Begini Nasib Bitcoin, Jika Resesi Global Terjadi

Selama beberapa bulan terakhir, kemungkinan terjadinya resesi dalam ekonomi Amerika Serikat telah meningkat, seiring dengan upaya The Fed untuk mengatasi tantangan pengendalian inflasi. Namun, bagaimanakah nasib Bitcoin jika ini terjadi?

Di tengah kekhawatiran yang meningkat, Mike McGlone, ahli strategi komoditas senior Bloomberg, mengatakan bahwa semua indikator menunjukkan adanya resesi yang tidak terhindarkan di depan mata.

Menurut McGlone, ekonomi sedang “miring” menuju resesi, dengan mengacu pada faktor-faktor seperti kebijakan ketat Federal Reserve yang ditandai dengan kenaikan suku bunga, katanya dalam wawancara dengan Blockworks Macro pada Rabu (17/5/2023).

Situasi ini akan membuat pergerakan ekonomi berubah. Hal yang sama juga berlaku pada berbagai instrumen investasi sehingga nasib Bitcoin, saham dan instrumen lainnya bisa berubah dengan cepat.

IKLAN

“Kami mengarah menuju resesi yang parah yang bahkan belum dimulai, dan semua indikasi sekarang ini. Saya tidak melihat ada yang bisa menghentikan laju penurunan ini saat ini,” ujar McGlone.

Dia menunjukkan bahwa beberapa indikator termasuk kontraksi pendapatan potensial, performa pasar yang stagnan, penurunan harga gas alam dan tembaga, serta tingkat pengangguran yang tercatat rendah secara historis.

Sementara itu, meskipun ada harapan akan adanya perbaikan setelah The Fed menerapkan pelonggaran moneter sebagai respons terhadap kebijakan ketatnya, McGlone memprediksi bahwa pembalikan seperti itu tidak mungkin terjadi berdasarkan pola historis.

Ia bahkan memproyeksikan masa depan yang menantang bagi sebagian besar produk investasi seperti mata uang kripto seperti nasib Bitcoin, Ethereum dan saham.

Dampak Pada Mata Uang Kripto dan Nasib Bitcoin

Selain itu, McGlone memperkirakan masa sulit bagi altcoin, dengan mengantisipasi koreksi besar-besaran saat pasar saham mengalami penurunan.

Strategis tersebut juga memberikan pandangan tentang nasib Bitcoin (BTC), dengan menyebut bahwa Bitcoin berpotensi menciptakan titik terendah pasar bearish baru di tengah periode ketidakpastian pasar ini, dikutip dari Finbold.

Menariknya, ia memperkirakan adanya penurunan pasar yang kemungkinan besar akan menghancurkan sebagian besar mata uang kripto.

IKLAN

“Kasus dasar saya adalah [indeks S&P 500] akan mencapai 3.000, Bitcoin akan turun, saya tidak tahu seberapa jauh. Mungkin menciptakan titik terendah baru. Mata uang kripto akan mengalami penurunan yang signifikan,” ujar McGlone.

“Kita akan membersihkan sebagian dari 24.000 mata uang kripto ini. Menghilangkan beberapa. Mereka hanya bodoh. Tapi Bitcoin dan Ethereum akan unggul,” tambahnya.

McGlone menegaskan bahwa meskipun terjadi kejatuhan pasar saham, kinerja dan nasib Bitcoin tidak mungkin melampaui kinerja aset lainnya.

“Jika pasar saham tidak turun, saya tidak sepenuhnya mengharapkan Bitcoin akan berkinerja lebih baik dalam kasus tersebut. Jadi ada semacam win-win,” katanya.

Pada saat yang sama, nasib Bitcoin saat ini terus diperdagangkan di bawah US$27.000 setelah gagal membangun momentum di atas US$30.000. Pada saat artikel ini ditulis, mata uang kripto utama tersebut diperdagangkan pada harga US$26.894. [az]

spot_img
spot_img

Terkini

Terkait