Pandemi jelas menyiksa para musisi di banyak negara. Sepi job dan belum bisa manggung sejak Maret 2020, NFT (Non-Fungible Token) disebut-sebut sebagai peluang besar bagi musisi meraih pendapatan.

Industri musik AS menghasilkan sekitar US$11 miliar pada 2019. Jumlah itu tidak seberapa dibandingkan dengan industri lain, termasuk industri film AS yang menghasilkan US$35,3 miliar pada tahun yang sama, menurut data dari Statista.

Terlebih lagi, banyak pendapatan dikendalikan oleh tiga label rekaman besar, Sony, Universal Music Group, dan Warner Music Group.

Sekitar 75 persen pendapatan musisi diperoleh dari konser menurut Billboard, bukan lagi dari hasil penjualan royalti. Nah, pandemi menghapus pendapatan yang sangat besar itu, sejak Maret 2020.

NFT yang kian naik daun sejak pertengahan tahun 2020 dan melejit sejak akhir Februari 2021, menarik perhatian sejumlah seniman dan musisi.

BERITA TERKAIT  Pengadilan Tiongkok Tegaskan Bitcoin sebagai Properti

Khusus sektor musik dan hiburan, NFT memberikan peluang senilai lebih dari US$11 milyar.

Berdasarkan data terkini dari CryptoSlam, NFT bisa menjadi sumber pendapatan independen yang sangat besar bagi musisi.

Dari sejumlah toko daring NFT yang ternama, uang yang berputar mencapai US$1 miliar dalam 30 hari terakhir.

Pakar industri musik, Cherie Hu mengatakan kepada Insider, bahwa seni kripto berbalut NFT dapat menjadi sumber pendapatan utama bagi banyak musisi.

“NFT bisa menyelamatkan industri musik. Dalam setahun ini, artis dan musisi kehilangan sumber pendapatan utama mereka.

Artis tidak dapat menghasilkan cukup uang hanya dari streaming. Mereka perlu menemukan cara yang lebih baik untuk menghasilkan uang,” sebut Hu.

BERITA TERKAIT  Eminem Menerbitkan NFT Pertamanya, US$5 Ribu Saja

Banyak musisi dan grup termasuk Steve Aoki, Halsey, Shawn Mendes, dan Kings of Leon telah merilis atau mengumumkan rencana untuk menjual seni digital mereka sendiri, setelah beberapa artis membuktikan NFT dapat menjadi bisnis yang menguntungkan.

Pada Maret, produser musik elektronik 3LAU menghasilkan lebih dari US$11,6 juta dalam waktu kurang dari 24 jam dengan menjual karya mereka dalam bentuk NFT.

Pada minggu yang sama, Grimes menghasilkan US$5,8 juta dalam waktu kurang dari 20 menit dengan menjual karya seninya secara daring.

Sementara banyak artis baru saja mendengar tentang kemungkinan NFT, produser pemenang Grammy André Allen Anjos, yang dikenal di industri musik sebagai RAC, telah bereksperimen dengan NFT selama bertahun-tahun.

BERITA TERKAIT  CEO Rekeningku: Pasar Melemah Tak Masalah

Dia mengatakan kepada Insider, bahwa NFT pertama kali menarik perhatiannya pada tahun 2017.

Sejak itu, RAC telah mampu menghasilkan aliran pendapatan yang stabil dari penjualan NFT, termasuk menjual apa yang mungkin merupakan kaset paling mahal sepanjang masa sebagai NFT pada Mei 2020.

Harga untuk rekaman itu meroket dari US$20 menjadi lebih dari US$13 ribu dalam hitungan bulan.

Justin Blau, juga dikenal sebagai 3LAU, mengatakan dia telah terlibat dalam dunia aset kripto sejak 2018.

Selama beberapa bulan terakhir, penjualan NFT-nya terus meningkat dari penjualan ratusan menjadi menjual satu item di Nfty Gateway selama lebih dari US$1,3 juta minggu lalu. [red]

Protected with blockchain timestamps

Ikuti media sosial kami

INFO IKLAN/AD INFO