Setelah FTX Bangkrut, Crypto Exchange “Latah” Buktikan Punya Duit Cukup

Setelah krisis likuiditas yang melanda crypto exchange FTX dan menyebabkannya bangkrut, krisis kepercayaan mulai diantisipasi.

Runtuhnya FTX membuat banyak orang tidak percaya karena FTX adalah salah satu crypto exchange terbesar di AS, dan juga paling baik pertumbuhannya.

Di tengah crypto winter, FTX mampu meraup kenaikan pendapatan, tanda investor giat bertransaksi di platform.

Tetapi, bak meteor di siang bolong, keruntuhan mulai terendus oleh sebagian investor saat CEO Binance, Changpeng Zhao, memutuskan untuk melikuidasi kepemilikan token asli FTX, FTT, milik perusahaan karena “suatu hal.”

IKLAN

Setelah FTX Bangkrut 

Berdasarkan laporan Forbes, FTX telah resmi mengajukan kebangkrutan di bawah naungan hukum AS pada hari Jumat (11/11/2022), bersama dengan pengunduran diri sang CEO, Sam Backman-Fried.

FTX mengungkapkan bahwa, posisi CEO saat ini dijabat oleh John Ray III, namun Sam akan tetap membantunya dalam masa transisi dan pengajuan kebangkrutan.

Krisis likuiditas senilai US$32 milyar membawa hantaman keras pada crypto exchange tersebut, memaksa perusahaan untuk mundur. Itu terjadi pasca kegagalan mendapatkan bantuan dari Binance.

Diketahui, FTX mengajukan kebangkrutan untuk FTX.com, FTX US, firma perdagangan milik Sam, Alameda Research dan sekitar 130 perusahaan yang terafiliasi.

IKLAN

Tidak semua, ada perusahaan yang tidak termasuk dalam pengajuan kebangkrutan, yaitu FTX: LedgerX, FTX Digital Markets Ltd., FTX Australia Pty Ltd. dan FTX Express Pty Ltd.

Berkat kasus ini, pasar kripto sekali lagi jatuh ke dalam sentimen bearish karena investor mengkhawatirkan efek domino seperti kasus keruntuhan Terra LUNA.

Crypto Exchange Berbenah

Jatuhnya crypto exchange seperti FTX tentu dikhawatirkan berdampak pada tumbuhnya krisis kepercayaan dari sisi pengguna.

The Block melaporkan bahwa, beberapa crypto exchange terpusat (CEX) tampak memulai untuk lebih transparan, menawarkan informasi bukti cadangan yang mereka miliki, meski itu sebenarnya tidak wajib.

Menggunakan alat kriptografi yang disebut “Merkle Proof,” itu akan membantu menyajikan ringkasan dana dari dompet exchanger dan dapat diverifikasi secara on-chain.

Kurangnya transparansi di FTX dan Sam Backman-Fried membawa krisis kepercayaan yang perlu diantisipasi. Sehingga, membuktikan jumlah cadangan adalah solusi yang dirasa tepat untuk saat ini oleh sebagian crypto exchange.

Langkah pertama dari pembuktian cadangan dimulai oleh Binance, yang kabarnya akan segera diikuti oleh crypto exchange lain seperti OKX, Bybit, KuCoin dan lain-lainnya. [st]

spot_img
spot_img

Terkini

Terkait