Komisi Sekuritas dan Bursa mengajukan gugatan terhadap Genesis dan mantan mitranya, Gemini, atas penawaran dan penjualan sekuritas yang tidak terdaftar.

Genesis mendaftarkan utang pinjaman US$765,9 juta dari Gemini dalam pengajuan kebangkrutan hari Kamis. Klaim besar lainnya termasuk hutang pinjaman US$78 juta dari Donut, platform terdesentralisasi hasil tinggi, dan dana VanEck, dengan hutang pinjaman US$53,1 juta.

Salah satu pendiri Gemini, Cameron Winklevoss awalnya menanggapi berita tersebut di Twitter, menulis bahwa Silbert dan DCG terus menolak untuk menawarkan kesepakatan yang adil kepada kreditur.

“Kami sudah bersiap untuk mengambil tindakan hukum langsung terhadap Barry, DCG, dan lainnya,” lanjutnya.

Genesis sedang dalam negosiasi dengan kreditor yang diwakili oleh firma hukum Kirkland & Ellis dan Proskauer Rose, sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada CNBC. Kebangkrutan menempatkan Genesis di samping bursa crypto lainnya yang jatuh termasuk BlockFi, FTX, Celsius, dan Voyager.

Runtuhnya FTX pada bulan November membekukan pasar dan mengarahkan pelanggan di seluruh lanskap crypto untuk mencari penarikan. 

The Wall Street Journal melaporkan bahwa, setelah kehancuran FTX, Genesis telah mencari dana talangan darurat sebesar US$1 miliar, tetapi tidak menemukan pihak yang berkepentingan. Perusahaan induk DCG, yang berhutang lebih dari US$3 miliar kepada kreditur, menangguhkan dividen minggu ini, CoinDesk melaporkan.

Genesis memberikan pinjaman kepada dana lindung nilai crypto dan perusahaan over-the-counter, tetapi serangkaian taruhan buruk yang dibuat tahun lalu sangat merusak pemberi pinjaman dan memaksanya untuk menghentikan penarikan pada 16 November.

Perusahaan yang berbasis di New York telah memperpanjang pinjaman crypto ke Three Arrows Capital (3AC) dan Alameda Research, dana lindung nilai yang dimulai oleh Sam Bankman-Fried dan terkait erat dengan pertukaran FTX-nya.

3AC mengajukan kebangkrutan pada bulan Juli di tengah musim dingin kripto. Genesis telah meminjamkan aset senilai lebih dari US$2,3 miliar ke 3AC, menurut pengajuan pengadilan. Kreditor 3AC telah berjuang di pengadilan untuk memulihkan bahkan sebagian kecil dari miliaran dolar yang pernah dikendalikan oleh hedge fund.

Sementara itu, Alameda merupakan bagian integral dari kehancuran FTX. Bankman-Fried telah berulang kali membantah mengetahui aktivitas penipuan dalam jaringan perusahaannya, tetapi tetap tidak dapat memberikan penjelasan substansial atas lubang bernilai miliaran dolar tersebut. Dia ditangkap pada bulan Desember, dan dibebaskan dengan jaminan US$250 juta sebelum persidangannya, yang akan dimulai pada bulan Oktober.

Genesis memiliki eksposur US$2,5 miliar ke Alameda, meskipun posisi itu ditutup pada bulan Agustus. Setelah kebangkrutan FTX pada bulan November, Genesis mengatakan bahwa sekitar US$175 juta aset Genesis dikunci di platform FTX.

Spiral keuangan Genesis telah mengungkap kerajaan DCG Silbert yang lebih luas. Perusahaan induk terpaksa mengambil alih tanggung jawab Genesis senilai US$1 miliar yang berasal dari keruntuhan 3AC. Dalam surat selanjutnya kepada investor, Silbert mengungkapkan pinjaman tambahan sebesar US$575 juta dari Genesis ke DCG untuk tujuan investasi yang dirahasiakan.

DCG memelopori perwalian yang diperdagangkan secara publik, memungkinkan investor untuk memegang bitcoin dan mata uang lainnya dalam portofolio mereka tanpa paparan langsung. Diskon Grayscale Bitcoin Trust terhadap nilai aset bersih melebar secara signifikan tahun lalu karena kepercayaan pada konglomerat berkurang. [ab]

spot_img
spot_img

Terkini

Terkait