Tanda Tangan Petisi “Bebaskan Siti Fadilah Supari” Hilang, Blockchain Jadi Solusi

1155

Sejumlah tanda tangan petisi “Bebaskan Siti Fadilah Supari, Berjuang Bersama Melawan Wabah Corona” di Change.org, dilaporkan hilang. Teknologi blockchain pun didorong bisa menjadi solusi.

Menurut pencetus petisi itu, Jandi Satrio Wibowo, sekitar 40 ribu tanda tangan menghilang begitu saja pada Sabtu, 16 April 2020 pagi, menjadi hanya sekitar 8 ribu. Padahal, pada Jumat, 17 April 2020, tanda tangan sudah hampir mencapai 50 ribu, kata Jandi seperti yang dilansir dari Vivanews.com. Petisi dibuat sejak 30 Maret 2020 lalu, bersama pencetus lain, yakni dr. Nyoman Kusuma.



Berdasarkan penelusuran Blockchainmedia.id, petang hari ini, Minggu (19 April 2020), jumlah tanda tangan naik kembali menjadi sekitar 15 ribu.

BERITA TERKAIT  Mengenal Stablecoin Dolar AS Paxos Standard (PAX)

Jandi mengatakan kepada Vivanews, saat ini pihaknya sedang berusaha mengajak para simpatisan yang telah menandatangani secara online petisi tersebut untuk kembali mengakses petisi. Hal ini mereka lakukan sembari mencari solusi dan alternatif mengumpulkan dukungan yang lebih secured ke depannya.

Blockchain sebagai Solusi
Menanggapi peristiwa itu, Wisnu Uriawan peneliti blockchain asal Indonesia di pusat penelitian LIRIS, Perancis, mengatakan, bahwa teknologi blockchain bisa sebagai solusi alternatif untuk sistem petisi seperti itu.

“Mengingat teknologi blockchain bersifat irreversible, maka setiap tanda tangan (vote) bersifat permanent (kekal), tidak dapat ditarik kembali alias tidak dapat dihapus, sekalipun oleh pengelola platform petisi. Inilah yang mengukuhkan tingkat kepercayaan dalam petisi,” jelasnya kepada Blockchainmedia hari ini.

Perangkat untuk membuat petisi berbasis blockchain pun tersedia saat ini, tinggal mengembangkannya saja. Contoh percobaan terbaik adalah oleh Partai Demokrat Thailand yang menggunakan blockchain Zcoin untuk memilih ketua umum pada beberapa tahun lalu.

BERITA TERKAIT  Sentimen Positif Selama 3 Bulan, EOS Terkerek 85 Persen

“Partai itu mengandalkan teknologi blockchain Zcoin untuk memilih pemimpin baru partai, selama 1-9 November 2018. Lebih dari 120 ribu suara dikumpulkan,” jelas Wisnu.

Sementara itu menurut Danny Baskara, Pendiri Vexanium Foundation, teknologi blockchain Vexanium juga bisa digunakan untuk sistem petisi seperti itu.

“Setiap pembuatan petisi atau referendum, semua vote/tanda tangan bersifat transparan dan tidak bisa diubah. Untuk setiap perubahan fitur di jaringan blockchain saja, kami menggunakan skema e-voting di tubuh blockchain itu sendiri. [red]

Ikuti media sosial kami

INFO IKLAN/AD INFO