Cara Mudah Setup Alat Tambang Bitcoin ASIC

Tambang Bitcoin saat ini masih menjadi salah satu kegiatan favorit para investor untuk meraup keuntungan di aset kripto, tanpa harus memikirkan cara bertransaksi seperti trading. Cara terbaik yang disarankan adalah menggunakan layanan mining pool melalui asic miner hosting ini.

Ada banyak investor jangka panjang yang melirik tambang Bitcoin karena prospek keuntungan yang menjanjikan, di mana ini tidak terlalu sulit dalam pengoperasiannya.

Tentu saja, untuk memulai kegiatan ini, Anda membutuhkan modal yang cukup besar untuk membeli alat tambang yang berkualitas tinggi untuk memastikan Anda mendapat cuan.

Alat Tambang Bitcoin ASIC

Untuk menambang Bitcoin, tentu kita memerlukan alat tambang yang disebut ASIC, yang terus mengalami pembaruan produk mengikuti tingkat kesulitan penambangan pada jaringan Bitcoin.

IKLAN

Secara singkatnya, ASIC adalah sirkuit terintegrasi yang dirancang untuk menyelesaikan tugas tertentu, dalam hal ini adalah untuk menambang kripto Bitcoin (BTC).

Saat ini, berikut adalah beberapa alat tambang Bitcoin ASIC terbaik di pasaran:

  • Antminer S17+
  • Antminer S9
  • Antminer S19 95T
  • Antminer T19 84T
  • Whatsminer M31S 80T
  • Whatsminer M30S+ 100T
  • AvalonMiner 1246
  • AvalonMiner A1166 Pro
  • Ebang EBIT E11++
  • MicroBt M30s++

Dan parameter utama yang perlu diperhatikan dari alat tambang adalah powerhashrate, harga, payback, catu daya dan sistem pendingin.

Cara Setup Alat Penambangan

Setelah semua peralatan dan tempat siap, maka berikut adalah cara setup dari alat tambang Bitcoin ASIC:

IKLAN

Hubungkan Catu Daya

Setelah Anda yakin bahwa semuanya tersambung dengan aman, colokkan catu daya ke soket. Tidak ada yang rumit di sini, setelah itu alat tambang akan menyala. Namun, beberapa model juga memiliki sakelar daya, jadi perlu lebih diperhatikan.

Terhubung dengan Internet

Salah satu langkah termudah yang ada saat setup alat tambang adalah menghubungkannya ke Internet. Anda cukup gunakan kabel CAT5 atau CAT6 untuk langkah ini.

Akses Router dan Tentukan Alamat IP Penambang 

Untuk mendapatkan alamat IP penambang, kita harus masuk ke pengaturan router dan mencarinya di sana.

Setelah Anda memasukkan pengaturan router, Anda perlu menemukan alat tambang Anda di daftar perangkat.

Setelah Anda melakukan ini, sebelum dan mengkliknya, Anda akan melihat jendela yang meminta Anda untuk memasukkan nama pengguna dan kata sandi Anda.

Masuk ke Penambang

Sekarang Anda memasuki sistem operasi dari alat tambang. Jika Anda tidak tahu nama pengguna atau kata sandi Anda, informasi ini biasanya tertulis dalam petunjuk instalasi.

Buat Dompet Kripto

Kunci khusus menyimpan catatan yang menunjukkan bahwa koin di jaringan adalah milik pengguna tertentu. Untuk bekerja dengannya, Anda perlu membuat dompet kripto di program khusus. Ini diperlukan untuk menyimpan Bitcoin yang diperoleh dari penambangan.

Setelah dompet kripto Anda dibuat dan diamankan, pastikan untuk mendapatkan salinan dari alamat dompet Bitcoin Anda, termasuk frasa pemulihannya.

Menyiapkan Pool Penambangan

Probabilitas menambang satu blok sendiri di jaringan Bitcoin adalah minimal. Itu sebabnya, penambang menggunakan kumpulan atau disebut pool, untuk menemukan hash bersama, salah satunya adalah melalui asic miner hosting ini.

Pilih pool yang Anda suka, buka situs web layanan pool penambangan, daftar dan hubungkan alat Anda ke jaringan mereka.

Langkah akhir, pada tab Konfigurasi Penambang (Miner Configuration), Anda perlu menentukan URL pool yang dipilih, nama pengguna dan kata sandi, jika ada. Tetap menekan tombol “Save and Apply“, dan penambangan akan dimulai.

Pada intinya, Anda dapat menambang Bitcoin dengan cukup baik dan menguntungkan dengan alat tambang Bitcoin ASIC.

Memang, itu akan membutuhkan beberapa modal sebagai bentuk investasi, tetapi itu nilainya sepadan.

Waktu pengembaliannya cukup cepat dan kemudian akan menjadi sebuah penghasilan pasif, yang akan menyenangkan bagi Anda di setiap harinya. [st]

spot_img

Terkini

Terkait