Perhatikan! Inilah Titik Penting Agar Harga Bitcoin Menguat Lagi

Ada sejumlah titik penting bagi Bitcoin agar bisa menguat lagi, terkait erat dengan kebijakan The Fed, jika bank sentral AS itu gagal mengendalikan inflasi dan ekonomi menuju resesi.

Ketika artikel ini ditulis, Senin (11/4/2022) malam, nilai pasar aset kripto terdepak menjadi US$1,8 triliun. Harga Bitcoin (BTC) sendiri tersengal-sengal gagal naik lebih tinggi daripada US$43 ribu per BTC. Senin malam kemarin, harga BTC bahkan ambrol hingga US$40,8 ribu per BTC. Kripto 20 besar lainnya setali tiga uang terhempas karena aksi jual massal.

TradingView Chart

Untuk memetakan penyebabnya, sejatinya cukup sederhana, yakni penguatan dolar AS. Pangkalnya adalah kebijakan Bank Sentral AS alias The Fed yang diprediksi akan jauh lebih agresif untuk menjual asetnya dan menaikkan lebih besar lagi suku bunga acuan.

Mari kita uraikan satu per satu, berdasarkan struktur fundamental yang umum. Pertama, relasi nilai dolar AS dan Bitcoin. Nilai Bitcoin tetap berpatokan pada nilai dolar AS, mengingat mata uang ini masih menjadi idaman banyak negara dan masih digunakan dalam perdagangan internasional, walaupun selama dua dekade banyak negara yang mulai membuang mata uang itu dari cadangan devisanya, seperti Rusia dan Tiongkok dan beberapa negara di Afrika. Pelemahan dolar sejak 1982 adalah fakta yang sulit dibantah.

Dinamika dolar AS ini dapat dengan mudah diukur dari indeks dolar AS (DXY). Artinya, jika indeks dolar melemah secara signifikan, maka itu akan menguatkan pasar kripto, termasuk Bitcoin. Dan sebaliknya, jika indeks DXY menunjukkan penguatan, maka pasar kripto tertekan. Relasi ini terjadi lebih sering daripada tidak, secara historis.

TradingView Chart

TradingView Chart

Rumusan sederhana ini dapat diterapkan pula pada pasar saham dan pasar jenis lainnya, termasuk emas.

Relasi seperti ini sudah terjadi, setidaknya antara Desember 2016 dan Desember 2017 silam. Pada 16 Desember 2016 indeks dolar mencapai kisaran 103,829, setelah melaju dari kisaran 71,211 pada 17 Maret 2008. Ini adalah capaian yang luar bisa bagi dolar, setelah melalui krisis ekonomi global kala itu.

Nilai 103,829 adalah resisten yang amat kuat yang sulit ditembus (termasuk ketika menguat pada medio Maret 2020), hingga akhirnya rontok di 88,727 pada 14 Februari 2018.

Apa yang terjadi pada Bitcoin kala itu adalah ledakan harga, menjulang dari kisaran US$708,50 per BTC menjelang akhir 2016, lalu memuncak di 20.000 per BTC pada 17 Desember 2017. Pada tanggal itu indeks dolar berada di kisaran 94, menjelang dolar AS menemui support level, yakni 88,601 pada 16 Februari 2018, lalu menguat.

Dan faktanya sejak awal tahun 2018 itu harga pasar kripto dan Bitcoin memanglah rontok karena green back sedang mengambil alih. Pada 15 Desember 2018 saja harga Bitcoin menemui kisaran US$3.288.

Kebijakan The Fed Tentukan Harga Bitcoin

Nah, sejauh ini Anda bisa menemukan pola dari relasi Bitcoin dan dolar AS ini, dalam konteks narasi Bitcoin adalah “a new gold in a digital form“: langka, berseberangan dengan dolar AS sebagai akibat dari kebijakan The Fed.

