Khalayak ramai gembira ria dengan harga Bitcoin yang melonjak lebih dari US$23 ribu per BTC. Namun itu berbanding lurus dengan biaya transaksi. Mahal!

Selama seminggu terakhir, harga Bitcoin melonjak secara signifikan, menembus all time high sebelumnya dan melambung di atas US$23.100. Tetapi biaya transaksi naik hampir sejalan dengan harga Bitcoin.

Perbandingan biaya transaksi Bitcoin (BTC) dan Ether (ETH) dalam 3 bulan terakhir. Sumber: Bitinfocharts.

Dalam hitungan sekitar 5 hari, biaya transaksi rata-rata naik dari US$2,71 pada 13 Desember 2020 menjadi US$11,9 pada 18 Desember 2020, meningkat 439 persen. Dengan kata lain, setiap hari dalam seminggu, rata-rata transaksi Bitcoin hampir 90 persen lebih mahal daripada hari sebelumnya.

Biaya transaksi Bitcoin (BTC). Sumber: Bitinfocharts.

Dengan kenaikan ini, biaya pengiriman Bitcoin hampir mendekati level tertinggi tahunan, US$$13,15 yang dicapai pada akhir Oktober 2020.

Namun, angka tersebut tidak seberapa jika dibandingkan dengan biaya transaksi rata-rata selama bull run 2017.

BERITA TERKAIT  Pelaku Ransomware Cairkan Bitcoin Rp16 Miliar di Binance

Pada saat itu, Bitcoin memiliki rata-rata US$55 per biaya transaksi, membuatnya hampir tidak layak untuk digunakan sebagai “uang digital” untuk transaksi harian.

Tak Terbendung! Bitcoin Sudah Rp334 Juta per BTC

Hal itu pula menjadi alasan yang tepat dalam penciptaan Bitcoin Cash (BCH), yang menjanjikan biaya yang lebih rendah dan kecepatan yang lebih tinggi sebagai imbalan untuk ukuran block yang lebih besar.

Namun demikian, kenaikan biaya kirim bukanlah fenomena acak. Ini memiliki dua penjelasan penting. Pertama, harga Bitcoin telah mencapai rekor tertinggi, sehingga biaya transaksi dalam dolar cenderung naik, karena penilaian setiap Bitcoin meningkat.

Kedua, Bitcoin semakin banyak digunakan dan diperdagangkan. Namun, jaringan blockchain-nya memiliki batasannya sendiri berdasarkan rancangan semula dan setiap block hanya dapat berisi sejumlah kecil data.

Ini Perbedaan Bitcoin dengan Bitcoin Cash

Karena semakin banyak pengguna mencoba mengirim Bitcoin, maka transaksi “berebut ” tempat di block terdekat. Jadi, semakin banyak dana yang bersedia dibayarkan seseorang kepada para penambang, Ingatlah, semakin besar biayanya itu, maka semakin cepat transaksi mereka akan terkonfirmasi. Ada urutan prioritas.

BERITA TERKAIT  Bitcoin Naik Rp15 Juta, Kembali ke US$18 Ribu per BTC

Selama beberapa bulan terakhir, biaya Bitcoin berfluktuasi, anjlok setelah lonjakan signifikan. Jika tren berlanjut, maka biaya rata-rata kemungkinan akan kembali ke level normal dalam beberapa hari.

Namun, lonjakan saat ini bukanlah pertanda buruk, terutama mengingat bahwa Bitcoin telah melampaui harga tertingginya di tahun 2017 hampir 20 persen, dan komisinya masih sebesar 25 persen dari rekor tahun itu.

Ether Mengalami Hal yang Sama
Ether (ETH) juga merasakan efek kenaikan Bitcoin, dan harganya telah meningkat seiring dengan biaya transaksinya.

Biaya transaksi Ether (ETH). Sumber: Bitinfocharts.

Selama puncak demam DeFi, rata-rata biaya transaksi ETH mencapai all time high US$14,5 dan meskipun biaya mulai turun sejak saat itu, biaya meningkat secara signifikan selama beberapa hari terakhir, persis seperti yang terjadi dengan Bitcoin,

BERITA TERKAIT  Bersua dengan Keluarga Bitcoin Berdarah Maluku

Pada 13 Desember 2020, biaya rata-rata adalah US$$1,59, dan pada 17 Desember 2020, angka-angka tersebut telah melonjak menjadi US$5,3. [red]

Ikuti media sosial kami

INFO IKLAN/AD INFO