Proyek “Stablecoin Libra” Berlanjut, Tapi..

227

Libra Association, organisasi tempat bernaungnya proyek “stablecoin Libra” yang dikomandoi oleh Facebook, menggelar rapat perdana hari ini di Jenewa, Swiss. Mengutip kanal berita Reuters, asosiasi itu menegaskan bahwa proyek berlanjut membentuk stablecoin pembayaran yang diklaim dijamin oleh beragam mata uang fiat yang “nilainya stabil”. Di saat yang sama, para anggota pendiri asosiasi itu satu per satu hengkang, seperti Paypal, Visa dan Mastercard.

Selain membulatkan tekad mereka, 21 anggota asosasi juga membentuk dewan yang terdiri dari lima anggota serta menyetujui serangkaian aturan sementara. Aturan tersebut dibentuk untuk menjelaskan status sistem pengaturan Libra Association agar sesuai hukum di Swiss.

IKLAN

Aturan sementara tersebut menyatakan keputusan-keputusan penting harus disetujui oleh mayoritas dewan pemimpin, sedangkan perubahan terhadap keanggotaan atau manajemen cadangan Libra harus diizinkan oleh mayoritas dua pertiga anggota asosiasi.

Kelima anggota dewan itu adalah David Marcus dari Calibra (anak perusahaan Facebook) beserta perwakilan dari perusahaan nirlaba Kiva Microfunds, PayU, perusahaan pemodal ventura Andreessen Horowitz dan Xapo Holdings Limited.

Rapat di Jenewa tersebut menyusul sederetan pengunduran diri sejumlah anggota konsorsium lainnya. Hari ini, Booking Holdings, perusahaan pemilik situs wisata booking.com, priceline.com, agoda.com dan Kayak, menarik keanggotaan mereka dari Libra Association.

Perusahaan pembayaran dan ritel besar lain juga telah meninggalkan asosiasi tersebut, termasuk Mastercard, Visa, eBay, Stripe dan PayPal. Menurut Reuters, perusahaan yang masih bertahan di Libra Association adalah PayU yang berasal dari Belanda. PayU tidak beroperasi di Amerika Serikat, Kanada dan sejumlah area di Afrika serta Timur Tengah.

Kendati sejumlah anggota konsorsium angkat kaki, Libra Association tetap optimis untuk melanjutkan proyek Libra. Kepala Kebijakan dan Komunikasi Libra Association Dante Disparte mengatakan kepada Reuters bahwa pengunduran diri anggota-anggota besar adalah penyesuaian, bukan kemunduran. Tetapi, Disparte menyebutkan proyek stablecoin Libra bisa mengalami penundaan yang lama, akibat pemeriksaan yag ketat oleh pemerintah.

Juga hari ini, Sekretaris Kementerian Keuangan Amerika Serikat Steven Mnuchin berkata banyak perusahaan yang hengkang dari Libra, sebab proyek itu tidak memenuhi standar hukum anti pencucian uang di AS. Ia menekankan jika proyek Libra tidak mematuhi hukum saat diluncurkan, dampaknya adalah akan ada tindakan dari Jaringan Penegakan Kriminal Keuangan, yang merupakan yurisdiksi Amerika Serikat.

CEO Facebook Mark Zuckerberg dijadwalkan untuk memberikan kesaksian tentang Libra di hadapan Komite Layanan Keuangan DPR AS pada sidang berjudul “Pemeriksaan Facebook dan Dampaknya terhadap Layanan Keuangan dan Sektor Perumahan.” [cointelegraph.com/ed]

Ikuti media sosial kami

Ingin Beriklan? Klik di Sini