Bitcoin Rp1 Triliun Milik Do Kwon Terra LUNA Disita Kejaksaan Korsel

Bitcoin senilai US$68 juta atau setara dengan Rp1 triliun milik Do Kwon resmi disita oleh Kejaksaan Korea Selatan. Do Kwon masih berstatus buronan Interpol dan tak lagi berada di Singapura.

Jaksa Korea Selatan gesit bergerak membekukan aset yang terkait dengan Do Kwon, si pendiri Terraform Labs, menyusul telah terbitnya surat penangkapan oleh Interpol.

Penyitaan Bitcoin tersebut setelah jaksa mengirim permintaan pada bursa kripto KuCoin dan OKX untuk membekukan total 3.313 Bitcoin, senilai sekitar US$67 juta dengan harga saat ini. Semua kripto itu terkait dengan Luna Foundation Guard (LFG), organisasi yang terafiliasi Terraform Labs di Singapura.

Dilansir dari Bloomberg, Selasa (27/9/2022), pihak kejaksaan membenarkan pemblokirakan tersebut, namun tidak dengan pihak KuCoin dan OKX.

IKLAN

Korea Selatan memang telah meminta bantuan dari Interpol untuk menciduk Do Kwon yang saat ini berstatus buron antarabangsa. Pihak pemerintah Singapura sendiri memastikan Do Kwon tak lagi berada di Singapura.

Do Kwon diduga melanggar undang-undang sekuritas di Korea Selatan dan dianggap bertanggung jawab terhadap runtuhnya nilai kripto Terra (LUNA) dan stablecoin UST pada Mei 2022 lalu, bernilai total lebih dari US$60 miliar.

Pada Senin, Kwon (31) mencuit di Twitter, mengatakan bahwa dirinya tidak berusaha sembunyi atau melarikan diri.

“Saya tidak berusaha untuk bersembunyi. Saya hanya pergi jalan-jalan dan ke mal,” katanya, tanpa mengungkapkan lokasinya pasti.

Menurut peneliti CryptoQuant, address Bitcoin baru yang diyakini milik LFG dibuat pada 15 September 2022. Setelah itu, sebanyak 3.310 Bitcoin dipindahkan dari akun di KuCoin dan OKX.

Do Kwon Terra LUNA Diincar Jaksa

Jaksa Korea Selatan pada 14 September mengatakan pengadilan telah mengeluarkan surat perintah penangkapan Kwon.

“CryptoQuant sudah memastikan address Bitcoin baru yang dimiliki oleh LFG berdasarkan pola transaksi, aliran yang berdekatan, dan informasi material non-publik,” kata peneliti dalam pernyataan melalui email kepada Bloomberg.

Antara Januari dan Maret 2022, LFG membeli US$3,5 miliar Bitcoin, menurut perusahaan forensik blockchain, Elliptic.

Pada Mei, Bitcoin sebanyak itu disebutkan akan digunakan untuk menyelamatkan nilai LUNA dan UST, namun sia-sia. [ps]

spot_img
spot_img

Terkini

Warta Korporat

Terkait