spot_img
spot_img

Bitcoin Ambruk, Emas Naik Daun

Bulan Mei merupakan ujian berat bagi aset kripto, terutama Bitcoin. Emas pun dibidik sehingga harganya naik daun. Bagaimana selanjutnya?

Harga Bitcoin (BTC) sudah mulai goyah setelah reli ke hampir US$65 ribu pada pertengahan April disebabkan trader yang mengamankan cuan.

Berita negatif yang berbondong-bondong menyebabkan pasar aset kripto kehilangan nilai lebih dari US$500 milyar pada bulan Mei.

Bitcoin menderita tekanan jual besar dan anjlok 35 persen dalam waktu satu bulan.

Sementara itu, ETF emas fisik mencetak bulan terkuat sejak September 2020 pada Mei 2021.

Menurut data World Gold Council, berbagai dana di seluruh dunia menanam modal total US$3,4 milyar dibanding US$4,8 milyar pada September.

Permintaan terhadap ETF emas turut mendorong harga emas spot yang naik 7,6 persen ke US$1.912,785 per troy ons.

Pergerakan bertolak belakang antara pasar emas dan Bitcoin menandakan korelasi negatif jangka pendek berkembang di antara kedua aset tersebut.

Analis DataTrek Research melaporkan penjualan aset kripto mendongkrak minat emas di kalangan investor institusi.

Para periset tersebut memproyeksikan Bitcoin sebagai alternatif lebih berisiko dibanding emas.

Emas adalah investasi tanpa drama, dan mereka menyarankan posisi tiga hingga lima persen bagi diversifikasi portofolio.

Bitcoin dipandang sebagai spekulasi bagi investor besar dan ritel yang mencari cuan cepat. Tetapi pasokan BTC yang terbatas menjadikannya aset menarik bagi ketakutan terhadap inflasi, mirip emas.

Perusahaan seperti Tesla, Ruffer Investments, Square dan MicroStrategy menambahkan Bitcoin ke neraca mereka.

Investasi profil tinggi tersebut berperan mendongkrak harga Bitcoin di kuartal pertama 2021.

BTC kemudian didorong lebih tinggi lagi pada pertengahan April oleh peningkatan perdagangan leverage yang dilakukan investor ritel baru.

MicroStrategy Ingin Ngutang Lagi untuk Beli Bitcoin

Di sisi lain, ETF emas melaporkan arus keluar selama enam bulan hingga Mei 2021.

Analis JPMorgan melaporkan pada Januari 2021 ETF emas kehilangan nilai sekitar US$7 milyar.

Pada kurun waktu sama, Grayscale Bitcoin Trust menarik investasi US$3 milyar.

Kurangnya suntikan modal ke logam mulai menurunkan nilai spot. Emas longsor 10,14 persen pada kuartal pertama 2021 dibanding Bitcoin yang naik 100 persen.

Pada bulan Mei 2021, laporan JPMorgan lain menandakan investor institusi telah mengamankan cuan di Bitcoin untuk mencari peluang di emas.

Data open interest pada Bitcoin berjangka di bursa Chicago Mercantile Exchange mengalami penurunan terbesar sejak Oktober 2020.

Arus Bitcoin menunjukkan pengurangan terus menerus dan menandakan minat yang semakin berkurang dari investor institusi. [cointelegraph.com/ed]


spot_img

Terkini

spot_img

Terkait