Musim Dingin Crypto: Bagaimana Nasib Bitcoin dan Pasar Saham?

Sepanjang tahun 2022, crypto mengalami tantangan berat, dengan skandal keruntuhan platform FTX menjadi dalang terbesar. Market Watch menilai curamnya situasi selama tahun ini lebih tepat disebut zaman es alih-alih musim dingin crypto, yang sangat berdampak terhadap Bitcoin dan pasar saham.

Musim Dingin Crypto Terbesar, Saat Bitcoin Kehilangan 67 Persen

Media analisis dan data pasar saham tersebut mencatat musim dingin crypto terbesar yang meledak dalam sejarah, saat Bitcoin kehilangan 67 persen sejak akhir 2021, dan pasar token turun sebesar US$2 triliun dalam rentang waktu sama.

Market Watch menyimpulkan, bahwa kebangkrutan FTX dan dakwaan pidana terhadap pendirinya, Sam Bankman-Fried, kemungkinan akan terus menyebabkan gempa susulan hingga tahun 2023. 

Indikasi musim dingin tersebut sejauh ini, adalah beberapa perusahaan crypto telah membekukan simpanan pelanggan karena paparan FTX. 

IKLAN

Bitcoin telah meningkat akhir-akhir ini karena inflasi tampaknya mereda, memberikan peningkatan pada apa yang disebut aset berisiko. Tetapi kekuatan makro yang telah menekan crypto sepanjang tahun tidak akan hilang.

“Kami belum keluar dari kesulitan. Crypto tidak pernah hidup di lingkungan seperti ini,” kata Katie Talati, direktur riset di perusahaan investasi aset digital Arca.

Pendukung industri kripto mengatakan bahwa musim dingin crypto ini hanyalah penurunan siklus yang akan mengatur panggung untuk pemulihan ke ketinggian baru, khususnya terhadap Bitcoin. 

Sebagaimana yang terjadi pada tahun 2018 ketika musim dingin crypto menurunkan Bitcoin lebih dari 75 persen, diikuti oleh keuntungan lebih dari 2.000 persen.

IKLAN

Para pendukung juga mengklaim bahwa teknologi Blockchain juga akan meningkat. Aplikasi dan layanan yang dibangun di jaringan tersebut akan membuktikan kemampuannya untuk hal-hal seperti transaksi lintas batas, hak aset digital, permainan video, dan layanan keuangan terdesentralisasi, atau DeFi. 

“Ini sangat menyebalkan karena tidak ada yang terjadi dengan FTX yang ada hubungannya dengan blockchain dan crypto selain fakta bahwa itu adalah aset crypto,” kata Denelle Dixon, CEO Stellar Development Foundation.

Kabar buruk belum selesai, karena FTX adalah puncak musim dingin dari beberapa perusahaan crypto yang runtuh dan meninggalkan jejak kehancuran. 

Jejak kehancuran industri terurai pada tahun 2022, termasuk dana lindung nilai Three Arrows Capital, stablecoin Terra/Luna, dan pemberi pinjaman crypto Voyager Digital, Celsius Network, dan BlockFi. Tiga yang disebut terakhir semuanya sekarang dalam kebangkrutan.

Keterkaitan crypto juga terbukti bermasalah. Saat FTX meledak, Genesis Global Trading, perusahaan pialang dan pinjaman utama, menghentikan penarikan di unit pinjamannya. 

Hal itu menyebabkan Gemini, broker dan pemberi pinjaman, membekukan penebusan pada platformearn“. Kedua perusahaan mengatakan mereka sedang mengerjakan solusi untuk melanjutkan operasi normal.

Beberapa pengamat mengatakan seluruh industri cacat fatal, membandingkannya dengan pemasaran multi level atau skema Ponzi. 

“Saya melihatnya sebagai Ponzi karena bergantung pada masuknya uang baru untuk menopang dirinya sendiri. Begitu ada bank run, tidak pernah ada cukup uang tunai untuk memenuhi permintaan penarikan,” kata John Reed Stark, mantan kepala Kantor Penegakan Internet SEC. 

Namun tidak semua setuju dan menelan bulat-bulat argumen bahwa skandal FTX penyebab musim dingin crypto. Menurut mereka, penting untuk mengingat apa itu FTX, dan apa yang tidak. 

Itu terutama pertukaran berbasis lepas pantai yang menangani derivatif, area yang sangat kompleks yang sangat berbeda dari pasar spot tempat sebagian besar investor ritel bertransaksi. 

Matt Hougan, kepala investasi Bitwise Asset Management, dana indeks crypto dan manajer aset termasuk berada di sisi ini.

Dia mengatakan, runtuhnya FTX tidak ada kaitannya dengan manfaat teknologi blockchain, termasuk pengembangan uang yang dapat diprogram dan sistem DeFi untuk perdagangan, pinjaman, dan layanan lainnya.

Menurutnya, runtuhnya FTX hanya akan mempercepat adopsi jangka panjang crypto dengan membawa lebih banyak regulasi.

