Sudah Dipecat! Kisah Caroline Ellison di Pusaran Alameda dan FTX

Tepat ketika tonggak kekuasaan FTX diserahkan kepada likuidator John J Ray III, bursa kripto yang bangkrut itu telah memecat tiga eksekutif teratas, termasuk di antaranya Caroline Ellison yang sempat memimpin Alameda Research. 

Ambruknya crypto exchange yang pernah menjadi terbesar di dunia itu, memancing sorotan luas melampaui sang pendiri, Sam Bankman-Fried ke lingkaran dalamnya, dan mendarat di Ellison, seorang pemimpin wanita langka dalam industri yang didominasi pria.

Terdorong oleh Filosofi Altruisme yang Efektif

Sebelum mendapati dirinya berada di pusat kehancuran crypto paling masif, Caroline Ellison adalah seorang siswi bintang. Ayahnya, Glenn Ellison, adalah kepala departemen ekonomi di Massachusetts Institute of Technology. Sementara Ibu Ellison, Sara Fisher Ellison, adalah dosen ekonomi senior di MIT. “Kami benar-benar terkena banyak masalah ekonomi,” kata Ellison kepada Forbes dalam sebuah wawancara.

Ellison, yang bersekolah di Newton North High School, memiliki bakat khusus dalam matematika. Pada 2012, Ellison mendaftar di Universitas Stanford, tempat dia belajar matematika. Ruth Ackerman, seorang profesor matematika yang mengajar Ellison, menggambarkan Ellison kepada Forbes sebagai “cerdas, fokus, sangat matematis”.

IKLAN

Sebagaimana pacarnya, Bankman-Fried, Ellison mulai mengeksplorasi altruisme yang efektif di perguruan tinggi. Ini adalah gerakan filosofis yang menggunakan perhitungan untuk memahami bagaimana orang dapat menggunakan waktu, uang, dan sumber daya mereka untuk membantu orang lain dengan sebaik-baiknya. 

Dia akhirnya bergabung dengan Klub Altruisme Efektif Stanford. Ellison terlibat dalam klub yang dikhususkan untuk Altruisme Efektif, gerakan filosofis yang penganutnya berupaya melakukan kebaikan sosial secara maksimal dengan menggunakan bukti dan akal. 

Usai tamat kuliah, Ellison kemudian bekerja di firma perdagangan Jane Street. Di sana, dia bertemu Bankman-Fried, dan keduanya diduga terikat pada minat mereka pada altruisme yang efektif.

Pada Maret 2018, Ellison terlibat perbincangan serius dengan SBF sambil minum kopi di California. Sam Bankman-Fried, seorang pengusaha crypto yang saat itu masih jomblo, menyarankannya untuk bergabung dengan Alameda Research.

SBF hendak menggandeng Ellison di Alameda yang baru dia kerjakan, untuk mengeksploitasi perbedaan harga Bitcoin di berbagai negara.

“Ini adalah arbitrase yang sempurna. Di mana pertukaran tersebut akan membantu mencapai miliaran untuk amal,” kata SBF. 

“Saya seperti, wow, kedengarannya sangat mengasyikkan. Maksud saya, saya sangat menyukai Jane Street. Adalah keputusan yang sangat sulit untuk pergi,” kata Ellison kepada Forbes dalam wawancara yang sebelumnya tidak dipublikasikan pada Oktober 2021.

Setelah Bankman-Fried meyakinkannya untuk terjun ke Alameda pada tahun 2018, Ellison menyadari bahwa dia telah tiba di sebuah startup yang serampangan. “Ini sangat mirip, oh, ya, kami tidak benar-benar tahu apa yang kami lakukan,” kata Ellison. 

Ellison juga bertemu dengan orang kepercayaan Bankman-Fried Nishad Singh, Gary Wang, dan segera setelah itu, Sam Trabucco, yang masing-masing akan mengambil peran eksekutif bersama Bankman-Fried. Mereka juga berbagi ikatan diam-diam atas minat mereka pada altruisme yang efektif.

Seluruh Tujuannya Hanyalah Memaksimalkan Kekayaan

Ketika Bankman-Fried memutuskan untuk menjauh dari Alameda untuk fokus penuh waktu pada FTX yang berkembang pesat, Ellison, seorang anak profesor ekonomi MIT yang pendiam dan unik, mengambil alih sebagai co-CEO.

Ellison mulai mengambil lebih banyak tanggung jawab di Alameda Research. Berkat promosi itu, dia dan rekannya, Sam Trabucco, masuk dalam Forbes‘ 30 Under 30 pada tahun 2022.

