Tren Harga Bitcoin 2023 Mirip Reli 2019?

Tren reli harga Bitcoin baru-baru ini dari US$16.500 menjadi US$25.000 dapat dikaitkan dengan tekanan singkat di pasar berjangka dan peningkatan ekonomi makro baru-baru ini. Data on-chain Bitcoin menyoroti kesamaan utama antara reli harga BTC 2019 dan 2023.

Meninjau data Bitcoin dari bull run 2019 menawarkan wawasan berharga tentang level dukungan BTC saat ini dan target harga naik.

Namun, sementara harga naik, data menunjukkan bahwa banyak pembeli yang tertarik (termasuk paus) tidak ikut.

Melansir dari Cointelegraph, Reli baru-baru ini ke US$25.000 berbagi banyak kesamaan dengan reli pasar beruang 2019, yang melihat lonjakan 330 persen dalam tren harga Bitcoin ke level tertinggi sekitar US$14.000 dari level terendah November 2019 di US$3.250. 

IKLAN

Baru-baru ini, pasangan BTC/ USD naik 60 persen dari level terendah November 2022.

Indikator on-chain dan pasar relatif terhadap reli 2019 mengirimkan sinyal beragam tentang apakah reli Bitcoin akan berlanjut atau tidak. 

Meski demikian, ada alasan kuat untuk meyakini bahwa pasar telah mencapai titik balik krusial di mana ia dapat berubah menjadi pasar bullish penuh atau merosot kembali menjadi tren bearish jangka panjang.

Mari kita lihat lima indikator teratas untuk memahami dinamika harga saat ini relatif terhadap bull run 2019.

IKLAN

Harga Bitcoin melampaui rata-rata pergerakan 200 hari (MA) di US$19.600, yang dapat mendorong pedagang kertas yang ingin membuka posisi beli. 

Secara historis, metrik ini bertindak sebagai garis pivot bull-bear, dengan penembusan di atasnya menjadi bullish dan sebaliknya.

BTC/ USD biasanya menguji ulang MA 200 hari saat breakout, yang meningkatkan kemungkinan koreksi menuju US$19.500. Namun, tidak demikian halnya pada tahun 2019, ketika harga terus naik tanpa pullback ke MA 200 hari.

Pada saat yang sama, trader cenderung memperhatikan rata-rata pergerakan mingguan 200 periode di US$25.100. 

Tren Harga Bitcoin Tak Pernah Turun di Bawah MA 200

Tren harga Bitcoin tidak pernah turun di bawah MA 200 mingguan hingga November 2022 dan merebut kembali level ini dapat mendorong pembeli teknis untuk bergabung.

Namun, hingga breakout terjadi, trader mungkin akan terus berdiam diri. Tingkat pendanaan untuk kontrak swap abadi saat ini netral, menunjukkan bahwa pedagang sedang menunggu konfirmasi.

Pedagang Crypto Twitter, Immortal, menemukan bahwa pasar hanya berada di titik tengah mengingat durasi reli saat ini dibandingkan dengan yang ada di tahun 2019. 

Reli 2019 berlangsung selama 193 hari dari bawah ke atas, sementara hanya 92 hari telah berlalu sejak bawah pada 9 November 2023.

Immortal melanjutkan dengan mengatakan bahwa jika fraktal garis waktu 2019 berlaku pada tahun 2023, BTC/ USD dapat melonjak setinggi US$46.000 pada bulan Maret.

Osilator Rasio Pasokan Stablecoin Dekati Puncak 2019

Osilator stablecoin supply ratio (SSR) Bitcoin mengukur daya beli pasar. Indikator mengukur rasio antara kapitalisasi pasar Bitcoin dan pasokan stablecoin

Pembacaan rendah pada osilator SSR menunjukkan daya beli stablecoin yang lebih tinggi. Jika tidak, lonjakan metrik menunjukkan kondisi overbought.

Lonjakan harga Bitcoin pada Februari 2023 memperlihatkan lonjakan osilator SSR menuju level yang tidak terlihat sejak 2019 dan 2021. 

Indikator menunjukkan bahwa tren positif mungkin akan segera berakhir. Ada sedikit peluang untuk satu dorongan terakhir lebih tinggi menuju level psikologis US$30.000.

Namun, data dapat diambil dengan sebutir garam karena tindakan keras peraturan terhadap stablecoin BUSD, yang menyebabkan penurunan pasokan yang signifikan. 

Ini mungkin membuat osilator SSR miring untuk menunjukkan kondisi overbought.

Salah satu kekhawatiran terbesar dari lonjakan saat ini adalah tidak adanya pembelian dari kelas Paus. 

Berlawanan dengan tahun 2019, ketika jumlah dan kepemilikan alamat BTC dengan lebih dari 1.000 BTC meningkat karena harga melonjak dari bawah dan paus telah menjual dalam reli saat ini. 

Perbedaan antara jumlah paus dan harga menimbulkan kekhawatiran tentang keberlanjutan tren positif.

Investor menambah posisi kemenangan mereka pada pullback dalam tren naik dan ini diindikasikan ketika indikator Rasio Hasil Keluaran Pengeluaran (SOPR) tetap di atas satu. 

Kebalikannya terjadi dalam tren turun di mana beruang mendominasi pasar dengan menjual ke aksi unjuk rasa. Crossover metrik di atas 1 adalah sinyal pembalikan tren potensial.

Rata-rata pergerakan 7 hari Glassnode dari indikator SOPR yang disesuaikan menunjukkan bahwa tren penurunan kemungkinan telah berbalik. 

Indikator berubah menjadi bullish ketika BTC menembus di atas US$20.800 pada Januari 2023. Metrik menguji ulang level support penting dengan harga Bitcoin di US$21.800, menjadikannya level support penting untuk tren naik yang berkelanjutan.

Demikian pula, harga telah bergerak di atas rata-rata tingkat pembelian pemegang jangka pendek dan jangka panjang, yang merupakan sinyal lain dari potensi pembalikan tren. Ini bisa menjadi tanda bahwa pasar telah mencapai titik balik krusial saat osilator on-chain kembali ke ekuilibrium.

Metrik juga mengisyaratkan bahwa potensi tren bullish muncul sementara harga bertahan di atas support di US$21.800, US$20.800 dan US$19.600.

Penutupan mingguan di atas US$25.100 dapat mendorong trader derivatif dan teknis untuk membeli reli saat ini, tetapi ada beberapa tanda peringatan bahwa pasar mungkin mencapai kondisi yang terlalu panas dan koreksi cepat menuju level support yang lebih rendah tidak dapat dikesampingkan. [ab]

spot_img
spot_img

Terkini

Terkait