Alasan PayPal Mundur dari Proyek Libra-Facebook

155

PayPal belum lama ini memutuskan mundur dari proyek mata uang digital Libra, besutan Facebook dalam Libra Association. PayPal beralasan, proyek itu masih menghadapi tantangan dari sisi regulasi. Padahal Libra bisa memberikan warga dunia akses luas ke ekonomi digital yang inklusif.

IKLAN

Global Head Strategy PayPal Alfonso Villanueva mengatakan, sebenarnya Libra mempunyai pendekatan yang menarik, yakni menggunakan mata uang digital/cryptocurrency berbasis teknologi blockchain. Uang digital ini juga bertujuan untuk meningkatkan inklusi keuangan dan ekonomi digital.

“Namun, saat ini cryptocurrency bukanlah aset yang kami pertimbangkan untuk menjadi currency (mata uang),” ujar Alfonso di acara Perbanas Indonesia Banking Expo (IBEX) 2019 di Jakarta, Rabu (6/11).

Menurut Alfonso, uang digital tersebut menghadapi tantangan dari sisi regulasi. Oleh karena itu, pihaknya memilih mundur dari proyek besutan Fecebook itu.

“Mata uang digital ini bisa memberikan akses ke ekonomi digital. Namun, kami memahami bahwa Libra masih memiliki tantangan dari segi penerapan sebagai akibat dari regulasi. Jadi, ini bukan saat yang tepat untuk melanjutkannya,” ujarnya.

Sebelumnya, Bos Facebook, Mark Zuckerberg mengatakan, bahwa Libra ditunda hingga mendapatkan lampu hijau dari pihak regulator Amerika Serikat.

BERITA TERKAIT  Ini Kata Bos Libra soal Sistem Keuangan Kita yang Buruk

Dalam keterangan tertulis yang disampaikan kepada Komite Layanan Keuangan DPR AS, Selasa (22/10/2019) itu, Zuckerberg menyampaikan beberapa kekhawatiran yang telah diungkapkan regulator mengenai proyek blockchain yang dikomandoi Facebook. Dia juga mengatakan bahwa Facebook mendukung peluncuran Libra sampai sepenuhnya masalah regulasi telah teratasi di AS.

Zuckerberg juga menekankan, bahwa (blockchain dan kripto Libra-Red) tidak dimaksudkan untuk bersaing dengan mata uang berdaulat (dolar AS).

“Sebagai gantinya, Libra Association akan bekerjasama dengan Federal Reserve (Bank Sentral AS) dan bank sentral negara lainnya untuk memastikan tidak mengganggu kebijakan moneter,” kata Zuckerberg.

Dalam pernyataannya, Zuckerberg juga menekankan pentingnya mendukung inovasi, mengisyaratkan bahwa Libra akan membantu AS mempertahankan dominasi dolar.

BERITA TERKAIT  Kelompok G7 Hadang Proyek Stablecoin Seperti "Libra" dan "JPMorgan Coin"

Proyek Libra memang dikerjakan atas nama Libra Association yang didirikan di Jenewa, Swiss. Facebook dan belasan perusahaan lain adalah anggota pendiri asosiasi itu. Pada Juni 2019 asosiasi mengumumkan proyek itu, namun mendapatkan hadangan dan tantangan dari Amerika Serikat, termasuk Jepang, Perancis dan Jerman dan Kelompok G7.

Rencananya, nilai mata uang digital Libra dipatok dan dijamin berdasarkan nilai mata uang fiat, seperti dolar AS, yen dan poundsterling dan dolar Singapura. [Katadata.co.id/vins]

Ikuti media sosial kami

Ingin Beriklan? Klik di Sini