Terungkap! Investor Bitcoin Kelas Teri Aktif Membeli

Di tengah bearish pasar kripto, investor Bitcoin kelas teri justru terlihat aktif membeli, mengakumulasi kepemilikkan di kala harga terus bergerak lebih rendah.

Memang, dalam sudut pandang jangka panjang, harga saat ini tampak seperti diskon besar, mengingat itu telah terdepresiasi lebih dari 60 persen dari harga tertinggi sepanjang masanya (ATH).

Meski sentimen global belum mampu memoles sisi fundamental dari BTC, ini tampaknya tidak menghambat aksi investor Bitcoin kelas teri untuk masuk, yakni investor yang memiliki kepemilikkan BTC minimal satu koin di dompetnya.

Investor Bitcoin Kelas Teri Kian Berdatangan

Berdasarkan laporan U Today, jumlah alamat dompet kripto yang memegang BTC, setidaknya satu koin, telah meningkat dengan pesat.

IKLAN

Berdasarkan grafik dari Glassnode di atas, jumlah alamat investor kelas teri telah melesat mendekati 880.000 dompet di saat harga kian merosot.

Investor dan pedagang ritel juga terlihat mulai melakukan akumulasi sejak pertengahan bulan Juli 2021.

Data tersebut menunjukkan bahwa, investor Bitcoin kelas teri lebih berorientasi dalam investasi jangka panjang, alias HODLing, menghindari potensi kerugian jika memperdagangkannya.

IKLAN

Selain itu, tingkat adopsi dan pertumbuhan minat terhadap aset digital membuat investor BTC meningkat, menjadi tanda baik dari kepercayaan ritel terhadap masa depan aset kripto utama ini.

Data tersebut juga mengartikan bahwa, investor besar seperti institusi yang memicu dorongan jual hebat karena menyikapi langkah agresif dari bank sentral AS, the Fed.

The Fed yang giat menaikkan suku bunga guna melawan inflasi telah menyusutkan selera risiko, sehingga investor institusi merasa perlu mengatur ulang portofolio mereka, termasuk melepas BTC dan beralih ke mata uang AS.

Potensi Resesi

Namun, ada hal menarik yang terjadi pada Selasa malam (5/7/2022), di mana harga Bitcoin terdorong naik di saat kekhawatiran resesi kian meningkat.

Itu telah mengangkat nilai dari dolar AS, melemahkan beberapa mata uang fiat utama seperti euro, poundsterling, dolar Kanada dan lainnya. Namun, itu tidak terjadi pada Bitcoin.

Meski begitu, ini masih terlihat dari sudut pandang jangka pendek, karena belum ada sentimen yang benar-benar kuat untuk menjadi dasar pembalikkan tren pada pasar kripto. Bearish pasar kripto masih membayangi. [st]

 

spot_img

Terkini

Terkait