spot_img
spot_img

Pernikahan Berpanai Bitcoin, Ini Kisah Raja Muhammad Hasbi

Uang adat (panai) pernikahan berupa Bitcoin di Indonesia kembali dipopularkan oleh Raja Muhammad Hasbi pada April 2021 lalu. Ia memberikan panai Bitcoin senilai Rp1,6 milyar kala itu. Berikut wawancara eksklusif kami dengan putra asal Riau itu.

Nama lengkapnya Raja Muhammad Hasbi, berusia 47 tahun. Dia tergolong senior, karena sudah kenal Bitcoin sejak tahun 2009 gara-gara gemar bermain game online.

12 tahun kemudian, 6 April 2021, ia menikahi putri Sulsel, Bau Tenri Abeng (31 tahun) dengan panai (uang adat) berupa Bitcoin, sebanyak 2 BTC. Sedangkan maharnya berupa 1 set emas, berupa 3 keping logam mulia.

Kala itu dalam rupiah, aset kripto itu setara dengan Rp1,6 milyar. Itu disebut uang panai di adat suku Bugis-Makassar di Sulawesi Selatan.

Uang panai adalah simbol penghargaan mempelai keluarga pria terhadap keluarga mempelai perempuan.

Di bawah ini adalah unggahan di Facebook Mismaya Alkhaerat, sang pemandu acara pernikahan itu. Tampak dalam video ia membacakan panai 2 BTC itu.

Rakyat Indonesia pun heboh kala itu. Media massa Indonesia pun tak henti-henti memberitakannya.

Kenal BTC Sejak Tahun 2009

“Ya, saya pribadi merasa sangat bangga, karena saya termasuk penggguna Bitcoin awal di Indonesia. Dulu kenal Bitcoin ketika bermain game online pada tahun 2009. Harganya kala itu tentu saja masih murah dibandingkan saat ini. Dulu saya dan teman-teman menggunakan Bitcoin untuk transaksi antar gamer, termasuk dengan gamer di Eropa dan Hong Kong,” kenang Raja.

Menurut Raja, dari sana ia memahami bahwa keunggulan teknologi Bitcoin-lah yang membuatnya popular hingga detik ini sebagai uang elektronik.

“Bayangkan saja kalau kami dulu menggunakan layanan keuangan lain, seperti perbankan. Bukan saja transaksinya jadi lama, bisa-bisa kami nggak jadi main game,” ujarnya, lalu ngakak.

Raja mengaku soal panai berupa BTC tidak mendapatkan halangan dari keluarga mempelai perempuan.

“Tidak ada masalah sih. Toh, istri saya dan keluarganya sudah paham soal aset kripto itu. Dan memang panai Bitcoin diminta oleh pihak perempuan,” ujar Raja.

Raja beralasan, mengapa harus menggunakan BTC untuk panai pernikahannya, karena nilai aset kripto itu lebih tinggi daripada yang lain.

“Ya, setidaknya panai Bitcoin itu jadi lambang dan kenangan sepanjang hidup kami,” sebutnya, sembari mengakui punya beberapa Dogecoin (DOGE) dan Tronix (TRX).

Kata Raja, menurut istrinya, panai dengan uang tunai rupiah di Sulsel sudah biasa. Jadi, menggunakan Bitcoin akan lebih bermakna.

“Kalau panai pakai rupiah kan sudah biasa. Tapi, kalau pakai BTC kan jadi iconic,” ujar Raja menirukan ucapan istrinya.

Bitcoin Bakal Naik Terus

Raja meyakini harga BTC akan naik terus, khususnya karena Tesla sudah membeli aset itu senilai US$1,5 milyar.

“Saya meyakini harga BTC akan terus naik, sebab keunggulan teknologinya sebagai sistem transfer uang elektronik. Kelak akan semakin banyak perusahaan yang membelinya,” jawab Raja yakin. [vins]

spot_img

Terkini

spot_img
spot_img
spot_img
spot_img

Terkait