Bitcoin ETF pertama di dunia akhirnya lahir di Kanada sejak Jumat lalu, guna membuka pintu gerbang investasi seluas-luasnya bagi investor retail terhadap nilai aset kripto terbesar itu.

Bitcoin ETF itu adalah produk yang disorongkan oleh perusahaan Toronto Purpose Investments dan telah disetujui oleh Komisi Sekuritas Ontario (OSC).

Bitcoin ETF itu adalah yang pertama di dunia untuk berinvestasi langsung dalam Bitcoin yang diselesaikan (settlement) secara fisik. Sifat pasarnya bukan derivatif, memudahkan investor retail untuk mengaksesnya,” kata Purpose Investments, dilansir dari Reuters, Jumat lalu.

Bitcoin ETF (exchanged-traded fund) adalah komponen teranyar pasar aset kripto, khususnya Bitcoin (BTC) yang sedang tumbuh.

Bitcoin ETF sama halnya dengan Gold ETF sebagai instrumen tak langsung atas aset aslinya dan diperdagangkan di bursa efek.

BERITA TERKAIT  Setelah Peluk Erat Bitcoin, PayPal Dikabarkan Akan Beli BitGo, Ini Kata Bos Triv

Gold ETF misalnya, diperdagangkan di bursa efek ataupun di bursa derivatif, yang memperdagangkan kontrak atas nilai emas yang asli.

Dari sudut pandang pasar, Bitcoin ETF semakin memudahkan investor besar masuk ke ruang aset kripto, tanpa perlu membeli Bitcoin aslinya.

Bitcoin ETF yang diperdagangkan di Kanada menjadi satu aspek bersejarah, karena untuk kali pertama dibuat demi mengakomodir permintaan pasar.

Bitcoin ETF sejak tahun 2013 silam diperjuangkan oleh pelaku pasar aset kripto di Amerika Serikat. Salah satunya adalah oleh perusahaan VanEck.

Hanya saja, berkali-kali dimohon kepada Komisi Bursa dan Sekuritas (SEC), berkali-kali pula ditolak.

Alasannya sumir, yakni soal keamanan Bitcoin yang asli yang berpotensi diretas, termasuk soal potensi dimanipulasi.

BERITA TERKAIT  Lewat Huobi Prime, 1,5 Miliar Token TOP Ludes dalam 19 Detik

Kekhawatiran itu sangat beralasan, karena pasar emas sebagai aset tradisional yang bukan ETF, yakni kontrak berjangka emas dan surat utang, sebelumnya dimanipulasi, yakni oleh bank raksasa asal AS, yakni JPMorgan.

Pada 30 September 2020, bank itu harus membayar ganti rugi sebesar US$300 juta kepada sejumlah trader. Angka sebesar itu adalah akumulatif selama delapan tahun.

Dalam hal ini, SEC dianggap sangat hati-hati mengeluarkan lampu hijau bagi Bitcoin ETF di tanah airnya.

Saat ini JP Morgan juga terkenal, karena kian mendukung Bitcoin, khususnya untuk pasar Grayscale Bitcoin Trust (GBTC).

JPMorgan juga adalah pemegang saham di Tesla, yang belum lama ini mengumumkan membeli Bitcoin senilai US$1,5 milyar (Rp21 triliun).

BERITA TERKAIT  Ada Bitcoin dari Binance di Browser Brave

Kendati Bitcoin ETF di Kanada bisa diakses oleh investor retail, yang modalnya relatif kecil, volatilitasnya berpotensi tidak terlalu tinggi, karena jangka waktu jualnya cukup panjang.

Satu hal yang menarik adalah, kendati dipasarkan di wilayah Kanada, Bitcoin ETF dimungkinkan dibeli oleh warga AS.

Psst… Gemini Berminat Gabung di Libra

Hal itu dimungkinkan, karena Gemini Trust Company, yang dimiliki oleh Tyler dan Cameron Winklevoss, adalah sub-wali amanat untuk kepemilikan warga non-Kanada.

Si Kembar Winklevoss juga terkenal sebagai pendiri dan pemilik bursa aset kripto Gemini di Amerika Serikat. [red]

Protected with blockchain timestamps

Ikuti media sosial kami

INFO IKLAN/AD INFO