FTX dan Alameda Research adalah perusahaan sejenis yang didirikan oleh Sam Bankman-Fried, yang mempromosikan Ellison untuk menjalankan perusahaan perdagangan tahun lalu setelah mengambilnya dari perusahaan lain pada tahun 2018.

Pasangan itu dan delapan eksekutif teknologi muda lainnya menjalankan perusahaan sambil tinggal bersama di penthouse Bankman-Fried senilai US$40 juta di Bahama.

Tak lama kemudian, Ellison menemukan dirinya dalam kendali tunggal Alameda ketika Trabucco mengundurkan diri sebagai co-CEO pada bulan April, beberapa bulan sebelum dia secara terbuka mengumumkan kepergiannya pada bulan Agustus, menurut seorang mantan karyawan Alameda.

Di Twitter, Trabucco mengatakan peran itu “melelahkan dan menghabiskan” dan dia baru-baru ini “tidak benar-benar bekerja sama sekali.” 

Mantan trader Susquehanna, yang lulus dari MIT setahun setelah Bankman-Fried, mengatakan dia pergi setelah “secara signifikan mengurangi” perannya selama beberapa bulan terakhir. 

“Merupakan pengalaman yang sangat formatif bekerja dengan @AlamedaTrabucco. Saya harap dia bersenang-senang di kapalnya!,” tweet Ellison saat itu.

Beberapa bulan kemudian, semuanya mulai runtuh. Pekan lalu, CEO Binance Changpeng Zhao mengumumkan perusahaannya akan mengakuisisi FTX, menyelamatkannya dari krisis likuiditas. 

Tapi Binance dengan cepat mundur dari kesepakatan setelah uji tuntas, mengutip “dana pelanggan yang salah penanganan dan dugaan penyelidikan agen AS.” 

Sebelumnya diberitakan, pejabat tinggi perusahaan yang berafiliasi dengan FTX, Alameda Research, disebutkan memang mengetahui bahwa dana yang mereka terima memang dari FTX adalah dana pengguna crypto exchange yang telah dinyatakan bangkrut itu.

Hal tersebut dikabarkan oleh Wall Street Journal (WSJ), Sabtu (12/11/2022), berdasarkan informasi dari sumber anonim.

Sumber itu mengatakan kepada WSJ, CEO Alameda Research Caroline Ellison dan beberapa pejabat senior FTX tahu bahwa FTX memang meminjamkan dana pengguna kepada Alameda untuk membayar utang.

Hasil riset Nansen membenarkan laporan tersebut, yang mengamati aliran keluar token stablecoin besar yang tidak biasa dari FTX ke dompet Alameda selama periode waktu sebelum keruntuhannya.

Dalam waktu beberapa hari, kerajaan Bankman-Fried menghadapi keruntuhan yang mencengangkan, dan beberapa entitasnya mengajukan petisi kebangkrutan, termasuk Alameda.

Dalam beberapa hari terakhir, Ellison menghadapi rentetan kritik yang sangat buruk dari para pendukung crypto yang menyalahkannya karena mengawasi kejatuhan Alameda. 

Sekarang, Departemen Kehakiman dan SEC, bersama dengan otoritas lokal di Bahama, sedang menyelidiki situasi tersebut. Pertanyaan berputar-putar tentang bagaimana Alameda kehilangan semua dana pelanggan yang diduga ditransfer FTX untuk menopang perusahaan yang gagal itu. 

Penthouse Bahama yang mewah milik Bankman-Fried dilaporkan akan dijual seharga US$40 juta. Dan Ellison, yang pernah menjadi sosok latar belakang dalam bayang-bayang besar Sam Bankman-Fried, telah naik ke tingkat keburukannya sendiri.

Desas-desus beredar secara online bahwa Ellison berencana melarikan diri dari Hong Kong ke Dubai, yang tidak memiliki perjanjian ekstradisi dengan AS, tetapi keberadaannya saat ini tidak diketahui. Pernyataan publik terakhirnya adalah sepasang tweet pada 6 November, membela kritik terhadap neraca perusahaan.

“Seluruh tujuan mereka adalah untuk memaksimalkan kekayaan. Mereka tidak pernah hidup di dunia di mana mereka tidak mengambil banyak risiko,” kata seorang karyawan Alameda tentang pendiri dan lingkaran eksekutif tersebut, termasuk Caroline Ellison. [ab]

spot_img
spot_img

Terkini

Warta Korporat

Terkait