TZ APAC dari Tezos Bermitra dengan NUS Computing Mengembangkan Generasi Inovator Teknologi Singapura

Platform penggunaan blockchain yang berbasis di Asia, TZ APAC besutan proyek kripto Tezos, akan menyusun kurikulum blockchain di Centre for Nurturing Computing Excellence, Singapura.

TZ APACentitas adopsi blockchain terkemuka di Asia yang yang mendukung ekosistem Tezos, mengumumkan kerja sama mereka dengan National University of Singapore School of Computing (NUS Computing) untuk mendirikan Center for Nurturing Computing Excellence. Kerja sama ini akan memberdayakan siswa untuk belajar dari pakar industri di bidang teknologi blockchain, komputasi cloud, dan data science.

Komitmen TZ APAC terhadap Singapura ini bukan tanpa alasan, sebab negara ini memiliki peningkatan investasi sepuluh kali lipat dari tahun 2020 ke 2021, dengan 82 kesepakatan bernilai gabungan hingga US$1,48 miliar menurut KPMG. Sejalan dengan itu, TZ APAC Tezos Developer Hub juga akan diluncurkan di kawasan pusat bisnis Singapura.

“Selama beberapa tahun terakhir, Singapura telah memantapkan dirinya sebagai tujuan utama bagi perusahaan teknologi dalam industri terobosan. Bermitra dengan organisasi perintis seperti TZ APAC, siswa akan memiliki kesempatan untuk mendapatkan manfaat dari para pakar selama masa pendidikan mereka,” kata Associate Professor Tan dari NUS Computing.

IKLAN

Menurutnya, dengan mendirikan Center for Nurturing Computing Excellence ini diharapkan dapat meningkatkan standar  pendidikan komputasi di negara dan seluruh kawasan diikuti dengan kehadiran generasi berbakat di bidang teknologi.  

Tan juga bertanggung jawab untuk melatih siswa yang berpartisipasi dalam lomba pemrograman terkenal internasional, seperti International Olympiad in Informatics (IOI), National Olympiad in Informatics (NOI), dan International Collegiate Programming Contest. Pada tahun 2021, ia memimpin tim IOI Singapura untuk mencapai penampilan terbaik dengan memenangkan 3 medali emas dan satu medali perak.

IOI adalah kompetisi penting di seluruh ekosistem kripto, dengan banyak tokoh terkemuka di industri telah berpartisipasi. Khususnya, arsitek awal Tezos Arthur Breitman adalah kontestan IOI yang mewakili Prancis dan mendapatkan medali perunggu. 

Tokoh terkemuka lainnya di ekosistem Tezos yang telah berpartisipasi dalam IOI termasuk Presiden Prancis-IOI Mathias Hiron dan Insinyur Perangkat Lunak Senior Nomadic Labs Mehdi Bouaziz. Selain itu, salah satu pendiri Ethereum, Vitalik Buterin, adalah peraih medali perunggu. 

Untuk meningkatkan literasi blockchain di antara siswa yang terlibat dengan IOI serta siswa sekolah menengah pertama dan atas.  TZ APAC akan membuat kurikulum pengembang blockchain di mana siswa akan dapat belajar langsung dari anggota tim TZ APAC secara hybrid melalui lokakarya, hackathon dan tutorial berdasarkan kasus penggunaan dalam ekosistem Tezos. Dengan pendidikan sebagai prioritas utama dalam ekosistem Tezos, pendirian Center for Nurturing Computing Excellence berhasil dilakukan setelah sejumlah kerja sama sebelumnya dengan Universitas Kyoto, Universitas Nagoya, dan Institut Teknologi India Madras.

“Selama setahun terakhir, kami telah melihat banyak kemajuan di seluruh ekosistem blockchain Asia dalam hal adopsi yang berarti dan TZ APAC telah memainkan peran penting dalam mendorong pertumbuhan ini  baik di seluruh proyek  yang dibangun di Tezos atau seniman NFT perintis yang ingin memasuki dunia digital. Dalam bermitra dengan NUS Computing, kami berharap untuk memajukan masa depan di mana pendidikan blockchain bukan sesuatu yang terbatas pada komunitas pengembang khusus, tetapi bagian penting dari kurikulum komputasi di beberapa universitas terkemuka di kawasan ini,“ kata Colin Miles, CEO TZ APAC.

TZ APAC, bersama dengan entitas komunitas lainnya, didukung oleh dana pengembangan ekosistem bernilai US$1,2 miliar yang dikelola oleh Tezos Foundation untuk mendukung beberapa proyek lokal dan regional yang paling menjanjikan. Berfungsi sebagai kantor pusat APAC entitas yang baru di City House, TZ APAC Tezos Developer Hub adalah bukti komitmen jangka panjang TZ APAC untuk mengembangkan talenta blockchain di Singapura dan di seluruh kawasan.

Tentang Tezos

Tezos adalah smart money, mendefinisikan ulang apa artinya memegang dan menukar nilai di dunia yang terhubung secara digital. Blockchain yang dapat diperbarui sendiri dan hemat energi dengan rekam jejak yang terbukti, Tezos dengan mulus mengadopsi inovasi masa depan di masa kini tanpa gangguan jaringan.  Untuk mempelajari lebih lanjut, kunjungi Tezos.com.

Tentang TZ APAC

TZ APAC Pte. Ltd. (“TZ APAC”) adalah entitas adopsi blockchain terkemuka di Asia yang mendukung ekosistem Tezos. Ini merancang strategi transformasi blockchain bernilai tambah untuk perusahaan dan pencipta dengan pendekatan bottom-up, bekerja sama dengan para ahli blockchain dan pemangku kepentingan lainnya di ekosistem Tezos. TZ APAC didukung oleh Tezos Foundation dan berkantor pusat di Singapura.

Tentang NUS Computing

NUS Computing adalah salah satu sekolah komputasi terkemuka di dunia, dengan anggota fakultas yang merupakan peneliti yang diakui secara internasional dan guru yang menginspirasi.

Sekolah menawarkan program sarjana dan pascasarjana yang luar biasa di seluruh spektrum penuh bidang komputasi, termasuk Ilmu Komputer, Sistem Informasi, Teknik Komputer, Analisis Bisnis dan Keamanan Informasi, serta spesialisasi di bidang penting yang muncul seperti kecerdasan buatan, fintech, blockchain, analitik, dan keamanan siber. Sejalan dengan itu, sekolah ini akan menghasilkan lulusan berbakat yang membuat kontribusi mereka di dunia.

Pendidikan yang luar biasa, ditambah dengan permintaan akan bakat komputasi di semua bidang dan industri, membuat lulusan NUS Computing sangat dicari. Sekolah menanamkan siswa dengan kualitas kepemimpinan dan semangat kewirausahaan melalui bimbingan, inisiatif layanan masyarakat dan program khusus, termasuk The Furnace, sebuah inkubator startup yang menawarkan pendanaan, infrastruktur dan dukungan manajemen untuk membawa ide-ide orisinal ke hasil komersial. 

Dalam penelitian, NUS Computing telah membangun keunggulan di berbagai bidang seperti database, multimedia, biologi komputasi, media sosial dan bisnis digital, serta inovasi digital dalam ekonomi layanan. 

Sekolah juga secara strategis membangun keunggulan penelitian di bidang-bidang seperti keamanan siber, kecerdasan buatan (robotik dan pembelajaran mesin), sistem pintar (Internet of Things), analitik, informatika perawatan kesehatan, serta ilmu sosial komputasi. [ps]

spot_img
spot_img

Terkini

Warta Korporat

Terkait