Mainnet Blockchain Humanode Resmi Meluncur, Ini Keunggulannya

Setelah menanti selama dua tahun, akhirnya mainnet dari blockchain Humanode resmi meluncur pada hari Selasa (15/11/2022).

Berawal dari sebuah mimpi di tahun 2017, berjalan dengan tim kecil beranggotakan lima orang di tahun 2020 dan menjalankan empat testnet publik dengan lebih dari 10.000 peserta unik di tahun 2021, Humanode meluncurkan jaringan blockchain yang disebut Cryptobiometric.

Cryptobiometric adalah jaringan blockchain pertama di dunia yang mengusung konsep, satu manusia satu node dan satu suara. Ini membawa resistensi Sybil dan model tata kelola inovatif ke industri kripto menggunakan teknologi biometrik.

Jaringan Humanode adalah protokol yang dapat membuktikan identitas unik seseorang melalui otentikasi biometrik kripto yang memberikan izin untuk meluncurkan node dan memverifikasi transaksi berdasarkan keberadaan kolektif manusia.

IKLAN

Mainnet Blockchain Humanode Telah Meluncur 

Dibangun sebagai rantai substrat yang kompatibel dengan EVM, layanan biometrik langsung memungkinkan proyek NFT, DAO, GameFi, metaverse dan dApps lainnya untuk mengintegrasikan dan mengaktifkan identitas online yang unik.

Humanode bertujuan untuk menjadi jaringan tanpa izin publik layer-1 yang paling terdistribusi dan demokratis.

Proyek ini telah didukung oleh Republic Capital, Shima Capital, Crypto.com Capital, Tribe Capital, Wintermute, Blizzard, Avalanche Ecosystem Fund, Genblock Capital, PolkaBridge Ventures, Baryon Capital, StaFi dan banyak lagi.

Selain itu, jaringan ini juga memiliki jumlah mitra yang terus meningkat, seperti Avalanche, Aragon, Ink Finance, Ore Protocol, AIKON, FaceTec, Subsocial, Pokt, Supraoracles, Gitcoin, Paradigm Research, Republic Crypto dan Proof-of-Humanity.

Dengan peluncuran mainnet-nya, blockchain Humanode mampu mempercepat integrasinya ke berbagai platform mitra dan mengambil langkah pertamanya dalam menawarkan lapisan baru Sybil-resistance kepada komunitas Web3 dan penggunanya dengan kemudahan penggunaan solusi identitas biometrik yang aman dan pribadi.

“Ini seperti pendaratan di bulan bagi kami. Sybil-resistance dari blockchain belum pernah disediakan murni oleh verifikasi biometrik keberadaan manusia. Kami sangat ingin melihat semua perubahan dan manfaat yang mungkin dibawa oleh sistem node yang benar-benar setara ke lapangan. Visi besar kami cukup sederhana, puluhan juta node manusia memiliki jaringan dengan cara yang setara. Bukan peralatan penambangan atau pertaruhan yang menentukan kekuatan suara Anda di jaringan. Keberadaan Anda dan keunikan Anda sebagai manusia adalah yang terpenting,” ujar Dato Kavazi, Co-Founder Humanode.

Mainnet blockchain Humanode akan diluncurkan dengan 100 node validator unik dan berencana untuk mengembangkannya menjadi 1000 node unik dalam waktu 2 minggu.

“Saya telah menunggu momen ini sejak saya berusia 12 tahun. Struktur sistem keuangan tidak pernah tampak baik atau adil bagi saya, dan selama bertahun-tahun ini, saya berjuang untuk menemukan jawabannya, pertama di ‘ekonomi kbahagiaan’ dan kemudian di kripto. Sekarang giliran kami untuk mencoba membuat perubahan struktural dalam ekonomi global dan distribusi tenaga listrik,” ujar Co-Founder Humanode, Victor.

Saat stabilitas jaringan diverifikasi dan permintaan bertambah, jumlah validator yang dibawa ke dalam jaringan akan meningkat dengan target mencapai hingga 1.000.000 node validator unik dalam 4 hingga 5 tahun.

Humanode bertujuan untuk menyediakan protokol layer-1 Sybil-resistance Cryptobiometric pertama yang sepenuhnya terdesentralisasi pada tahun 2026. [st]

 

spot_img
spot_img

Terkini

Warta Korporat

Terkait