Korelasi Bitcoin dengan Saham Semakin Ketat

Market Watch juga mencatat bahwa korelasi Bitcoin dengan saham semakin ketat selama setahun terakhir. Selain itu, BTC juga menjadi lebih rentan terhadap kekuatan ekonomi makro, melemahkan argumen untuk memilikinya sebagai aset alternatif.

“Ketua Federal Reserve Jerome Powell memberikan pidato pada bulan Agustus bersumpah untuk membunuh inflasi, misalnya, indeks S&P 500 anjlok 3,4 persen dalam sehari, sementara Bitcoin turun 4,6 persen. Sebaliknya, akhir-akhir ini menguat karena tanda-tanda pelonggaran moneter,” tulis media tersebut.

“Anda harus berasumsi bahwa ini akan diperdagangkan dengan sebagian besar aset berisiko di masa mendatang,” kata Talati.

Hougan berpendapat bahwa ketika iklim makro menjadi normal, itu akan memberikan “penarikan yang sangat besar” untuk semua aset berisiko, termasuk crypto

“Begitu Anda melihat uang kembali ke aset berisiko, crypto memiliki potensi besar,” katanya.

Namun, untuk saat ini, tidak ada tanda-tanda pelonggaran karena bank sentral di seluruh dunia terus menaikkan suku bunga, meskipun dengan kecepatan yang lebih lambat dari awal tahun 2022.

“Dengan latar belakang itu, prospek saham crypto terlihat sulit,” tulis Market Watch.

MW mencontohkan, platform Coinbase yang sangat berkorelasi dengan Bitcoin. Tanpa kekuatan aset kripto wahid itu, pendapatan Coinbase telah jatuh. 

Bulan lalu, Coinbase mengatakan pendapatan dari perdagangan turun 44% pada kuartal ketiga, dibandingkan dengan kuartal kedua.

Pemegang obligasi Coinbase juga tampak bearish. Masalah utang perusahaan telah turun di bawah 60 sen dolar sejak FTX runtuh. 

Obligasi yang jatuh tempo pada Juni 2026 menghasilkan 19 persen, tingkat utang yang tertekan dan tanda bahwa pemilik obligasi semakin khawatir tentang default atau penurunan peringkat kredit.

Hingga berita ditulis, Coinbase tidak menanggapi permintaan komentar.

Menyusul kasus FTX, Komisi Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat (SEC) juga bakal menetaskan regulasi baru untuk mengungkapkan lebih banyak informasi tentang paparan crypto.

Beberapa analis mengatakan risiko peraturan hanya dapat meningkat, menyoroti potensi perusahaan untuk membayar denda atau menutup operasi jika mereka ketahuan melanggar peraturan. 

“Kekhawatirannya adalah peraturan baru bisa sangat ketat, membatasi banyak produk, dan berdampak negatif pada saham crypto,” kata analis Needham John Todaro.

Pertanyaan jangka panjangnya: Akankah teknologi pada akhirnya membentuk dasar untuk kelas aset digital baru, yang mencakup segala sesuatu mulai dari perdagangan saham hingga transfer real estat, bermain video game, dan mengirim uang lintas batas?

Masih banyak pengembangan di jaringan blockchain, terutama Ethereum. Jaringan adalah lapisan dasar untuk kripto lainnya. 

Ini menarik pengembang dan aplikasi, yang menggunakannya untuk hal-hal seperti mencetak dan bertransaksi stablecoin, menjalankan protokol DeFi, dan membuat token non fungible, atau NFT. 

Jaringan memiliki pengembangan perangkat lunak pihak ketiga yang paling kuat, membantu meningkatkannya untuk lebih banyak penggunaan. Karena semakin banyak lapisan aplikasi dan layanan, biaya transaksi akan turun, meningkatkan prospek untuk hal-hal seperti pembayaran mikro, transfer uang lintas batas, dan perdagangan.

Sementara itu, beberapa bank dan broker besar tidak menyerah pada crypto

Eksekutif Goldman Sachs Group (GS) mengatakan setelah FTX crash bahwa mereka masih melihat potensi dalam teknologi blockchain dan berencana untuk berinvestasi lebih luas. 

Meski masih dalam bayang-bayang musim dingin crypto, Fidelity Investments mengatakan sedang membangun layanan pialang ritel untuk menawarkan Bitcoin kepada administrator rencana 401(k), meskipun mendapat tentangan dari Departemen Tenaga Kerja.

Para pendukung crypto berpesan, bahwa luluh lantaknya satu perusahaan FTX, seharusnya tidak menghancurkan seluruh industri. 

Dixon dari Stellar menilai memang teknologi jaringan terbuka ini terseret bersama skandal tersebut.

“Apakah itu akan menjadi peningkatan dari jaringan yang ada adalah pertanyaan kunci ketika crypto mencoba, sekali lagi, untuk menghidupkan kembali dirinya dari abu buatannya sendiri?” pungkas Market Watch. [ab]

spot_img
spot_img

Terkini

Terkait