BTC Diramalkan Sentuh US$180 Ribu Sebelum Halving

Sebagai respons terhadap keputusan bank sentral AS untuk menerapkan kenaikan suku bunga sebesar 25 basis poin, mata uang kripto utama mengalami penurunan pada Kamis malam. Namun, terdapat ramalan bahwa BTC dapat mencapai US$180 ribu sebelum halving tahun depan, dikutip dari Benzinga.

Bitcoin, sebagai mata uang kripto terkemuka, mengalami perubahan sentimen yang signifikan di kalangan investor besar.

Mereka yang memegang antara 10 hingga 100 Bitcoin, serta yang memiliki antara 1.000 hingga 10.000 BTC, menunjukkan keraguan untuk melakukan pembelian atau penjualan besar-besaran di pasar.

Glassnode, sebuah perusahaan analisis blockchain, memberikan penjelasan dari sentimen investor dengan mengungkapkan bahwa BTC tidak dianggap sebagai aset yang kurang berharga.

Sentimen ini tercermin dalam perilaku alamat-alamat yang memegang antara 1.000 dan 10.000 Bitcoin memiliki sentimen yang sama. Kemungkinan salah satu alasannya adalah halving yang akan segera terjadi pada 2024 mendatang.

Namun, menarik untuk dicatat bahwa jumlah Bitcoin yang dipegang oleh alamat-alamat dengan kisaran kepemilikan antara 10.000 hingga 100.000 mengalami peningkatan sedikit, sementara keseimbangan pasokan tetap stabil bagi para pemegang Bitcoin terbesar dengan lebih dari 100.000 BTC.

Total kapitalisasi pasar kripto global saat ini mencapai US$1,18 triliun, menandakan penurunan sebesar 0,18 persen dalam 24 jam terakhir.

Di pasar tradisional, bursa saham AS juga mengalami penurunan, dengan indeks S&P 500 turun sebesar 0,64 persen.

Menariknya, indeks yang lebih luas ini sempat melampaui level 4.600 yang signifikan, sebuah tonggak yang tidak tercapai sejak Maret 2022.

Sementara itu, Nasdaq Composite mengalami penurunan sebesar 0,55 persen karena investor memilih untuk mengamankan keuntungan dari saham-saham teknologi terkemuka seperti Microsoft dan Apple.

Pergerakan Harga BTC Sebelum Halving Menurut Para Ahli

Analisis Kripto Michael Van de Poppe percaya bahwa tembusnya Bitcoin di atas level US$29.700 dapat menjadi katalisator yang kuat, berpotensi mendorong mata uang kripto ini untuk mencapai rekor tertinggi baru.

Analis lainnya, Tom Lee, optimis tentang masa depan Bitcoin, dengan memprediksi bahwa mata uang ini bisa mencapai enam angka sebelum acara halving pada tahun 2024.

Menurut catatan penelitian Lee, persetujuan untuk Exchange-Traded Fund (ETF) Bitcoin bisa memicu reli besar, mendorong BTC ke kisaran harga US$140.000 hingga US$180.000 pada April tahun depan.

Kenaikan signifikan ini akan mewakili tingkat pertumbuhan yang mencolok, yaitu antara 380 persen hingga 516 persen dari tingkat saat ini.

“Analisis keseimbangan menunjukkan bahwa harga penyeimbangannya adalah US$140.000 hingga US$180.000, sebelum acara halving pada April 2024,” ujar Lee.

Ki Young Ju, salah satu pendiri dan CEO platform analisis CryptoQuant, yakin bahwa Bitcoin masih berada dalam siklus bullish.

Keyakinan ini didasarkan pada fakta bahwa sebagian besar BTC yang diperoleh atau ditambang lebih dari enam bulan lalu tetap tidak bergerak, menunjukkan tekanan penjualan yang rendah dari pemegang jangka panjang.

Sekitar 71 persen dari kapitalisasi yang terealisasi berasal dari BTC yang tidak berpindah, menunjukkan potensi kuat untuk momentum kenaikan berkelanjutan bagi Bitcoin di pasar khususnya sebelum halving terjadi. [az]

Didukung Oleh Investing.com
spot_img

Terkini

Warta Korporat

Terkait