Do Kwon Terra LUNA: Semua Kekayaanku Hampir Sirna

Do Kwon, salah seorang pendiri Terraform Labs, perusahaan di balik proyek kripto Terra LUNA, mengaku semua kekayaannya hampir sirna, akibat keruntuhan nilai (sekitar US$40 miliar) kripto itu pada Mei 2022 lalu.

“Tetapi bencana ini sama sekali tidak membuatku cemas, karena saya pribadi terbiasa menjalankan hidup serba hemat. Kami juga percaya kami dapat bertahan di pemulihan kripto LUNA yang baru,” kata Do Kwon kepada Wall Street Journal, Kamis (23/6/2022).

Saat ini kejaksaaan di Korea Selatan dan regulator di Amerika Serikat (AS) sedang menyelidiki situasi terkait runtuhnya TerraUSD, stablecoin yang memiliki hubungkait dengan kripto LUNA, sebagai pasaknya. Pasalnya, ambrolnya proyek itu membaca efek domino terhadap pasar kripto yang sudah luruh sejak November 2021.

Karena penyelidikan itu pula, di awal pekan ini, otoritas Korea Selatan melarang beberapa karyawan dan mantan karyawan Terraform Labs meninggalkan negara itu. Bahkan jaksa juga berusaha untuk membatalkan paspor Korea Selatan Kwon, dilansir dari media lokal YTN Selasa (21/6/2022).

IKLAN

Di AS sendiri, Komisi Bursa dan Sekuritas (SEC) sejak tahun 2021 sudah menyelidiki aplikasi buatan Terraform Lab lainnya, yakni Mirror Protocol. Aplikasi itu memperdagangkan tokenisasi saham, yang dianggap melanggar aturan sekuritas di AS.

Kala itu SEC meminta agar Do Kwon hadir sebagai saksi. Kendati sempat berbincang jarak jauh dengan SEC, akhirnya Do Kwon Terra LUNA malah mengguat balik SEC karena menilai lembaga itu menyalahi prosedur untuk memanggilnya, yang ketika itu Do Kwon berada di Amerika Serikat.

Beberapa pekan setelah keruntuhan LUNA, Do Kwon sempat bersimpati kepada para trader dan investor atas kejadian itu. Namun, tak sedikit pihak yang menduga bahwa Do Kwon punya andil secara tak langsung di dalamnya, karena memaksakan sejumlah kebijakan tak masuk akal di sistem, di antaranya adalah tetap memasukkan besaran imbalan bunga 20 persen per tahun di aplikasi Anchor Protocol.

Padahal sejumlah karyawannya ketika itu menyarankan hanya 3,6 persen untuk menghindari kegaduhan. Hal lainnya, diduga Kwon sejak awal peluncuran, bahwa sistem yang dirancangnya berpotensi mengalami kegagalan.

Do Kwon Terra Luna Gagal Banding Pengadilan dalam Kasus Mirror Protocol Melawan SEC di AS

Pada 10 Juni 2022 lalu, Daniel Shin juga pendiri Terraform Labs akhirnya angkat bicara. Shin berkata tidak ada niat untuk memanipulasi harga UST. Ia juga menyatakan timnya tidak berniat menipu dan menjawab semua pertanyaan dari investor ketika harga LUNA dan UST ambruk ke nol.

“Tidak ada niat untuk menipu. Kami hanya ingin memberi inovasi kepada sistem penyelesaian pembayaran memakai teknologi blockchain,” jelas Shin.

Harga LUNA ambrol akibat derasnya penjualan stablecoin UST yang ditukar menjadi stablecoin lain dalam jumlah yang sangat besar.

Sistemnya tidak dirancang untuk menghadapi penjualan ekstrem seperti itu. Pun ketika kejadian, Terraform Labs berusaha keras untuk menyelamatkan dengan menyuntikkan lebih banyak UST, salah satunya dengan menerbitkan lebih banyak lagi LUNA ke dalam sistem, tetapi semua sudah terlambat, karena UST sudah kehilangan pasar. [ps]

spot_img
spot_img

Terkini

Warta Korporat

Terkait