Kedua, pasokan dan dinamika nilai dolar. Melemahnya dolar berpangkal dari banyaknya jumlah pasokan mata uang itu di dalam ekonomi. Ekonomi pasar bebas mengambil alih kendalinya, bahwa dolar yang banyak itu harus dialihkan ke aset yang lebih menguntungkan.

Perhatikan bahwa tahun 2008 masa di mana bank sentral AS menggelontorkan banyak dolar ke pasar demi menyelamatkan ekonomi. Itulah alasan lahirnya Bitcoin dari tangan Satoshi Nakamoto.

Jadilah pasokan dolar yang tak terkendali, menjurus kepada inflasi yang besar-besaran, ditambah datangnya pandemi pada Maret 2020, dolar rontok dan Bitcoin mulai dilirik lagi. Pandemi itu juga yang memaksa AS menggelontorkan dolar lagi ke ekonomi dengan menambah aset ke neraca keuangannya.

Hingga Desember 2021 The Fed sebenarnya sudah tidak bisa lagi menahan untuk mengendalikan situasi. Pasalnya inflasi di AS sudah mencapai lebih dari 7 persen secara year-on-year. Itu yang tertinggi sejak tahun 1982 di periode serupa. Parah! Para ahli pun menyudutkan The Fed, bahwa lembaga moneter raksasa itu sangat terlambat untuk mengatasinya, terlena dengan kebijakan pelonggarakan kuantitatif dan suku bunga acuan hampir nol persen.

Nah, tindakan The Fed apa? Seperti biasa yakni menarik dolar AS itu dari ekonomi dengan cara menjual aset keluar dari neraca keuangannya serta meningkatkan suku bunga acuan. Nah, karena pasokan dolar jauh lebih langka daripada sebelumnya, maka nilai dolar terdongkrak naik.

Pada November 2021 misalnya, indeks dolar masuk wilayah 93,985 melampaui resisten Maret 2020, yakni 93. Dan pada 8 April 2022 naik terus hingga di kisaran 100, mencoba membidik penguatan 20 Maret 2020, yakni 103.

Bank of America: Potensi Resesi Semakin Besar, Kripto Bisa Menguat Kalahkan Saham

Ingat, bahwa pada Januari 2021, walaupun indeks dolar masuk di wilayah support 90 dan mencoba menaik ke atas, Bitcoin malah ikut serta. Dalam hal ini belum ada sinyal dari kuat The Fed untuk mengantisipasi keadaan ekonomi dan dolar masih membanjiri pasar.

Lantas pada harapan pasar kripto di situasi yang belum terjadi sebelumnya seperti ini? Bahwa jika dolar terus menguat dan pasar kripto rontok, di titik mana ia akan berbalik arah?

Catatan awal untuk menjawab ini adalah dikembalikan lagi apakah kebijakan The Fed dalam relasi dengan harga Bitcoin ini, apakah akan sukses mengendalikan inflasi atau sebaliknya? Pasalnya, jikalau terlalu lambat ataupun agresif untuk menaikkan suku bunga misalnya, justru yang terjadi ada resesi gila-gilaan.

Ingatlah, dampak pandemi saja belum usai, ditambahkan parah oleh aksi militer Rusia ke Ukraina. Ini berdampak buruk pada naiknya harga energi di negara-negara barat. Inflasi parah! The Fed sejatinya dalam posisi dilematis dan terus terpojok.

Sejauh ini, sejumlah pengamat memperkirakan The Fed akan lebih agresif lagi untuk menaikkan suku bunga acuan dibandingkan di awal yang dimulai pada Maret 2022 lalu.

Jajak pendapat Reuters, 4-8 April 2022 lalu mengungkapkan, bahwa lebih dari 100 ekonom memperkirakan dua kenaikan setengah poin suku bunga tahun ini. Ini adalah langkah pertama sejak 1994 menjadi 1,25 persen-1,50 persen. Ini bisa terjadi pada Juni 2022.

Dari jajak pendapat yang sama, 85 dari 102 ekonom memperkirakan kenaikan sebesar 50 basis poin pada Mei 2022, dan mayoritas 56 yang masih solid mengatakan The Fed akan menindaklanjuti dengan 50 basis poin juga pada Juni. Singkat kata kebijakan ini sangat monumental dari sisi sejarah dalam konteks dan kondisi berbeda.

