Fokus di DeFi, Aset Kripto LinkEye (LET) Besok Diperdagangkan di Indodax

1724

Mulai besok, Kamis (15 Oktober 2020), aset kripto LinkEye (LET) diperdagangkan di Indodax. Proyek itu fokus pada DeFi (Decentralized Finance). Pengguna Indodax sudah bisa memulai penyetoran LET hari ini, pukul 14:00 WIB.

“LinkEye (LET) mulai diperdagangkan besok di bursa aset kripto terbesar di Indonesia, Indodax. Hal itu menandai dimulainya sukses besar inovasi LinkEye di sektor DeFi yang sudah tumbuh lebih dari US$11 miliar secara global,” sebut Tim LinkEye dalam keterangan resminya hari ini.

Berdasarkan pengumuman resmi oleh Indodax, LET mulai dapat diperdagangkan pada 15 Oktober 2020 pukul 14:00 WIB. Sedangkan penyetoran LET dimulai pada 14 Oktober 2020 di jam yang sama.

“Dimulainya perdagangan itu juga mencerminkan adanya pengakuan oleh pasar yang sangat tinggi terhadap inovasi LinkEye di bidang DeFi,” sebut Tim LinkEye.

BERITA TERKAIT  Universal Protocol Alliance Akan Terbitkan Euro Stablecoin

Sejak dua tahun lalu, LinkEye telah mendapatkan ketenaran di industri blockchain di Tiongkok. LinkEye secara resmi diluncurkan pada Juli 2017. Anggota inti tim memiliki latar belakang yang mendalam soal kredit finansial dan teknologi blockchain.

Karena itulah mereka secara tepat menemukan titik masuk dari aliansi investigasi kredit, dan merancang serta mengembangkan platform berbagi data kredit blockchain yang paling efisien.

“LinkEye dapat memastikan pengembangan yang efisien dan teratur dari platform aliansi. Pada saat yang sama, LinkEye telah berkomitmen untuk mengeksplorasi data kredit aset digital dan diharapkan dapat memberi pengguna pinjaman aset digital terdesentralisasi, manajemen keuangan dan layanan transaksi melalui smart contract, oracle dan teknologi terkait lainnya,” sebut mereka.

Selain itu, LinkEye telah berkomitmen untuk memperdalam konstruksi ekologi DeFi. Karena DeFi asli tidak dapat menyaring pengguna, itu akan menyebabkan kerugian yang tidak dapat diubah, karena operasi jahat selama tahap operasi aplikasi.

BERITA TERKAIT  HARA Kembangkan Manfaat Blockchain bagi Masyarakat Nelayan

LinkEye memanfaatkan keunggulannya untuk menyediakan layanan oracle yang dapat memberikan data kredit yang akurat untuk produk DeFi dan memastikan pengoperasian produk DeFi yang aman.

Selain itu, LinkEye menyediakan data offline terpercaya secara on-chain, melalui pusat data blockchain yang dibangun dan mekanisme oracle blockchain yang baru dibangun, dan menyediakan layanan data yang kredibel untuk pinjaman dan transaksi.

Melalui teknologi blockchain dan smart contract, kecerdasan, keamanan dan kenyamanan aset pada rantai pengguna, dapat dijamin untuk menciptakan ekosistem DeFi yang kuat dan beragam.

LinkEye, Proyek Blockchain yang Sempat Vakum, Mencoba Bangkit

Adapun Indodax merupakan bursa aset kripto terbesar di Indonesia bahkan Asia Tenggara, dengan kualifikasi kepatuhan, volume transaksi tinggi dan jumlah pengguna yang besar.

Indodax telah menyediakan layanan terkait kepada perusahaan blockchain-aset kripto lainnya sejak tahun 2016. Pengguna Indodax telah mencakup hampir dua juta orang dari Indonesia. Angka itu melebihi jumlah yang terdaftar Bursa Efek Indonesia (BEI).

Bagi LinkEye, diperdagangkannya LET di Indodax adalah bukti kuat dari hasil yang bagus dalam konstruksi DeFi. Itu juga menandai langkah pertamanya dalam memasuki pasar Asia dan ekspansi global.

BERITA TERKAIT  Rusia Ujicoba Rubel Digital pada Akhir Tahun 2021

“Dengan popularitas DeFi dan semakin memperhatikan sistem kredit, oracle yang dapat memberikan data kredit yang akurat akan disukai oleh pasar dan pengguna. Setelah dua tahun persiapan, LinkEye telah membuat inovasi yang berani di bidang DeFi dan telah mencapai hasil yang luar biasa. Kami tidak terkejut menyaksikan LinkEye memimpin langkah di DeFi,” sebut perusahaan yang berbasis di Singapura itu. [red]

Ikuti media sosial kami

INFO IKLAN/AD INFO