BTC Limbung di Tengah Penguatan Dolar AS, Pullback Bitcoin Diprediksi Telah Usai

Bitcoin (BTC) mengalami penurunan jelang akhir pekan ini, menyerah pada tekanan yang diberikan oleh dolar AS yang menguat, tapi ada prediksi positif di seputarnya.

Kejadian ini menandai perubahan dari kenaikan signifikan yang dialami Bitcoin pada hari Rabu (20/3/2024), setelah sikap dovish yang mencolok dari The Fed. Kripto utama ini melihat nilainya turun sekitar 5 persen, jatuh ke terendah US$64.600, turun dari nilai pembukaannya di atas US$68.000.

Secara bersamaan, Indeks CoinDesk 20 yang luas (CD20), yang melacak kinerja 20 kripto teratas, mencatat penurunan 3,5 persen dari puncak hariannya. Menariknya, altcoin tampaknya sedikit lebih baik daripada BTC, berhasil mengunggulinya di sepanjang hari itu.

Pullback Bitcoin (BTC) Diprediksi Telah Usai

Coindesk melaporkan bahwa, penurunan harga pada Bitcoin ini sebagian besar dapat dikaitkan dengan kebangkitan kembali dolar AS, yang sendiri diperkuat oleh perubahan kebijakan yang tidak terduga oleh Bank Nasional Swiss.

Bank tersebut mengurangi suku bunga sebesar 25 basis poin, secara efektif membatalkan depresiasi hari sebelumnya, yang terjadi sebagai respons terhadap komentar dovish dari Ketua The Fed, Jerome Powell.

Komentar ini disampaikan meskipun ada tingkat inflasi yang melebihi ekspektasi. Indeks dolar AS (DXY) menggambarkan bagaimana dolar yang kuat biasanya memberikan tekanan turun pada harga aset, termasuk kripto seperti Bitcoin.

Fenomena ini mencerminkan dinamika pasar di mana investor telah mengantisipasi bahwa bank sentral di seluruh dunia mungkin memulai langkah pemotongan suku bunga mereka bahkan sebelum bank sentral AS itu bertindak, menurut wawasan yang dibagikan oleh analis makro Michael Kao di X.

“Mungkin kebangkitan USD hari ini setelah pemotongan SNB yang mengejutkan merupakan petunjuk bahwa RoW masih akan mengalahkan The Fed,” ujar Kao.

Di tengah fluktuasi ini, firma analitik pasar Swissblock memberikan perspektif yang menunjukkan bahwa Bitcoin telah menyelesaikan penarikan baliknya sebelum lonjakan di pertengahan pekan ini, hampir mencapai rentang target yang diproyeksikan antara US$58.000 hingga US$59.000.

Prediksi ini merupakan bagian dari analisis yang lebih luas yang memperkirakan periode mereda untuk kripto. Namun, setelah konsolidasi singkat ini, analis Swissblock, termasuk Henrik Zeberg, memperkirakan masa depan yang optimistis.

Zeberg, dalam pembaruan pasar, memprediksi tidak hanya fase selanjutnya yang kuat untuk Bitcoin, tetapi juga menyarankan bahwa altcoin dan saham penambangan Bitcoin siap untuk mendapatkan keuntungan yang signifikan.

Sentimen di antara trader dan analis tampaknya secara hati-hati optimis. TraderĀ kripto Jelle menekankan pentingnya Bitcoin mempertahankan ambang US$65.000 untuk menghindari kesimpulan dari fase koreksi.

Menurut Jelle, Bitcoin bisa memasuki periode konsolidasi dalam rentang harga saat ini, memerlukan penembusan ke atas level US$69.000, puncak yang sebelumnya dicapai dalam siklus pasar 2021, untuk menyalakan kembali kenaikannya ke valuasi yang lebih tinggi. [st]

Terkini

Warta Korporat

Terkait