Surat Bebas COVID-19 Palsu Beredar, Blockchain Jadi Solusi

Surat keterangan sehat bebas virus Corona (COVID-19) diperjualbelikan di lapak online. Teknologi blockchain disebut bisa jadi solusi tepat.

Hal itu disampaikan oleh Damos Hanggara, Pendiri dan CEO Trusti asal Yogyakarta, Jumat (15 Mei 2020).

Dilansir dari Detik, surat keterangan sehat itu dibutuhkan sebagai salah satu persyaratan perjalanan orang yang bekerja pada lembaga pemerintah atau swasta.

Jika ingin bepergian untuk bekerja, maka setiap orang harus menunjukkan hasil negatif berdasarkan PCR Test/Rapid Test atau surat keterangan sehat dari dinas kesehatan/rumah sakit/puskesmas/klinik kesehatan. Hal itu berdasarkan Surat Edaran yang dikeluarkan Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 No. 4 Tahun 2020.

“Indonesia memang selalu lengah dan alfa dengan keakuratan dan validitas data-data penting. Surat bebas COVID-19 palsu adalah buktinya. Padahal ada teknologi blockchain yang bisa jadi solusi agar surat itu terbukti akurat. Patut kita ingat bersama, bahwa sesuatu yang melibatkan banyak pihak dalam setiap prosesnya, memang dibutuhkan transparansi,” kata Damos kepada Blockchainmedia.

IKLAN
Skema manajemen digital berbasis teknologi blockchain. Sumber: Trusti.

Dia mencontohkan skemanya seperti ini. Surat versi tercetak (printed) yang sudah dipindai menjadi sebuah file gambar disimpan terlebih dahulu ke IPFS (Interplanetary File System). Lalu data simpanan itu, berupa data hash, lantas disimpan ke dalam blockchain.

“Mengingat karakter dasar simpanan data di blockchain bersifat permanent alias kekal, maka data itu tidak dapat diubah, sehingga menjamin keakuratan dan kebenaran datanya. Dengan kata lain, surat bebas COVID-19 yang benar adalah berdasarkan data yang telah disimpan di blockchain itu. Tak ada yang lain,” tegas Damos.

Damos menambahkan, kendati seseorang memegang surat versi tercetak (printed), yang mana itu adalah sebuah salinan atau duplikat, di dalamnya bisa disematkan QRCode agar mempermudah memvalidasi data itu dan terhubung ke blockchain.

“Dan itu terjadi secara realtime, transparan dan dapat dipercaya,” tambah Damos seraya menambahkan bahwa produk Trusti yang dikembangkannya sejak tahun lalu memungkinkan mencegah atau mengurangi tindak kejahatan pemalsuan data, karena menggunakan teknologi blockchain. [vins]

spot_img

Terkini

Warta Korporat

Terkait