Kata Bung Dimaz

Teknologi blockhain memang menarik. Tak sekadar dipakai untuk menjalankan mata uang kripto/aset kripto seperti Bitcoin, tetapi diharapkan mampu berkontribusi meningkatkan kapabilitas sistem elektronik di bidang-bidang lainnya.
Dengan kondisi yang ada sekarang ini, Ethereum masih amat sulit mendukung proposal feeless karena berbagai persoalan keamanan. Harapan sekarang ada pada Tron yang masih memberi kesempatan pada mereka yang membekukan transaksi untuk mendapatkan kesempatan mengeksekusi smart contract secara gratis, meskipun proyek besutan Justin Sun ini masih belum banyak mendapatkan panggung dalam segmen smart contract yang masih dikuasai Ethereum.
Vitalik Buterin kerap dibanding-bandingkan dengan Satoshi Nakamoto, yang dipicu oleh kesuksesan Ethereum yang kini menguntit tepat di belakang Bitcoin di dalam daftar mata uang kripto paling bernilai di dunia. Tentu saja, ide tentang smart contract yang ditanam ke dalam mata uang kripto Ethereum membuat produk ini amat berjaya.
Sebenarnya berita peretasan bukanlah hal yang abnormal di era digital sekarang ini. Namun, hal yang menarik adalah munculnya nama situs nasional di berita kali ini: Bukalapak. Terkait dengan mitigasi risiko peretasan data, dapatkah blockchain memberikan solusi yang tepat?
Adopsi massal bitcoin barangkali masih harus menunggu dua-tiga generasi mendatang. Itupun jika bitcoin memang masih mampu bertahan.
Anarki Kripto milik Tim May telah mewanti-wanti adanya kebebasan yang kebablasan yang akan terjadi di masa depan (atau saat ini) yang menggunakan teknologi berbasis kriptologi dan akan memfasilitasi para begundal yang hendak melawan hukum.
Keamanan siber yang semakin menjadi isu penting belakangan ini juga dapat memantik teknologi blockchain untuk dapat diterapkan di semua sektor ekonomi. Informasi transaksi keuangan mendapat jaminan ketersediaan (availability) dan integritas (integrity), tanpa adanya satu titik kelemahan (single point of failure). Jika menilik potensi solusi yang ditawarkan oleh teknologi blockchain, jika memang tidak dapat menyelesaikan persoalan kemiskinan, maka keamanan siber dunia barangkali akan bermasa depan cerah!
Cryptocurrency menawarkan hal yang berbeda. Keamanan uang dan bagaimana uang tersebut dikelola menjadi tanggungjawab Anda sendiri. Dalam hal ini, teknik kriptografi yang teruji secara matematis menjadi bantuan yang sangat bermanfaat dalam menghadapi tantangan keamanan yang saat ini menjadi bagian tak terpisahkan dengan industri keuangan.
Serupa dengan bentuk objek bernilai lainnya, Bitcoin memiliki sisi gelap, salah satunya adalah sebagai alat mencuci uang alias (money laundering).
Pengimplementasian blockchain dalam sistem pemilu bukan perkara mudah. Diperlukan riset yang lebih mendalam untuk mendapatkan sistem yang sempurna dari sisi teknologi, regulasi, dan dapat diaplikasikan dalam kondisi yang tidak ideal seperti yang ada di Indonesia. Bukan sekarang, mungkin nanti di masa mendatang.