Dari fakta itulah, para ekonom yakin jika kenaikan suku bunga sebesar itu benar-benar terjadi demi mengatasi inflasi yang tak terkendali, maka kemungkinan akan terjadi resesi, karena komponen pasar dipaksa untuk menghemat pengeluaran dalam investasi alias tidak ada ekspansi.

Potensi itu pun ditegaskan oleh Bank of America beberapa hari yang lalu. Bagi mereka, jika resesi terjadi, maka pasar valas, obligasi termasuk Bitcoin menjadi lirikan sejumlah besar pihak. Saham diperkirakan akan rontok besar. Artinya, arus modal keluar dari pasar saham dan akan masuk ke pasar kripto, karena The Fed gagal.

Hal senada disampaikan pula oleh Mohamed El-Erian Ekonom di Allianz beberapa hari lalu. Menurutnya kebijakan menaikkan suku bunga secara agresif kemungkinan akan menjadi kesalahan kebijakan yang lebih besar daripada salah menilai inflasi. The Fed berisiko mendorong ekonomi ke dalam resesi.

Ini Titik Terpentingnya Agar Bitcoin Bangkit

Benang merah inilah yang diuntai oleh pendukung pasar kripto, setidaknya oleh Mike Novogratz Pendiri Galaxy Digital. Asal tahu saja, perusahaan ini banyak menjalin kerjasama dengan sejumlah perusahaan investasi papan atas dalam menciptakan sejumlah produk investasi bernilai kripto.

Novogratz bilang begini, seperti yang dikutip dari Kitco: “Meskipun pasar bersiap untuk kebijakan The Fed yang agresif di paruh pertama tahun ini, bank sentral AS kemungkinan harus berhenti sejenak setelah ekonomi AS justru melambat. Inilah saatnya bagi Bitcoin menguat.” Kalimat itu ia gaungkan di acara konferensi akbar Bitcoin 2022 di Miami.

Mudah ditafsirkan, bahwa Novogratz justru sangat mengharapkan kenaikan suku bunga 50 basis poin itu terjadi pada tahun ini, karena ia percaya itu justru membawa dampak buruk pada ekonomi, yakni resesi. Tafsiran seperti ini cukup tercerminkan dari menguat tipisnya harga Bitcoin selama 3 pekan terakhir.

TradingView Chart

Situasi ini yang mungkin akan membuat The Fed banting setir, enggan melanjutkan kebijakannya menaikkan suku bunga dan berlanjut pada pelonggaran kuantitatif lagi alias menambah dolar AS ke pasar.

Hal ini selaras dengan anjuran El-Erian, bahwa The Fed jangan terpaku pada pasar keuangan yang membuatnya bertindak sangat agresif. Ia menyarankan The Fed untuk memulihkan sektor rill. Nah, secara teoritis ini adalah arah pelonggaran kuantitatif itu dan akan mengarahkan pasar masuk ke pasar kripto. Ini semakin menegaskan relasi antara kebijakan The Fed dan harga Bitcoin.

Namun jika skenarionya adalah kebijakan agresif sepanjang tahun ini, maka dampak positif seperti yang diharapkan The Fed, setidaknya baru bisa dirasakan pada tahun 2023. Ini adalah pola historisnya. Jika ini terjadi, maka dolar akan semakin menguat, melemahkan pasar saham dan kripto. Pun jika terjadi sebaliknya, maka skenario yang di pikiran Novogratz adalah yang terjadi: Bitcoin menuju ke utara.

Jadi, kita masih menantikan di awal Mei dan Juni 2022 ketika hasil rapat para petinggi The Fed diumumkan apakah sangat agresif sehingga berdampak negatif terhadap harga Bitcoin. Di antara hari-hari itu, kita hanya bisa menanti dan memantau. [ps]

spot_img

Terkini

Terkait